NASA mengabadikan kelompok bintik matahari yang sangat besar ini dalam gambar

Para ilmuwan NASA yang mempelajari matahari telah mendeteksi sekelompok besar bintik-bintik gelap di tengah bintang tersebut yang terlihat dari jarak 92 juta mil di Bumi.

Bintik-bintik tersebut, yang dikenal sebagai sunspot, mungkin terlihat seperti titik-titik kecil di permukaan matahari dari sini, tetapi sebenarnya bisa berukuran seperti planet utuh, dengan medan magnet yang kuat — ribuan kali lebih kuat dari medan magnet Bumi. Bintik-bintik ini terlihat gelap karena suhunya jauh lebih dingin daripada bagian-bagian sekitarnya di matahari.

“Jika Anda memiliki kacamata gerhana dan penglihatan yang baik, Anda mungkin bisa melihatnya tanpa pembesaran,” kata Badan Antariksa AS di X, yang sebelumnya dikenal sebagai Twitter. NASA kemudian segera mengingatkan orang-orang untuk tidak melihat langsung ke matahari tanpa menggunakan filter surya yang benar.

LIHAT JUGA:

Gerhana matahari dapat merusak mata Anda. Inilah saatnya menggunakan kacamata.

Tweet mungkin telah dihapus

Banyak pengikut mengomentari bahwa mereka dapat melihat kelompok sunspot baru ini, yang umumnya bisa bertahan selama berhari-hari atau berminggu-minggu sebelum menghilang. Observatorium Dinamika Matahari NASA telah melacak kelompok tersebut, dengan gambar matahari secara real-time.

Seperti musim badai di Bumi, matahari mengalami pola cuaca yang berulang setiap 11 tahun. Pada awal dan akhir siklus, aktivitasnya paling tenang. Tetapi aktivitas matahari meningkat, mencapai puncak di tengah siklusnya, menyebabkan matahari bergelora dengan letusan raksasa.

Saat ini siklus tersebut sedang mendekati puncaknya, mendekati titik maksimumnya pada pertengahan tahun 2025. Itulah mengapa laporan mengenai letusan matahari dan ekses massa korona — plasma yang dikeluarkan dari atmosfer luar matahari, yang disebut korona — lebih banyak ditemukan dalam berita. Jutaan orang Amerika akan memiliki kesempatan langka untuk melihat versi korona yang lebih ganas ini dengan mata telanjang selama beberapa menit selama gerhana matahari total yang akan datang pada tanggal 8 April.

MEMBACA  Perang Israel-Gaza: Warga Palestina yang melarikan diri ke Rafah khawatir akan serangan Israel

Mashable Light Speed

Sunspot terbentuk di area matahari di mana medan magnetnya sangat kuat.
Kredit: NASA / SDO / AIA / HMI / Goddard Space Flight Center

“Ini seperti musim badai versi luar angkasa. Kita akan memasuki musim badai yang baru,” kata Mark Miesch, seorang ilmuwan di Pusat Prediksi Cuaca Luar Angkasa Administrasi Oseanografi dan Atmosfer Nasional, kepada Mashable sebelumnya.

Sunspot terbentuk di area matahari di mana medan magnetnya sangat kuat. Garis medan magnet dekat sunspot sering terjalin. Hal ini dapat menyebabkan ledakan tiba-tiba berupa letusan matahari, yang melepaskan radiasi yang melimpah ke ruang angkasa, menuju Bumi.

Ilmuwan matahari memiliki kemampuan terbatas untuk memprediksi peristiwa “cuaca luar angkasa” tetapi sedang mempelajari matahari untuk memahami lebih baik letusan matahari yang ganas dan dampaknya terhadap Bumi. Medan magnet Bumi yang kuat dan luas serta atmosfer bekerja untuk melindungi manusia dari efeknya. Medan ini, yang dihasilkan oleh besi cair bermuatan yang berputar di inti planet, mengalirkan sebagian besar gas surya yang bermuatan menjauh dari matahari — “seperti payung yang melindungi kita dari hujan,” menurut NASA.

Bintik-bintik tersebut, yang dikenal sebagai sunspot, mungkin terlihat seperti titik-titik kecil di permukaan matahari dari sini, tetapi sebenarnya bisa berukuran seperti planet utuh.
Kredit: NSF / AURA / NSO

Namun, peristiwa cuaca luar angkasa dapat memiliki konsekuensi bagi kehidupan di Bumi dalam cara lain, seperti gangguan pada jaringan listrik, telekomunikasi, dan sistem GPS. Peristiwa-peristiwa ini jarang terjadi, tetapi letusan matahari pada Maret 1989 menyebabkan seluruh Quebec, Kanada, mengalami pemadaman listrik selama 12 jam. Itu juga mengganggu sinyal radio untuk Radio Free Europe.

Jika Anda berencana untuk mencoba melihat sunspot, pastikan Anda menggunakan kacamata gerhana matahari yang terpercaya.

MEMBACA  Astaga! Pajak Retribusi Sedot Tinja Kota Depok Meningkat, Ini Rincian Detailnya.

“Ini seperti musim badai versi luar angkasa.”

Tanpa kacamata pelindung khusus, retina mulai menyerap cahaya yang masuk dari matahari.
Kredit: MARK RALSTON / AFP via Getty Images

Tanpa kacamata pelindung khusus, retina mulai menyerap cahaya yang masuk dari matahari. Begitu reseptor cahaya tersebut terendam, kelebihan cahaya melewati retina dan malah diserap oleh pigmen gelap yang melapisi bola mata. Itu saat sel-sel mulai mengalami serangan kimia, kata Dr. Ralph Chou, seorang optometris pensiunan dan salah satu ahli terkemuka di dunia dalam filter gerhana matahari.

“Bahaya besar dari hal ini adalah ketika pigmen menyerap radiasi berlebihan, ia mengubahnya menjadi panas dan meningkatkan suhu di dalam sel-sel hingga titik di mana Anda benar-benar memasak jaringan tersebut,” katanya. “Itu meninggalkan bekas permanen pada titik itu yang tidak dapat diperbaiki.”