Mantan Anggota Angkatan Laut AS yang Dikatakan Menabrak Markas FBI Memiliki Kehadiran Online yang Terhubung dengan QAnon

Seorang mantan teknisi kapal selam Angkatan Laut ditangkap setelah penegak hukum mengatakan bahwa dia mengemudikan sebuah mobil SUV ke markas FBI di dekat Atlanta pada hari Senin sore. Masih tidak jelas mengapa tersangka, Ervin Lee Bolling, mencoba untuk memaksa masuk ke markas tersebut, namun penelitian yang dilakukan oleh lembaga nirlaba Advance Democracy yang berkepentingan publik dan dibagikan secara eksklusif kepada WIRED menemukan bahwa akun yang diyakini terkait dengan Bolling membagikan berbagai teori konspirasi di platform media sosial, termasuk X dan Facebook.

Tepat setelah tengah hari pada hari Senin, Bolling menabrak mobil SUV berwarna oranye terbakar dengan plat nomor South Carolina ke penghalang terakhir di markas FBI Atlanta, tulis Matthew Upshaw, seorang agen FBI yang ditugaskan ke kantor Atlanta, dalam sebuah pernyataan bersumpah pada hari Selasa. Upshaw menambahkan bahwa setelah Bolling menabrak SUV, dia meninggalkan mobil tersebut dan mencoba mengikuti seorang karyawan FBI ke area parkir yang aman. Ketika agen-agen memerintahkan Bolling untuk duduk di trotoar, dia menolak dan mencoba kembali masuk ke gedung. Pernyataan bersumpah juga menyatakan bahwa Bolling melawan penangkapan ketika agen-agen kemudian mencoba menahannya.

Bolling didakwa pada hari Selasa dengan perusakan properti pemerintah, menurut catatan pengadilan yang ditinjau oleh WIRED.

Peneliti Advance Democracy mengidentifikasi sebuah akun di X dengan nama @alohatiger11, sebuah referensi kepada maskot Universitas Clemson yang Bolling tunjukkan dukungannya di halaman Facebook publiknya. Nama pengguna tersebut mirip dengan nama pengguna di platform lain seperti Telegram dan Cash App, serta mirip dengan halaman Facebook dengan nama Bolling. Foto profil yang digunakan dalam akun X juga menyerupai foto dari pria yang sama yang ditunjukkan di profil Facebook publik Bolling. Akun X saat ini diatur sebagai pribadi, namun puluhan posting lama masih dapat dilihat secara publik melalui Internet Archive.

MEMBACA  Lengkapilah sertifikasi IT Anda dengan paket pelatihan CompTIA IT seharga $40

Pada bulan Desember 2020, akun X menanggapi sebuah pos tentang tagihan stimulus pemerintah federal yang menyatakan, “Tidak tahu apa yang dibutuhkan oleh orang-orang untuk bangun.” Akun X yang diyakini terkait dengan Bolling menjawab, “Saya sudah sadar. Hanya mencari milisi yang baik untuk bergabung.”

Pada saat yang sama, akun media sosial yang tampaknya terkait dengan Bolling secara berulang kali mempromosikan konten QAnon dan berinteraksi dengan promotor QAnon, termasuk dengan memposting tautan ke saluran YouTube yang terkait dengan QAnon yang sekarang dihapus bersamaan dengan komentar: “Lepaskan Kraken”—dalam referensi langsung kepada upaya hukum gagal Sidney Powell untuk membalikkan hasil pemilihan 2020 di Georgia.

Di akun Facebook yang diyakini milik Bolling, terdapat berbagai posting terkait meme anti-vaksin juga.

Akun-akun tersebut juga memposting dukungan terhadap mantan presiden Donald Trump. Pada bulan Desember 2020, “Aku mencintaimu” diposting sebagai tanggapan terhadap pos di X dari Trump yang secara salah menyatakan bahwa pemilihan telah dirugikan oleh Demokrat.

Courtney Bolling, yang diidentifikasi sebagai istri tersangka di Facebook, tidak memberikan tanggapan terhadap permintaan komentar melalui telepon atau pesan yang dikirim ke profil media sosialnya. Tidak ada penasehat hukum yang terdaftar untuk Bolling.

Sampai saat ini belum jelas bagaimana Bolling mengadopsi keyakinan-keyakinan ini, namun kelompok-kelompok sayap kanan dan ekstremis telah selama beberapa dekade menggunakan platform media sosial sebagai cara untuk menyebar konspirasi dan meradikalisasi anggota baru. Dalam beberapa tahun terakhir, telah banyak contoh kelompok-kelompok sayap kanan membuat klaim atau ancaman online yang kemudian diikuti dengan kekerasan dunia nyata.