Video Tsunami Jepang 2011 Disalahartikan sebagai Gempa Bumi Taiwan

Tangkapan layar dari X yang diambil pada 3 April 2024. Setidaknya sembilan orang tewas dan lebih dari 1.000 orang terluka setelah gempa bumi — yang terkuat yang pernah melanda Taiwan dalam beberapa dekade terakhir. Gempa tersebut memicu peringatan tsunami yang meluas hingga Jepang dan Filipina. Namun, peringatan tersebut segera dicabut, dengan Pusat Peringatan Tsunami Pasifik mengatakan bahwa ancaman tersebut “sudah sebagian besar berlalu.” Video yang tersebar di TikTok tidak menunjukkan dampak gempa Taiwan — video tersebut jauh sebelum bencana terjadi lebih dari 10 tahun yang lalu. Pencarian gambar balik dan kata kunci mengungkapkan bahwa rekaman yang sama dibalik secara horizontal dan dibagikan online pada Maret 2011, ketika tsunami dahsyat melanda Jepang. Tsunami pada 11 Maret 2011 dipicu oleh gempa bumi besar di lepas pantai, yang menghasilkan gelombang yang menghempaskan kapal ke daratan, mengirimkan air meluap di atas dinding laut, dan menyebabkan pelepasan kontaminan radioaktif dari pembangkit listrik tenaga nuklir. Lebih dari 18.500 orang tewas atau hilang. Pengguna YouTube yang membagikan versi awal rekaman yang AFP temukan mengatakan dalam keterangan berbahasa Jepang bahwa mereka merekamnya dari tempat parkir di atas toko Aeon di Tagajo City, Jepang. Mereka mengatakan seorang penjaga keamanan membawa mereka ke sana ketika gelombang mendekat. AFP secara independen memverifikasi lokasi tersebut dengan mencocokkan tempat parkir, ramp, dan tiang satelit dalam rekaman dengan yang terlihat di Google Earth dan dalam gambar Google Maps Street View dari Agustus 2011. AFP telah membantah informasi yang salah tentang gempa bumi di Taiwan di sini dan postingan yang menyesatkan tentang rekaman tsunami Jepang di sini dan di sini.

MEMBACA  Kanada Menunda Rencana untuk Menawarkan Kematian dengan Bantuan Medis kepada Orang dengan Gangguan Mental.