Komisioner FCC ingin menyelidiki Apple terkait penutupan Beeper Mini.

Komisioner Partai Republik Brendan Carr mendesak Komisi Komunikasi Federal (FCC) untuk menyelidiki respons Apple terhadap Beeper Mini – aplikasi yang sejenak membawa iMessage ke Android. Selama Konferensi State of the Net pada hari Senin, Carr mengatakan bahwa FCC seharusnya memeriksa apakah langkah Apple “sesuai dengan aturan Bagian 14 FCC” mengenai akomodasi pengguna dengan disabilitas.

Beeper Mini diluncurkan tahun lalu, memungkinkan pengguna Android untuk mengakses fitur-fitur iMessage, termasuk balon pesan biru dan kemampuan mengirim foto dan video berkualitas tinggi. Namun, Apple dengan cepat memblokir pengguna Beeper Mini dan terus menutup upaya untuk membuat aplikasi tersebut berfungsi, sehingga pengembangnya akhirnya menyerah.

Aturan Bagian 14 FCC menetapkan persyaratan yang harus diikuti oleh “layanan komunikasi canggih,” seperti iMessage, untuk memastikan aksesibilitasnya. Dengan menghentikan Beeper Mini, Carr berpendapat bahwa Apple mungkin melanggar aturan FCC yang menyatakan bahwa penyedia “tidak boleh memasang fitur, fungsi, atau kemampuan jaringan yang menghambat aksesibilitas atau kegunaan.” Ia mengatakan bahwa kontras rendah pada balon pesan hijau “membuat sulit bagi orang dengan penglihatan rendah atau kesulitan melihat untuk melihat pesan-pesan tersebut.”

“Apple melakukan perubahan pada iMessage untuk menonaktifkan fungsionalitas Beeper Mini,” kata Carr. “FCC seharusnya melakukan penyelidikan untuk melihat apakah keputusan Apple untuk merusak fungsionalitas Beeper Mini yang sedang disediakan, yang sekali lagi, mendorong aksesibilitas dan kegunaan, merupakan langkah yang melanggar aturan FCC.” The Verge mencoba menghubungi Ketua FCC, Jessica Rosenworcel, untuk melihat apakah lembaga tersebut berencana untuk melakukan penyelidikan, tetapi belum mendapat tanggapan.

Sepertinya Carr tidak hanya khawatir tentang masalah Beeper Mini. Ia juga menyebutkan dampak Apple dalam ruang realitas tertambah dan virtual, serta mengkritik kebijakan Apple yang membatasi produk dan layanannya. “Saya berpikir ada kemungkinan konsekuensi negatif jika Apple terus menerus menciptakan dunia di mana teknologi propieternya diperlakukan dengan satu cara dan merusak kinerja yang kompetitif,” ujar Carr.

MEMBACA  Alternatif remote Apple TV 4K ini hanya $27