Israel Menyelamatkan 2 Sandera Hamas di Kota Gaza Rafah

Beberapa warga Israel ingin pemerintah setuju dengan kesepakatan yang akan membebaskan sandera yang tersisa sebagai imbalan untuk mengakhiri serangan Israel, karena khawatir serangan tersebut membahayakan mereka. Mr. Netanyahu mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Senin bahwa “tekanan militer yang terus-menerus, hingga kemenangan total, akan membawa pembebasan semua sandera kita.”

Mr. Netanyahu mengatakan bahwa mengamankan Rafah adalah krusial bagi tujuan Israel untuk mengakhiri kendali Hamas di Gaza. Pada hari Minggu, dia menjanjikan warga sipil di sana untuk dapat lewat dengan aman ke daerah-daerah di utara Gaza, meskipun tidak memberikan rincian lebih lanjut.

Presiden Biden, setelah bertemu di Gedung Putih pada hari Senin dengan Raja Abdullah II dari Yordania, mengulangi kekhawatiran Amerika tentang invasi Israel di Rafah, dengan mengatakan bahwa invasi tersebut “tidak boleh dilakukan” tanpa “rencana yang kredibel untuk memastikan keselamatan dan dukungan lebih dari satu juta orang yang berlindung di sana.”

Dalam menyebut warga sipil di sana “terpapar dan rentan,” Mr. Biden mengatakan, “Mereka perlu dilindungi.”

Dia mengatakan bahwa Amerika Serikat juga terus bekerja untuk mencapai kesepakatan antara Hamas dan Israel yang akan membebaskan sandera yang tersisa dan menghentikan pertempuran setidaknya selama enam minggu.

Raja Abdullah mengatakan bahwa perang harus berakhir.

“Kita tidak bisa menghadapi serangan Israel di Rafah,” katanya. “Ini pasti akan menghasilkan bencana kemanusiaan lainnya.”

Dalam konferensi pers di Washington pada hari Senin, Matthew Miller, juru bicara Departemen Luar Negeri, mengatakan bahwa administrasi Biden telah menyampaikan kekhawatirannya tentang invasi yang diharapkan kepada Mr. Netanyahu dan pejabat Israel lainnya.

Namun Mr. Miller enggan mengungkapkan tindakan apa yang akan diambil oleh Amerika Serikat jika Israel tidak mengindahkan nasihatnya. Ketika ditanya apakah administrasi Biden puas dengan hasil yang telah dicapai sejauh ini dalam upayanya untuk mempengaruhi konduka perang Israel, dia mengatakan, “dalam banyak kasus, tidak, kami sama sekali tidak puas.”

MEMBACA  Rusia Melancarkan Serangan Rudal Besar-besaran ke Ukraina

Lebih dari 28.000 orang di Gaza telah tewas dalam kampanye militer Israel, menurut pejabat kesehatan wilayah tersebut. Israel mengatakan sekitar 1.200 orang tewas dalam serangan tanggal 7 Oktober.

PBB telah berulang kali memperingatkan bahwa penyerbuan ke Rafah dapat menjadi bencana bagi warga sipil dan dapat memperburuk bencana kemanusiaan yang sedang berlangsung di Gaza, di mana orang-orang kekurangan makanan, air bersih, dan obat-obatan.

Pada hari Senin, Stéphane Dujarric, juru bicara Sekretaris Jenderal PBB, mengindikasikan bahwa PBB tidak akan berperan dalam rencana evakuasi Israel. “Kami tidak akan menjadi pihak yang memaksa pemindahan orang,” kata Mr. Dujarric. “Saat ini, tidak ada tempat yang aman di Gaza.”

Pelaporan ini dikontribusikan oleh Michael Levenson, Iyad Abuheweila, Abu Bakr Bashir, Yan Zhuang, Gabby Sobelman, Mike Ives, Matthew Mpoke Bigg, Farnaz Fassihi, Andrés R. Martínez, dan Isabel Kershner.