Boeing Mendorong Maskapai untuk Memeriksa Pesawat 737 Max Terkait Kemungkinan Baut yang Longgar

Boeing mendesak maskapai penerbangan untuk memeriksa semua pesawat 737 Max karena kemungkinan mur yang longgar dalam sistem pengendalian kemudi setelah sebuah maskapai internasional menemukan mur yang hilang pada saat melakukan pemeliharaan rutin, kata Administrasi Penerbangan Federal pada hari Kamis.

Setelah maskapai internasional tersebut, yang tidak disebutkan namanya oleh lembaga tersebut, melihat mur yang hilang, Boeing menemukan bahwa sebuah pesawat 737 Max yang belum dikirim juga memiliki mur yang tidak terpasang dengan baik, kata F.A.A.

Boeing mengatakan telah mengirim lebih dari 1.370 pesawat tersebut ke seluruh dunia sejak tahun 2017 dan telah mendorong pemeriksaan semua pesawatnya untuk mengecek kemungkinan adanya kelongsoran perangkat keras. Perusahaan tersebut juga sedang memeriksa pesawat 737 Max yang belum dikirim.

“Masalah yang diidentifikasi pada pesawat tertentu telah diperbaiki,” kata Boeing dalam sebuah pernyataan. “Dengan penuh kehati-hatian, kami merekomendasikan operator untuk memeriksa pesawat 737 Max mereka dan memberi tahu kami jika ada temuan.”

F.A.A. mengatakan bahwa mereka sedang memantau pemeriksaan dengan cermat dan akan mempertimbangkan tindakan lebih lanjut jika ditemukan kasus-kasus lainnya mengenai kelongsoran atau kehilangan perangkat keras.

Boeing mengatakan bahwa belum ada “insiden dalam pelayanan” yang disebabkan oleh perangkat keras yang mungkin longgar dan bahwa sebelum pesawat mendorong dari gerbang, awak penerbangan secara rutin melakukan pemeriksaan yang akan memberi peringatan jika kemudi tidak berfungsi dengan baik.

Pemeriksaan seperti itu melibatkan pengangkatan panel akses dan konfirmasi visual bahwa mur dalam sistem pengendalian kemudi telah terpasang dengan baik, kata Boeing. Perusahaan tersebut menambahkan bahwa pemeriksaan tersebut akan memakan waktu sekitar dua jam per pesawat.

Beberapa maskapai penerbangan Amerika besar, termasuk United Airlines, Southwest Airlines, American Airlines, dan Alaska Airlines, menggunakan 737 Max, pesawat kelas tunggal yang dibangun untuk jarak pendek dan menengah.

MEMBACA  Pejabat Belanda membantah postingan bahwa para demonstran pro-Palestina 'menguasai' sistem suara stasiun kereta.

United, American, Southwest, dan Alaska masing-masing mengatakan bahwa mereka tidak mengharapkan pemeriksaan tersebut akan mempengaruhi operasi mereka. Alaska mengatakan bahwa mereka akan memulai pemeriksaan pada hari Kamis dan memperkirakan akan menyelesaikannya pada paruh pertama Januari. Southwest mengatakan bahwa mereka sedang melakukannya selama pemeliharaan rutin semalam.

737 Max memiliki sejarah yang sangat bermasalah.

Pada tahun 2018, salah satu pesawat tersebut, yang dioperasikan sebagai Lion Air Penerbangan 610, jatuh ke laut di lepas pantai Indonesia, menewaskan semua 189 penumpang dan awak pesawat. Kurang dari lima bulan kemudian pada tahun 2019, pesawat lainnya, yang dioperasikan sebagai Ethiopian Airlines Penerbangan 302, jatuh sesaat setelah lepas landas dari ibu kota Ethiopia, Addis Ababa, menewaskan semua 157 orang di dalamnya.

Regulator di seluruh dunia melarang pengoperasian Max setelah kecelakaan kedua tersebut. F.A.A. mengizinkannya untuk terbang kembali pada akhir tahun 2020 setelah Boeing melakukan perubahan pada pesawat, termasuk pada M.C.A.S., sistem pengendalian penerbangan yang menjadi penyebab kecelakaan tersebut. Perusahaan tersebut mengatakan pada akhir tahun 2019 bahwa mereka telah memecat CEO mereka, dan setuju untuk membayar $2,5 miliar pada penyelesaian dengan Departemen Kehakiman pada tahun 2021.

Tahun lalu, Boeing mencapai penyelesaian sebesar $200 juta dengan regulator sekuritas Amerika Serikat, yang mengakhiri penyelidikan atas klaim bahwa perusahaan dan mantan CEO-nya telah menipu investor tentang masalah dengan 737 Max yang menyebabkan kecelakaan mematikan.