Instagram, Threads untuk menghentikan rekomendasi konten politik tertentu

Saat Pemilihan Presiden AS 2024 semakin dekat, platform media sosial berusaha menghindari pengulangan kesalahan masa lalu mereka: kesalahan yang membantu menyebarkan informasi palsu dan disinformasi serta memperkuat kemarahan dan perpecahan politik.

Sebagai hasil dari tahun-tahun pemeriksaan tentang bagaimana platform-platform ini menangani disinformasi politik dan ekstremisme, banyak platform telah membuat berbagai aturan dan regulasi mengenai konten politik di situs mereka. Pada bulan November, misalnya, Meta mengatakan akan memaksa pengiklan politik untuk mengungkapkan ketika iklan Facebook atau Instagram telah “dibuat atau diubah secara digital, termasuk melalui penggunaan kecerdasan buatan.”

Baru-baru ini, pada hari Jumat, Instagram dan Threads mengumumkan dalam sebuah postingan blog bahwa mereka tidak akan lagi “mengrekomendasikan konten politik dari akun yang tidak Anda ikuti secara proaktif.” Postingan tersebut mengakui bahwa pengguna masih dapat mengikuti akun yang memposting konten politik dan, jika mereka tetap ingin melihat konten politik dalam rekomendasi mereka, mereka akan dapat mengatur hal tersebut dalam pembaruan mendatang.

“Pembaruan rekomendasi ini berlaku untuk akun publik dan di tempat-tempat di mana kami merekomendasikan konten seperti Explore, Reels, Rekomendasi In-Feed, dan Pengguna yang Disarankan – ini tidak mengubah cara kami menampilkan konten dari akun yang mereka pilih untuk diikuti,” tulis raksasa media sosial tersebut dalam sebuah postingan blog. “Jika konten politik – yang mungkin terkait dengan hal-hal seperti undang-undang, pemilihan, atau topik sosial – diposting oleh akun yang tidak memenuhi syarat untuk direkomendasikan, konten akun tersebut masih dapat mencapai pengikut mereka di Feed dan Stories.”

Dalam sebuah postingan di Threads yang menjelaskan perubahan tersebut, Kepala Instagram Adam Mosseri mengatakan bahwa “tujuan kami adalah mempertahankan kemampuan orang untuk memilih untuk berinteraksi dengan konten politik, sambil menghormati selera setiap individu.” Perubahan ini akan diluncurkan secara bertahap.

MEMBACA  China Bertemu dengan Amerika Serikat untuk Membahas Fentanyl, Namun Détente Memiliki Batasan

Tidak mengherankan jika respons Meta terhadap dampaknya pada dunia politik adalah dengan mencoba membuat postingan politik tidak mudah tersedia, daripada melengkapi situs dengan lebih banyak moderasi konten. Ketika Threads pertama kali diluncurkan sebagai pesaing X, Mosseri mengatakan bahwa meskipun “politik dan berita keras pasti akan muncul di Threads,” platform tersebut tidak akan “melakukan apa pun untuk mendorong vertikal-vertikal tersebut.”

Jelas bahwa Meta lebih fokus pada para kreator dan momen viral daripada berita dan konten politik.