Harapan Trailer ‘Deadpool & Wolverine’ Bisa Menyelamatkan MCU

Sebagaimana kebanyakan iklan film yang ditayangkan selama Super Bowl 2024, trailer baru untuk Deadpool & Wolverine hanya diiklankan dalam bentuk teaser. Hal ini wajar mengingat trailer biasanya berdurasi beberapa menit sementara iklan Big Game hanya berdurasi 30 detik. Namun, ada alasan lain mengapa hanya teaser yang ditayangkan di televisi dan mendorong penggemar untuk menonton trailer lengkapnya secara online: Trailer lengkap tersebut memperkenalkan pegging ke Marvel Cinematic Universe.

Trailer ini dimulai dengan pesta ulang tahun Wade Wilson. Ada ketukan di pintu. Wilson (alias Deadpool, yang diperankan oleh Ryan Reynolds) membuka pintu dan disambut oleh agen-agen dari Time Variance Authority, lembaga penjaga waktu yang ada dalam serial Loki. Saat para agen TVA mengeluarkan Time Sticks bercahaya mereka, Wade menjawab, “Pegging bukan hal baru bagiku, teman. Tapi ini baru bagi Disney.” Lalu, dia melihat langsung ke kamera.

Kita tidak akan membahas pegging di sini, tapi cukuplah dikatakan bahwa Wade benar. Meskipun mungkin hanya lelucon biasa bagi Deadpool, ini adalah sesuatu yang baru bagi MCU/Disney. Deadpool & Wolverine adalah film Deadpool pertama yang akan tayang di bioskop (pada bulan Juli) sejak Disney menyelesaikan akuisisi senilai $52 miliar terhadap 21st Century Fox dan menggabungkan Deadpool dan X-Men ke dalam MCU. Melakukannya, dan memasukkan Wolverine ke dalam cerita, selalu membutuhkan beberapa retconning yang terkait dengan waktu—dia telah muncul dalam dua film petualangan ketika para Avengers lainnya sedang mengejar Thanos—jadi mengaitkan Deadpool dengan TVA masuk akal dari segi kontinuitas (dan perspektif Kang Dynasty). Ini juga menjadi tanda bahwa setidaknya ada seseorang di Disney yang tahu bahwa MCU perlu diacak-acak.

MEMBACA  Penawaran Terbaik untuk Zona Dyson: Hemat 21%

Hingga saat ini, Deadpool & Wolverine adalah satu-satunya film Marvel yang akan dirilis tahun ini, dan film terakhir—The Marvels—tidak benar-benar mencuri perhatian, meskipun sangat menyenangkan untuk ditonton. Banyak yang berspekulasi pada tahun 2023 bahwa Marvel kehilangan arah. Memperkenalkan pahlawan yang berbicara kasar dan bernafsu, yang melanjutkan tema-tema yang agak queer dari film Thor dan Loki, tampaknya menjadi rencana Disney untuk menyuntikkan kegembiraan ke dalam franchise ini.

Ketika saya mewawancarai sutradara Deadpool & Wolverine, Shawn Levy, tahun lalu, saya bertanya kepadanya tentang memberikan sentuhan tajam pada dunia Marvel yang lembut. Ketika saya bertanya apakah film ini akan berperingkat R, dia menjawab, “Tentu saja.” Ketika saya bertanya tentang identitas Deadpool, dia bersemangat dan menyebut bahwa “kebebasan seksualitas Deadpool yang panseksual sangat menyenangkan… dia begitu berani dan maju di zamannya.” Secara ideologis, dia berada di pihak Disney dalam menentang legislasi seperti “Don’t say gay” di Florida, yang telah menyebabkan konfrontasi hukum antara Mouse House dan gubernur negara bagian tersebut, Ron DeSantis.

Mungkin mudah untuk menganggap penggabungan unsur queer ke dalam MCU oleh Disney sebagai upaya kosong untuk “kekerasan” yang hanya melirik penggemar LGBTQ+ tanpa benar-benar mewakili mereka. Pemikiran tersebut memiliki kebenaran, namun mengingat kemungkinan teguran yang akan diterima oleh Disney karena merilis Deadpool & Wolverine pada musim panas tahun pemilihan yang panas, upaya ini tampaknya tulus.