Penelitian resmi menemukan Kanada mengabaikan aplikasi COVID untuk para pelancong

OTTAWA (Reuters) – Pemerintah Kanada telah melakukan kesalahan dalam mengelola aplikasi untuk para pelancong selama pandemi COVID-19, tidak berhasil menyimpan catatan, dan menggunakan dana dengan buruk, demikian dikatakan oleh pengawas tertinggi negara dalam sebuah laporan yang sangat kritis pada hari Senin.

Badan Layanan Perbatasan Kanada (CBSA), bekerja sama dengan Kementerian Kesehatan dan Kementerian Layanan Publik, meluncurkan aplikasi ArriveCAN pada bulan April 2020 untuk mengumpulkan informasi kesehatan dari para pelancong dan membantu dalam tindakan karantina.

Pemerintah “berulang kali gagal mengikuti praktik manajemen yang baik dalam kontrak, pengembangan, dan implementasi aplikasi ArriveCAN”, kata Auditor Jenderal Karen Hogan dalam laporan resmi yang disampaikan di parlemen.

Aplikasi tersebut diperbarui sebanyak 177 kali, sering kali tanpa dokumentasi pengujian yang memadai, dan pada satu titik sekitar 10.000 pelancong diberi instruksi yang salah untuk melakukan karantina, kata Hogan.

“Dokumentasi, catatan keuangan, dan kontrol CBSA sangat buruk sehingga kami tidak dapat menentukan biaya tepat dari aplikasi ArriveCAN,” kata Hogan, yang memperkirakan biaya akhirnya mencapai 59,5 juta dolar Kanada ($44,3 juta).

“Akibat dari banyaknya kekurangan dan kelemahan yang kami temukan dalam desain, pengawasan, dan akuntabilitas proyek ini, proyek ini tidak memberikan nilai terbaik bagi dolar pajak yang dihabiskan.”

Laporan ini muncul pada saat partai penguasa Perdana Menteri Justin Trudeau secara buruk tertinggal di belakang partai oposisi resmi Partai Konservatif menjelang pemilihan yang harus diadakan pada Oktober tahun depan.

“Dia mengambil 60 juta dolar Anda dan menghabiskannya untuk penipuan Arrive ini – bayangkan itu,” kata pemimpin Partai Konservatif Pierre Poilievre kepada wartawan.

Sebagai tanggapan, CBSA mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa audit tersebut telah mengidentifikasi “kesenjangan yang tidak dapat diterima”, dan menambahkan bahwa mereka sedang memperbaiki cara mereka dalam mengelola kontrak.

MEMBACA  Menteri: Indonesia Berunding untuk Membangun Rumah Sakit Lapangan bagi Warga Gaza

Kanada menghapus semua pembatasan perjalanan, pengujian, dan aturan karantina terkait pandemi pada 1 Oktober 2022.

Laporan ini menambah audit lain terhadap kebijakan COVID pemerintah yang menemukan sekitar 4,6 miliar dolar Kanada dana bantuan yang diberikan kepada pihak yang tidak memenuhi syarat karena kegagalan dalam verifikasi.

($1 = 1,3438 dolar Kanada)

(Melaporkan oleh Ismail Shakil di Ottawa; pengeditan oleh David Ljunggren dan Mark Heinrich)