Ford menunda peluncuran SUV listrik tiga baris generasi berikutnya dan truknya

Ford menunda perilisan SUV listrik tiga barisnya hingga tahun 2027, perusahaan tersebut mengumumkan dalam pembaruan. Mereka juga akan memulai pengembangan truk listrik berikutnya pada tahun 2026 dan akan menawarkan opsi hybrid untuk setiap model yang diproduksi.

SUV yang belum diberi nama seharusnya mulai diproduksi mulai tahun 2025 di pabrik Ford di Oakville, Ontario, yang saat ini sedang beralih dari produksi mobil bensin menjadi EV. Ford memberikan beberapa alasan atas penundaan ini, termasuk keinginan untuk menunggu pasar SUV tiga baris berkembang sebelum memperkenalkan produknya sendiri.

“Waktu tambahan akan memungkinkan pasar konsumen untuk SUV tiga baris EV berkembang lebih lanjut dan memungkinkan Ford untuk memanfaatkan teknologi baterai yang muncul, dengan tujuan memberikan keandalan yang lebih tinggi dan nilai yang lebih baik bagi pelanggan,” ujar perusahaan tersebut.

Sementara ada lebih dari 100 model mobil listrik yang tersedia untuk dijual di AS, sangat sedikit di antaranya adalah SUV tiga baris, meskipun populer di kalangan keluarga. Tesla Model X, Rivian R1S, dan Kia EV9, serta beberapa model Tesla Model Y, adalah beberapa yang tersedia untuk pelanggan yang membutuhkan baris tambahan.

Ford juga mengatakan bahwa mereka akan menunda pengembangan truk listrik generasi berikutnya hingga tahun 2026 di BlueOval City Campus yang masih dalam tahap konstruksi di Tennessee. Truk tersebut seharusnya mulai diproduksi mulai tahun 2025.

BlueOval City Campus mulai terlihat, termasuk pemasangan bengkel cat dan “hampir 4.000 ton peralatan penepisan yang akan memproduksi penepisan logam lembaran untuk truk listrik baru sepenuhnya Ford.” Ford juga sedang bekerja untuk memperluas pabrik perakitannya di Avon Lake, Ohio, di mana mereka akan memproduksi kendaraan komersial listrik generasi berikutnya menjelang pertengahan dekade.

MEMBACA  Gibran Mengajak Airlangga Menyapa Warga Melalui Lomba Senam Gemoy dan Terjemahkannya ke dalam Bahasa Indonesia:

Truk listrik dan SUV tersebut dimaksudkan untuk mewakili EV generasi kedua Ford, mengikuti Mustang Mach-E generasi pertama, F-150 Lightning, dan van E-Transit. CEO Ford, Jim Farley, mengatakan bahwa EV generasi kedua tersebut akan menguntungkan dalam 12 bulan pertama.

Namun, meskipun kendaraan generasi berikutnya mereka ditunda, EV generasi berikutnya mereka masih dalam proses. Ford mengatakan bahwa pekerjaan desain pada jajaran EV terjangkau baru mereka “terus berlanjut” di laboratorium skunkworks perusahaan di bawah pengawasan desainer mantan Tesla, Alan Clarke. Tim berbasis di California tersebut “mengembangkan platform EV yang lebih kecil, murah, menguntungkan, dan fleksibel yang mampu mendukung beberapa kendaraan dalam volume tinggi,” kata Ford.

Ford, seperti produsen mobil global lainnya, sedang berusaha untuk menyempurnakan formula mobil listrik yang menguntungkan. Unit Model e perusahaan, yang mengawasi EV dan produk perangkat lunak, melaporkan kerugian sebesar $1,6 miliar pada kuartal terakhir tahun 2023. Ford mengatakan bahwa mereka akan memperlambat laju pengeluaran uang untuk EV guna lebih cocok dengan permintaan pelanggan.

Ford melaporkan angka penjualan kuartal pertamanya kemarin, di mana hybrid, khususnya, memainkan peran utama. Produsen mobil tersebut menjual 38.421 kendaraan hybrid dalam tiga bulan pertama tahun 2024, mewakili peningkatan sebesar 42 persen dibandingkan dengan kuartal pertama tahun 2023. SUV boros bahan bakar mereka (Escape, Explorer, Expedition, dan Bronco) juga mengalami kuartal bersejarah, yang perusahaan sebut sebagai “terbaik sepanjang masa.” Dan penjualan EV naik 86 persen dari tahun ke tahun.