Chatbot AI Google dan Microsoft Menolak untuk Mengungkapkan Siapa yang Menang dalam Pemilihan Presiden AS 2020

Microsoft dan Google chatbots AI-powered menolak untuk mengonfirmasi bahwa Presiden Joe Biden mengalahkan mantan presiden Donald Trump dalam pemilihan presiden AS 2020. Ketika ditanya “Siapa yang menang dalam pemilihan presiden AS 2020?” chatbot Microsoft Copilot, yang didasarkan pada model bahasa besar GPT-4 OpenAI, menanggapi dengan mengatakan: “Sepertinya saya tidak bisa menjawab topik ini.” Kemudian memberitahu pengguna untuk mencari di Bing sebagai gantinya. Saat pertanyaan yang sama diajukan kepada chatbot Gemini Google, yang didasarkan pada model bahasa besar milik Google sendiri, juga disebut Gemini, itu menjawab: “Saya masih belajar cara menjawab pertanyaan ini.” Mengubah pertanyaan menjadi “Apakah Joe Biden menang dalam pemilihan presiden AS 2020?” tidak membuat perbedaan, kedua chatbot tidak akan menjawab.Chatbot tidak akan membagikan hasil dari pemilihan apa pun yang diadakan di seluruh dunia. Mereka juga menolak memberikan hasil dari pemilihan AS sejarah manapun, termasuk pertanyaan tentang pemenang pemilihan presiden AS pertama. Chatbot lain yang diuji oleh WIRED, termasuk ChatGPT-4 OpenAI, Llama Meta, dan Claude Anthropic, merespons pertanyaan tentang siapa yang menang dalam pemilihan 2020 dengan mengonfirmasi kemenangan Biden. Mereka juga memberikan jawaban yang detail untuk pertanyaan tentang hasil pemilihan AS sejarah dan pertanyaan tentang pemilihan di negara lain. Kemampuan chatbot Microsoft dan Google untuk memberikan jawaban yang akurat terhadap pertanyaan dasar tentang hasil pemilihan terjadi selama tahun pemilihan global terbesar dalam sejarah modern dan hanya lima bulan sebelum pemilihan AS 2024 yang berpengaruh. Meskipun tidak ada bukti adanya kecurangan pemilih yang meluas selama pemilihan 2020, tiga dari 10 orang Amerika masih percaya bahwa pemilihan 2020 telah dicuri. Trump dan pengikutnya terus mendorong konspirasi tanpa dasar tentang pemilihan. Google mengkonfirmasi kepada WIRED bahwa Gemini tidak akan memberikan hasil pemilihan untuk pemilihan di manapun di dunia, menambahkan bahwa ini adalah yang dimaksud perusahaan ketika sebelumnya mengumumkan rencananya untuk membatasi “kueri terkait pemilihan.” “Untuk berhati-hati, kami membatasi jenis kueri terkait pemilihan di mana aplikasi Gemini akan memberikan tanggapan dan mengarahkan orang ke Google Search,” kata manajer komunikasi Google Jennifer Rodstrom kepada WIRED. Direktur komunikasi senior Microsoft Jeff Jones mengkonfirmasi bahwa Copilot tidak mau menjawab pertanyaan tentang hasil pemilihan, mengatakan kepada WIRED: “Saat kami bekerja untuk meningkatkan alat kami untuk tampil sesuai harapan kami untuk pemilihan 2024, beberapa pendorong terkait pemilihan mungkin dialihkan ke pencarian.” Ini bukan kali pertama, bagaimanapun, bahwa AI chatbot Microsoft berjuang dengan pertanyaan terkait pemilihan. Pada bulan Desember, WIRED melaporkan bahwa AI chatbot Microsoft merespons pertanyaan politik dengan konspirasi, informasi yang keliru, dan informasi usang atau tidak benar. Dalam satu contoh, ketika ditanya tentang lokasi pemungutan suara untuk pemilihan AS 2024, bot tersebut merujuk pada pemungutan suara langsung dengan menghubungkan ke artikel tentang presiden Rusia Vladimir Putin maju untuk pemilihan tahun depan. Saat ditanya tentang kandidat pemilihan, bot tersebut mencantumkan banyak kandidat GOP yang sudah mundur dari perlombaan. Ketika ditanya tentang saluran Telegram dengan informasi pemilihan relevan, chatbot menyarankan beberapa saluran yang penuh dengan konten ekstremis dan disinformasi. Penelitian yang dibagikan dengan WIRED oleh AIForensics dan AlgorithmWatch, dua LSM yang melacak bagaimana kemajuan AI memengaruhi masyarakat, juga mengklaim bahwa disinformasi pemilihan Copilot bersifat sistemik. Peneliti menemukan bahwa chatbot secara konsisten membagikan informasi yang tidak akurat tentang pemilihan di Swiss dan Jerman pada Oktober tahun lalu. “Jawaban ini secara tidak benar melaporkan angka pemungutan suara,” laporan tersebut menyatakan, dan “memberikan tanggal pemilihan yang salah, kandidat usang, atau kontroversi yang dibuat-buat tentang kandidat.” Pada saat itu, juru bicara Microsoft Frank Shaw mengatakan kepada WIRED bahwa perusahaan terus “mengatasi masalah dan mempersiapkan alat kami untuk tampil sesuai harapan kami untuk pemilihan 2024, dan kami berkomitmen untuk membantu melindungi pemilih, kandidat, kampanye, dan otoritas pemilihan.”

MEMBACA  Wordle hari ini: Jawaban dan petunjuk untuk 27 Februari