Zelensky Menurunkan Usia Wajib Militer untuk Pasukan Ukraine yang Terkurangi

Presiden Volodymyr Zelensky dari Ukraina telah menandatangani tiga langkah hukum yang bertujuan untuk mengisi kembali barisan tentara negaranya yang kelelahan dan terluka, termasuk menurunkan usia ketika pria menjadi layak untuk wajib militer dan menghapus beberapa pengecualian medis.

Meskipun Tuan Zelensky tidak mengatakan mengapa dia memutuskan untuk melangkah maju dalam setidaknya beberapa perubahan, pasukan Rusia telah melakukan serangan di sepanjang garis depan dan pertempuran yang terus berlangsung telah mengurangi pasokan tentara dan senjata Ukraina.

Parlemen Ukraina telah berdebat selama berbulan-bulan tentang sebuah undang-undang yang mencakup perombakan wajib militer yang lebih luas, tetapi analis politik mengatakan bahwa memanggil lebih banyak pria telah menjadi isu yang tidak ada politisi atau pemimpin militer yang ingin dikaitkan dengannya. Termasuk Tuan Zelensky, yang telah menunda selama hampir setahun untuk menandatangani undang-undang yang menurunkan usia wajib militer.

Pasukan Ukraina yang berjumlah sekitar satu juta tentara sedang berperang dalam perang terbesar di Eropa sejak Perang Dunia II, yang dilakukan di parit-parit berlumpur atau reruntuhan kota dalam pertempuran perkotaan. Tingkat korban jiwa tinggi. Sebagian besar pria yang ingin menjadi relawan untuk militer telah melakukannya, dan protes anti-wajib militer kecil telah pecah sebelum undang-undang baru disahkan.

Langkah-langkah baru, yang disahkan oleh Parlemen bulan Mei lalu dan yang Tuan Zelensky tandatangani menjadi undang-undang pada Selasa malam, menurunkan usia kelayakan wajib militer menjadi 25 tahun, dari 27 tahun; menghapus kategori pengecualian medis yang dikenal sebagai “sebagian layak”; dan membuat database elektronik pria di Ukraina mulai dari usia 17 tahun.

Kantor perekrutan militer diberi wewenang untuk mulai mendaftarkan pria muda pada hari Rabu.

MEMBACA  Apa pengobatan pencegahan kanker untuk Putri Catherine?

Diperkirakan Ukraina, setidaknya, akan mempertahankan garis depan yang ada dalam pertempuran darat tahun ini jika pasokan senjata Amerika baru tiba, kata analis militer, dan berisiko mundur tanpanya. Untuk memaksimalkan usahanya, Ukraina berencana untuk mengisi kembali pasukannya melalui mobilisasi sambil mencoba menjaga Rusia tetap tidak seimbang dengan misi sabotase di belakang garis musuh dan serangan drone jarak jauh, seperti serangan terhadap kilang minyak dan pabrik senjata di Rusia pada Selasa.

Ukraina bergantung pada sekutunya untuk sebagian besar amunisi dan senjata baru, dan memperbarui arsenal tersebut sebagian besar merupakan masalah di luar kendali negara. Di Washington pada hari Senin, Ketua DPR, Mike Johnson, menetapkan kondisi untuk memberikan suara mengenai suntikan senjata dan bantuan keuangan Amerika yang baru, dalam indikasi terkuat hingga saat ini bahwa bantuan tersebut mungkin akan diberikan meskipun ada keberatan dari banyak anggota Partai Republik.

Di dalam negeri, Ukraina telah tersandung dalam perombakan aturan mobilisasi. Pada bulan Januari, Parlemen menarik kembali rancangan undang-undang tentang mobilisasi yang mencakup pengetatan hukuman bagi penghindar wajib militer. RUU tersebut kemudian diusulkan kembali, tetapi anggota parlemen mengajukan lebih dari 4.000 amendemen. Suara diharapkan bulan ini.

Meskipun ada perubahan baru, usia wajib militer Ukraina masih tinggi. Negara tersebut sebelumnya mewajibkan pria berusia 27 hingga 60 tahun, dan usia rata-rata di militer adalah di atas 40 tahun. Di bawah hukum darurat, semua pria berusia 18 hingga 60 tahun telah dilarang meninggalkan negara jika keputusan apapun diambil untuk mewajibkan mereka. Pria dan wanita dapat menjadi relawan untuk dinas militer mulai usia 18 tahun.

Tuan Zelensky telah mengatakan bahwa dia tidak bermaksud memasukkan wanita ke dalam militer, meskipun wanita dengan pendidikan medis diwajibkan untuk mendaftar untuk wajib militer.

MEMBACA  Venezuela Membuat Negara Baru di Wilayah yang Disengketakan dengan Guyana

Dalam merumuskan rencana mobilisasinya, Ukraina harus menyeimbangkan pertimbangan militer, ekonomi, dan demografi. Menurunkan usia wajib militer akan membawa lebih banyak dan lebih sehat tentara ke medan perang, tetapi menimbulkan risiko jangka panjang bagi kelangsungan populasi Ukraina, mengingat demografi negara tersebut.

Seperti halnya di negara-negara bekas Uni Soviet lainnya, Ukraina memiliki generasi kecil yang berusia 20 tahun, karena tingkat kelahiran anjlok selama depresi ekonomi yang dalam pada tahun 1990-an. Karena lembah demografis ini, saat ini ada tiga kali lebih banyak pria berusia 40-an daripada yang berusia 20-an di Ukraina.

Mewajibkan pria mulai dari usia 25 tahun, mengingat kemungkinan korban jiwa dalam pertempuran, juga berisiko lebih mengurangi generasi kecil Ukraina ini dan potensial menurunkan tingkat kelahiran di masa depan, meninggalkan negara ini dengan penurunan jumlah pria usia kerja dan wajib militer puluhan tahun ke depan.