Pria Monyet adalah Film Aksi yang Tak Terlupakan dan Wajib Ditonton

Film baru Monkey Man adalah debut sutradara Dev Patel yang hampir tidak terbayangkan. Tentu, kita mengenal Patel sebagai aktor berbakat dan serbaguna. Tetapi baginya untuk membuat film yang begitu yakin akan dirinya sendiri, begitu indah dalam konstruksinya, begitu dipertimbangkan dalam setiap frame, semua dalam percobaan pertamanya, hampir seperti manusia super. Jika Anda menonton Monkey Man tanpa mengetahui bahwa Patel menyutradarai, pasti Anda akan menebak bahwa itu adalah seseorang yang telah membuat puluhan film sebelumnya. Seseorang yang telah memiliki banyak kesempatan untuk membangun reputasi dan gaya setelah puluhan tahun mencoba dan kesalahan.

Dan dengan Monkey Man, Patel melakukan empat tugas sekaligus sebagai penulis, produser, sutradara, dan bintang. Dia memerankan karakter tanpa nama yang dikenal sebagai “Bobby,” seorang pria yang mencari nafkah dengan bertarung untuk uang dan mencari pekerjaan aneh. Segera, dia berhasil bekerja di sebuah klub malam mewah di mana kita perlahan-lahan mengetahui bahwa beberapa klien memiliki hubungan dengan masa lalunya. Orang-orang ini melakukan hal-hal yang sangat buruk pada Bobby dan keluarganya, yang membuat Anda menyadari bahwa semua ini bukan kebetulan. Bobby telah merencanakan sebuah rencana selama bertahun-tahun—dan sekarang, waktunya telah tiba.

Sutradara baru. Gambar: Universal

Arah Patel sepanjang Monkey Man adalah seperti orang yang dirasuki. Berbagai close-up, gerakan kamera, trik pencahayaan, dan lainnya digunakan untuk memberikan film energi yang unik dan bersemangat. Dia juga mengemas setiap frame tidak hanya dengan visual yang mencolok, tetapi juga subtlety dan subteks yang menambahkan ke dalam cerita dan tema. Yang terpenting, semua energi itu tidak hanya ada untuk menjadi keren. Memang keren, 100%, tetapi lebih dari itu, itu ada untuk menyampaikan perasaan Bobby secara visual. Apakah dia marah? Apakah dia gugup? Apakah dia kewalahan? Jika ya, Patel menggambarkannya baik melalui penampilan maupun komposisi gambar dan pengeditan.

MEMBACA  20 Pengisi Daya Baterai Portabel Terbaik (2024): Untuk Ponsel, iPad, Laptop, dan Lainnya

Kunci lain keberhasilan film ini adalah bahwa sementara Bobby adalah seorang petarung yang sangat mampu, dia bukanlah tak terkalahkan. Sepanjang film, dia dipukuli, ditikam, dan ditembak. Dia kalah dalam pertarungan dan, lebih dari sekali, hampir kehilangan nyawanya. Gaya aksi Patel berasal dari sekolah pemikiran Die Hard daripada Fast and Furious. Monkey Man percaya jika pahlawan Anda dapat dikalahkan dan terlihat rentan, dia lebih mudah didekati, yang memberikan karakter dan film tempat untuk tumbuh, akhirnya membuat segalanya jauh lebih memuaskan.

Dan tumbuhlah Monkey Man. Setiap bab dari film ini membangun emosi, kegembiraan, dan resonansi budaya yang lebih dalam. Meskipun pada awalnya kita pikir Bobby hanya bertarung karena kebencian dan balas dendam, kemudian kita melihat orang-orang yang ia incar jauh lebih penting, dan Bobby harus mengambil beban bukan hanya miliknya, tetapi juga beban banyak orang lain. Dia adalah bagian pria, bagian mitos.

Di situlah judul film ini masuk. Ego alter Bobby ketika dia bertarung untuk uang adalah Hanuman, seorang dewa Hindu yang setengah manusia dan setengah monyet. Kisah Hanuman, signifikansi budayanya, dan kualitas mitologisnya diselipkan dalam film ini, memberikan perjalanan Bobby resonansi mistisnya sendiri. Dia bertarung untuk tujuan yang lebih besar, yang mengubah cerita balas dendam aksi yang sejauh ini sederhana dan mengisi ke dalamnya kualitas yang lebih dalam, lebih kuat. Seiring berjalannya film, kisah Bobby naik di atas balas dendam. Tujuannya bersinggungan dan mempengaruhi berbagai jenis orang dan budaya.

Tetapi juga: Monkey Man hanyalah hiburan yang luar biasa. Ya, aksi dalam film hampir semuanya berbasis karakter dan diisi dengan aliran mitos, tetapi Patel dan timnya tidak lupa membuatnya menyenangkan. Mereka telah menciptakan adegan epik dengan berbagai seni bela diri, permainan senjata, dan bahkan beberapa kejar-kejaran mobil. Adegan-adegan ini membangun seperti film itu sendiri, akhirnya mencapai kemarahan bab ketiga yang penuh dengan beberapa pembunuhan yang tidak akan segera dilupakan.

MEMBACA  Dev Patel Mengatakan Produksi Monkey Man Penuh dengan Proyek DIY dan Mengerikan TotalDev Patel Mengatakan Produksi Monkey Man Penuh dengan Proyek DIY dan Mengerikan Total

Benar, tidak banyak yang salah dengan Monkey Man. Film ini menceritakan cerita balas dendam yang relatif sederhana dan memperkuatnya dengan pembangunan karakter dan signifikansi budaya. Film ini terlihat dan terdengar menarik, semua itu melayani cerita dan karakter. Dan aksinya juga mendorong segalanya, menandai sebuah skrip yang memiliki struktur yang indah dan memuaskan. Monkey Man menegaskan Dev Patel bukan hanya sebagai bintang aksi yang luar biasa, tetapi juga sebagai sutradara unggulan. Dia telah membuat film yang akan terus hidup jauh melebihi kita semua dan kami hanya senang bisa menikmati perjalanan ini.

Monkey Man tayang di bioskop pada 5 April.