Yang terjadi harus diketahui

11 menit yang lalu Oleh Natasa Andjelkovic, BBC News Serbia Oleh Grujica Andric, BBC News Serbia BBC Sabrija Hajdarevic adalah salah satu dari ribuan warga Bosnia yang kehilangan orang yang dicintai pada tahun 1995 Setiap bulan Juli, Sabrija Hajdarevic kembali ke Srebrenica untuk mengunjungi makam suaminya dan ayahnya. Mereka adalah di antara sekitar 8.000 pria dan anak laki-laki Muslim Bosniak yang tewas pada tahun 1995 oleh pasukan Serbia. Wanita berusia 67 tahun itu kini tinggal ribuan mil jauhnya di Australia, namun perjalanan tahunan tersebut sangat berarti baginya. Tahun ini lebih berkesan, karena untuk pertama kalinya 11 Juli akan diperingati sebagai Hari Refleksi dan Peringatan Internasional, menyusul keputusan Majelis Umum PBB pada bulan Mei. Pembantaian Srebrenica yang diakui oleh PBB sebagai genosida, merupakan puncak tragis dari perang di Bosnia – sebuah konflik yang pecah setelah pembubaran Yugoslavia pada awal 1990-an. Di Bosnia, salah satu negara yang muncul setelah pembubaran itu, tiga komunitas berkonflik – di satu sisi, orang Serbia Bosnia, didukung oleh Serbia, dan, di sisi lain, Bosniak dan Kroasia. Pada bulan Mei, Majelis Umum PBB memberikan suara untuk menetapkan 11 Juli sebagai hari peringatan bagi para korban Sekitar 40.000 Muslim Bosniak tinggal di Srebrenica. Banyak dari mereka dipaksa melarikan diri dari kampanye pembersihan etnis Serbia Bosnia selama perang 1992-95. Kota itu dinyatakan sebagai zona aman PBB pada tahun 1993 dan pasukan perdamaian internasional bertugas melindunginya dari serangan apapun. Namun pada Juli 1995, pasukan Serbia Bosnia – dipimpin oleh komandan militer Ratko Mladic – menyerbu kota tersebut, mengalahkan pasukan perdamaian. Pasukan Serbia menangkap pria dan anak laki-laki kota, sebagian besar di antaranya tidak pernah terlihat hidup lagi. Mereka entah dibunuh secara massal atau dibunuh ketika mencoba melarikan diri melalui bukit-bukit hutan di sekitar Srebrenica. Sekitar 8.000 pria dan anak laki-laki Muslim tewas oleh pasukan Serbia Pembunuhan brutal sekitar 8.000 pria dan anak laki-laki dikenal sebagai tragedi massal terburuk di Eropa sejak Perang Dunia Kedua. Sisa-sisa sekitar 1.000 orang masih hilang. Ratko Mladic kemudian dipenjara seumur hidup atas kejahatan perang, termasuk genosida, dan hampir 50 Serbia Bosnia juga dihukum. Resolusi PBB terbaru, menetapkan 11 Juli sebagai Hari Refleksi dan Peringatan Genosida Srebrenica, juga mengutuk penyangkalan pembantaian dan pengagungan penjahat perang. Namun sebagian besar Serbia Bosnia, serta banyak orang di Serbia, telah berulang kali menyangkal bahwa apa yang terjadi di Srebrenica pada tahun 1995 merupakan genosida. Sabrija menolak klaim bahwa pembunuhan Srebrenica tidak ditargetkan. “Apa yang terjadi harus diketahui, bukan dibalut dalam semua kebohongan ini,” katanya. “Jiwaku terluka.” Beberapa keluarga Bosniak telah menunggu bertahun-tahun untuk mengubur orang yang mereka cintai, karena proses identifikasi panjang dan sulit. Sabrija berhasil mengubur tengkorak suaminya – satu-satunya bagian tubuh yang ditemukan. Sementara sisa ayahnya belum ditemukan, meskipun ia tahu bahwa ayahnya dibunuh di dekat rumah mereka di Srebrenica karena ibunya menyaksikan pembunuhan itu. Enam bulan setelah pembunuhan ayahnya, ibunya juga meninggal – “karena kesedihan,” kata Sabrija, menahan tangis. Banyak korban pembantaian Srebrenica dimakamkan di pemakaman Potocari terdekat. Ribuan nisan putih sederhana berdiri di sebuah lapangan di lereng bukit, dikelilingi oleh hutan. Berija Delic kehilangan suaminya dan menemukan sisa-sisanya hanya pada tahun 2005 Berija Delic juga kehilangan suaminya dalam pembantaian. Sisa-sisa suaminya baru ditemukan sepuluh tahun kemudian, dan dikuburkan pada tahun 2010. Tahun lalu, Berija memutuskan untuk kembali ke Srebrenica dari Malta, di mana ia mencari perlindungan setelah perang. Anak laki-lakinya, seorang Muslim, menikahi seorang wanita Ortodoks Serbia yang “mencintai baklava saya,” katanya, merujuk pada makanan manis yang dimasaknya. Sebelum perang tahun 1990-an, Srebrenica sebagian besar adalah kota Muslim Bosniak. Sekarang, mayoritas penduduknya adalah Serbia; beberapa dari penduduknya adalah tentara selama konflik. “Bahkan sekarang Anda melihat seseorang berjalan di sekitar kota, dan Anda tahu bahwa dia telah membunuh [Bosniak] – namun Anda tetap diam, Anda tidak bisa berurusan dengan itu,” kata Berija. Setelah perang, Bosnia dibagi menjadi dua entitas – Republika Srpska dan Bosnia-Herzegovina. Srebrenica berada di Republika Srpska. Dalam beberapa tahun setelah perang, populasi Bosniak menurun dan populasi Serbia tumbuh, namun sekarang mereka memiliki satu masalah yang sama – pengangguran. “Serbia dan Bosniak tidak memiliki masalah di antara mereka di sini, ketegangan dibawa oleh orang dari luar,” kata Slavisa Petrovic, seorang Serbia berusia 37 tahun yang menjalankan kantor pariwisata lokal. Namun ia mengatakan bahwa kota membutuhkan lapangan kerja agar orang tertarik untuk tinggal. Resolusi PBB terbaru tentang pembantaian tidak mengubah apa pun, tambah Slavisa. “Orang-orang meninggalkan Srebrenica sekarang seperti yang mereka lakukan sebelum itu [pengesahan resolusi]. Tidak ada pekerjaan, sama seperti sebelumnya.” Tanda-tanda kemunduran terlihat di kota. Spa lokal yang dulu populer dan hotel mewah yang dulu tutup, telah ditinggalkan selama beberapa dekade. Dinding mereka dipenuhi grafiti. Jalan-jalan menuju desa tetangga, di mana petani dengan ternak yang sehat dulu tinggal, ditumbuhi rumput liar. Banyak rumah-rumah lokal masih dalam keadaan reruntuhan. Sebuah masjid dan sebuah Gereja Ortodoks Kristen duduk di bukit yang menghadap kota, luka-luka perangnya belum sembuh. Anak-anak Serbia dan Bosniak pergi ke taman kanak-kanak dan sekolah lokal bersama, dan foto generasi baru dengan bangga dipajang di tempat umum di pusat kota. Namun kemungkinan besar para pemuda itu akan segera pergi selamanya. Slavisa sedih karena penduduk lokal terus meninggalkan kota. “Rasanya seperti mereka meninggalkan rumah saya,” katanya. Srebrenica terasa seperti kota yang terpuruk Hanya tiga temannya yang masih tinggal di Srebrenica. Yang lain telah pindah ke tempat lain. Namun, ia bertekad untuk tetap tinggal. Namun, bahkan ia mengakui bahwa putrinya yang berusia empat tahun kemungkinan besar tidak akan merasakan hal yang sama saat ia dewasa nanti.

MEMBACA  Putin mengatakan Rusia tidak akan pernah menyerah dalam pidato Tahun Baru