Wakil Tiongkok menyatakan bahwa Ukraina dan Rusia harus bernegosiasi

Alternatively: Wakil Tiongkok menuntut bahwa Ukraina dan Rusia melakukan negosiasi

Li Hui, Utusan Khusus Tiongkok untuk Urusan Eurasia, dan Mikhail Galuzin, Wakil Menteri Luar Negeri Rusia, telah sepakat, setelah hasil pertemuan mereka, bahwa negosiasi adalah satu-satunya cara untuk menghentikan perang di Ukraina.

Sumber: The Guardian dengan referensi Kementerian Luar Negeri Tiongkok; agensi berita Xinhua

Detail: Li Hui dan Mikhail Galuzin mengadakan pembicaraan di Moskow pada 2 Maret di malam hari. Ini adalah tahap pertama dari perjalanan Eropa Li.

Dikabarkan, Li dan Galuzin telah sepakat bahwa negosiasi adalah satu-satunya cara untuk menghentikan aksi pertempuran yang sedang berlangsung di Ukraina.

Tiongkok siap “melanjutkan upaya untuk mempromosikan pembicaraan perdamaian, mediasi, dan membangun konsensus di antara Rusia, Ukraina, dan pihak terkait lainnya, serta mempromosikan penyelesaian politik akhir dari krisis Ukraina,” demikian pernyataan dari Kementerian Luar Negeri Tiongkok dalam rangkaian pertemuan tersebut.

Xinhua mengutip Li yang mencatat selama pertemuan bahwa konflik diselesaikan melalui dialog dan negosiasi, dan semakin akut masalahnya, semakin penting untuk tidak menyerah dalam upaya untuk berdialog.

Galuzin juga diduga setuju bahwa perang harus diatur melalui negosiasi dan “menghargai peran unik dan konstruktif Tiongkok dalam hal ini”.

Latar Belakang: Sebelumnya dilaporkan bahwa selain Ukraina, Rusia, dan Belgia, utusan khusus Tiongkok Li Hui juga akan mengunjungi Prancis, Jerman, dan Polandia untuk mengadakan pembicaraan tentang regulasi perang Rusia-Ukraina.

Dukung UP atau menjadi patron kami!

MEMBACA  Pemakaman yang terhormat telah menjadi korban lain di Gaza.