Membeli Apple Rivian? Nissan dengan Fisker? Masalah rival Tesla memicu spekulasi

Pesaing-pesaing Tesla seperti Rivian, Lucid, dan Fisker beberapa tahun lalu sedang naik daun. Di tengah minat investor yang meningkat, para pembuat kendaraan listrik tersebut memiliki kapitalisasi pasar yang tinggi dan berbicara tentang masa depan yang cerah.

Namun, saat ini situasinya jauh dari menggembirakan. Sektor kendaraan listrik menghadapi perlambatan pertumbuhan, dan bahkan pemimpin pasar Tesla telah memperingatkan tentang bulan-bulan yang sulit ke depan. Bagi para pesaingnya yang kurang mapan, kata “sulit” tidak cukup untuk menggambarkannya.

Bulan lalu, Rivian mengumumkan kuartal dan prospek yang mengecewakan dan mengatakan akan memangkas tenaga kerjanya sebesar sekitar 10%. Kapitalisasi pasarnya telah terjun ke $11 miliar dari puncak $153 miliar pada tahun 2021.

Gene Munster, mitra manajemen Deepwater Asset Management, membahas gagasan Apple – yang baru-baru ini membatalkan proyek EV-nya sendiri – membeli Rivian, mencatat valuasi yang rendah. Apple “perlu memasuki pasar baru,” katanya kepada CNBC. “Mereka perlu melakukan sesuatu yang besar, dan mungkin Rivian akan menjadi jawaban yang tepat untuk itu.”

Tentu saja, itu akan menjadi langkah yang tidak biasa bagi Apple. Akuisisi termahalnya hingga saat ini adalah $3 miliar untuk produsen headphone Beats Electronics pada tahun 2014. Amazon, yang membeli van pengiriman dari Rivian, adalah pemegang saham terbesar pembuat EV tersebut, dengan sekitar 16% sahamnya yang terkena dampak.

Bulan lalu, Musk mengatakan tentang Rivian, “Mereka perlu memotong biaya secara besar-besaran, dan tim eksekutif perlu tinggal di pabrik atau mereka akan mati.” Dia menyarankan bahwa perusahaan tersebut memiliki sekitar enam kuartal sebelum bangkrut.

Sementara itu, Lucid telah melihat kapitalisasi pasarnya turun dari puncak $91,4 miliar pada tahun 2001 menjadi $7,6 miliar saat ini. Bulan lalu, perusahaan tersebut mengatakan hanya akan membangun sekitar 9.000 EV tahun ini – jauh di bawah 90.000 yang diprediksi untuk tahun 2024 tiga tahun lalu. Kesulitannya menyebabkan spekulasi tahun lalu bahwa dana kekayaan berdaulat Arab Saudi, yang memiliki sekitar 60% dari pembuat EV tersebut, akan mengakuisisi sisanya. Namun hal itu tidak terjadi.

MEMBACA  Apple sangat ingin saya mengganti iPhone saya, jadi saya mencoba ide tersebut

Sedangkan untuk Fisker, kapitalisasi pasarnya berada di $258 juta, turun dari $4,1 miliar pada tahun 2021. Bulan lalu, perusahaan tersebut menerima pemberitahuan dari Bursa Efek New York karena sahamnya ditutup di bawah $1 rata-rata selama 30 hari perdagangan berturut-turut. Dan Administrasi Keselamatan Lalu Lintas Jalan Raya sedang menyelidiki klaim “pergerakan kendaraan yang tidak diinginkan” di SUV Ocean Fisker, yang baru-baru ini menerima tinjauan buruk yang sangat diperhatikan dari YouTuber berpengaruh Marques Brownlee (alias MKBHD).

Reuters, mengutip sumber yang tidak disebutkan namanya, melaporkan pekan ini bahwa Fisker sedang dalam pembicaraan lanjutan dengan Nissan tentang kemitraan – dan penyelamat keuangan. Dalam kesepakatan tersebut, perusahaan otomotif Jepang tersebut akan menginvestasikan $400 juta dalam platform truk Fisker dan membangun pikap Alaska yang direncanakan mulai tahun 2026.

“Saya yakin bahwa kita memiliki masa depan – jika tidak, saya tidak akan berada di sini,” CEO Fisker Henrik Fisker mengatakan kepada Yahoo Finance pekan ini, menolak untuk mengatasi masalah Nissan secara langsung. “Dan saya percaya kita akan berhasil keluar dari masa lesu EV secara umum yang ada di luar sana.” Berlangganan newsletter Eye on AI untuk tetap terkini tentang bagaimana AI membentuk masa depan bisnis. Daftar gratis.