Wakil Presiden Malawi, Saulos Chilima, Tewas dalam Kecelakaan Pesawat

Wakil presiden Malawi dan sembilan orang lainnya tewas ketika pesawat mereka jatuh dalam cuaca buruk, kata presiden negara itu pada Selasa. Pesawat yang membawa Wakil Presiden Saulos Chilima hilang pada Senin pagi, memicu operasi pencarian besar di negara Afrika tenggara itu. Dalam pidato kepada bangsa, presiden, Lazarus Chakwera, mengatakan bahwa petugas penyelamat telah menemukan puing-puing di hutan tebal di bagian utara negara itu dan tidak ada yang selamat. “Kata-kata tidak bisa menggambarkan betapa menyedihkannya ini,” kata Mr. Chakwera dari markas pemerintah sementara seorang anggota partai politik Mr. Chilima menangis dengan keras. Presiden menggambarkan Mr. Chilima, 51, sebagai “orang baik, seorang ayah dan suami yang setia, dan warga negara yang patriotik yang melayani negaranya dengan prestasi.” Pesawat, pesawat militer Malawi, telah berhasil menyelesaikan perjalanan hanya beberapa jam sebelum penerbangan yang malang, menurut Mr. Chakwera. “Meskipun catatan pesawat dan pengalaman awak, sesuatu yang mengerikan terjadi dengan pesawat itu,” kata Mr. Chakwera. Pesawat lepas landas pukul 9:17 pagi pada Senin dari ibu kota Malawi, Lilongwe. Penerbangan – penumpang lainnya termasuk Shanil Dzimbiri, mantan ibu negara Malawi; dan tiga anggota militer Malawi – menuju ke Mzuzu, kurang dari satu jam, menurut pemerintah. Pesawat tidak bisa mendarat karena visibilitas buruk akibat cuaca buruk, kata Mr. Chakwera dalam pidato televisi larut pada Senin. Pilot disuruh untuk kembali, tetapi dalam beberapa menit, pesawat menghilang dari radar. Otoritas Malawi melakukan pencarian yang luas yang berlanjut sepanjang malam di Hutan Chikangawa, sebuah cadangan yang tidak dihuni seluas sekitar 440 mil persegi. Pada Selasa pagi, Jenderal Paul Phiri dari Angkatan Pertahanan Malawi mengatakan dalam konferensi pers bahwa hampir 200 tentara terlibat dalam pencarian, yang terhambat oleh kabut tebal. Petugas polisi, penjaga taman, dan karyawan penerbangan sipil juga ikut dalam upaya tersebut, tambahnya. Otoritas Malawi juga meminta bantuan dari negara lain. Kedutaan Besar AS di Lilongwe mengatakan telah meminjamkan pesawat untuk membantu dalam pencarian, sementara Mr. Chakwera mengatakan bahwa dia telah meminta negara tetangga, bersama dengan Inggris, Israel, dan Norwegia, untuk dukungan teknologi. Pada Selasa pagi, Palang Merah Malawi bergabung dalam upaya pencarian juga. Mr. Chilima diharapkan untuk maju sebagai presiden dalam pemilihan 2025. Orang-orang yang jelas terganggu berkumpul pada Selasa sore di markas partai politiknya, Gerakan Transformasi Bersatu, di Lilongwe. Mr. Chilima meninggal, “sebelum memberikan apa yang kebanyakan dari kita pikir dia bisa lakukan, untuk membalikkan ekonomi ini,” kata Newton Kambala, anggota partai dan mantan menteri energi, kepada media lokal. Mr. Chilima sedang menjalani masa jabatan keduanya sebagai wakil presiden Malawi. Dia memasuki dunia politik Malawi satu dekade yang lalu, meninggalkan perannya sebagai kepala salah satu perusahaan telekomunikasi terbesar negara itu untuk menjadi pasangan dari Peter Mutharika, yang terpilih sebagai presiden pada tahun 2014. Keduanya bertengkar pada tahun 2019, dengan Mr. Chilima menuduh Mr. Mutharika korupsi. Mr. Chilima kemudian memulai partai politiknya sendiri, Gerakan Transformasi Bersatu. Pada Selasa, Mr. Mutharika mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa dia “sangat sedih mendengar tentang kecelakaan pesawat yang merenggut nyawa berharga” dari mantan pasangannya tersebut. Sekali rival politik, Mr. Chakwera dan Mr. Chilima membentuk koalisi pada tahun 2019 setelah Mr. Mutharika memenangkan pemilihan yang dipenuhi ketidakberesan. Mr. Chakwera dan Mr. Chilima menantang hasil tersebut, dan, setelah sebuah panel yudisial memutuskan mendukung mereka, tiket bersama mereka memenangkan pemilu ulang pada tahun 2020. Pada akhir 2022, Mr. Chilima ditangkap oleh Biro Anti-Korupsi Malawi atas tuduhan menerima sogokan dari seorang pengusaha sebagai imbalan kontrak pemerintah. Dia membantah melakukan kesalahan. Otoritas Malawi meninggalkan kasus tersebut dan menarik semua tuduhan terhadap Mr. Chilima bulan lalu, tetapi skandal itu mencemarkan citranya sebagai seorang politikus yang bersumpah untuk membersihkan korupsi. Mr. Chilima lahir di Distrik Ntcheu yang terletak di tengah Malawi. Dia belajar ekonomi di Universitas Malawi dan meraih gelar doktor dalam manajemen pengetahuan dari Universitas Bolton di Inggris, menurut profil resminya. Dia meninggalkan oleh istrinya, Mary Chilima, dan dua anak mereka.

MEMBACA  OpenAI menghentikan lima operasi pengaruh rahasia dalam tiga bulan terakhir