Eksekutif Apple menjelaskan mengapa kecerdasan buatan mereka berbeda

Apple sepenuhnya merangkul kecerdasan buatan pada hari Senin, ketika para eksekutif perusahaan menjelaskan fitur dan alasan di balik Apple Intelligence, paket perangkat lunak AI baru perusahaan.

Namun, acara peluncuran Konferensi Pengembang Worldwide Apple dirancang dengan hati-hati untuk membedakan pembuat iPhone dari pemimpin AI saat ini, seperti Microsoft dan Google, dalam diskusi panel Senin sore.

Kepala perangkat lunak Craig Federighi dan kepala AI John Giannandrea mengatakan selama panel bahwa Apple memiliki pendekatan yang berbeda terhadap teknologi tersebut dibandingkan dengan pesaing Silicon Valley. Berbeda dengan perusahaan yang membangun AI untuk berbagai produk, Apple justru fokus hanya pada perangkat yang dijual dan data pribadi yang bisa digunakan AI.

Apple mengungkapkan pendekatan yang lebih terbatas yang menolak pemikiran masa depan tentang potensi teknologi tersebut demi tugas-tugas kecil yang bisa dilakukan sekarang tanpa menguras daya baterai.

“Kami pikir peran AI bukanlah untuk menggantikan pengguna kami tetapi untuk memberdayakan mereka,” kata Federighi.

AI Apple mungkin menjadi yang pertama di antara lebih dari 2 miliar pengguna yang berinteraksi dengannya. Jika fitur AI-nya lebih disukai daripada kompetisi berbasis cloud dari Microsoft atau Google, itu bisa mengubah cara miliaran dolar infrastruktur AI per tahun dibangun dan menggeser arah produk yang menggunakan teknologi tersebut.

Banyak pengembangan AI yang telah menarik minat investor dan teknologi fokus pada membangun atau mengamankan superkomputer yang kuat yang dilengkapi dengan chip Nvidia untuk mengembangkan model AI yang lebih boros daya. Dalam skenario ini, pengguna mengakses perangkat lunak AI dengan berkomunikasi dengan server yang sama kuatnya melalui web.

Intelejen Apple sebagian besar berada di perangkat Anda

Intelligence Apple diumumkan selama Konferensi Pengembang Worldwide Apple di Cupertino, California, pada 10 Juni 2024.

Sumber: Apple Inc.

Visi Apple untuk AI bukanlah tentang satu model besar – melainkan sejumlah model kecil yang tidak memerlukan daya komputasi dan memori yang sama, berjalan pada perangkat dan chip Apple sendiri. Jika AI di ponsel tidak bisa melakukannya, maka Apple, atau aplikasi yang menggunakan alat Apple, menghubungi cloud untuk mengakses model AI yang lebih besar. Apple bermitra dengan OpenAI, misalnya, untuk memberikan akses pengguna ke ChatGPT jika Siri tidak dapat memberikan jawaban. Fitur-fitur ini hanya akan berlaku jika pengguna mengizinkannya. Para eksekutif Apple tidak merujuk pada strategi ini sebagai penggunaan satu atau beberapa model. Sebaliknya, mereka mengemasnya hanya sebagai “Apple Intelligence.”

MEMBACA  Daftar Kerusakan yang Disebabkan oleh Agresi Rusia Menjelaskan Bagaimana Mereka Akan Mendapatkan Uang dari Rusia untuk Membayar Kompensasi

“Kami pikir pendekatan yang tepat untuk ini adalah memiliki serangkaian model berbeda dan ukuran yang berbeda untuk kasus penggunaan yang berbeda,” kata Giannandrea.

Giannandrea mengatakan perusahaan bekerja untuk membuat model 3 miliar parameter sebagai bagian dari Apple Intelligence. Model GPT-3 ChatGPT dari tahun 2020, sebagai perbandingan, jauh lebih besar, dengan 175 miliar parameter. Semakin banyak parameter, semakin banyak memori dan daya komputasi yang diperlukan untuk menjalankan model.

Pendekatan Apple lebih cepat daripada opsi berbasis cloud dan memiliki manfaat privasi. Namun, masalah dapat muncul saat model terlalu kecil untuk menyelesaikan tugas apa pun. Apple bertaruh bahwa melalui iPhone pengguna, AI-nya dapat mengakses data pribadi tentang janji temu, lokasi, dan apa yang dilakukan pengguna. Salah satu contoh yang diberikan oleh Federighi adalah bahwa ponselnya tahu siapa putrinya.

Apple juga mengatakan bahwa mereka memastikan model-model kecil mereka bekerja hanya pada tugas-tugas yang bisa mereka kuasai, daripada memberikan antarmuka chatbot yang tanpa batas kepada pengguna.

“Ada langkah tambahan yang kritis, yaitu kami tidak akan mengambil remaja ini dan memberinya tugas untuk terbang pesawat,” kata Federighi.

Banyak fitur AI yang diumumkan Apple pada hari Senin mirip dengan produk yang sudah diumumkan tahun ini. AI Apple dapat merangkum dan menulis ulang dokumen, menghasilkan gambar-gambar kecil, dan menerjemahkan percakapan secara real-time. Salah satu fitur menonjol akan memungkinkan pengguna untuk menghasilkan emoji baru menggunakan AI tanpa terhubung ke internet. Fitur-fitur baru ini akan dirilis pada musim gugur ini dalam versi beta.

Pendekatan privasi Apple

Private Cloud Compute diumumkan selama Konferensi Pengembang Worldwide Apple di Cupertino, California, pada 10 Juni 2024.

MEMBACA  Wisatawan kaya mencari matahari, pasir, dan kemewahan berbondong-bondong ke surga Karibia di sebelah Haiti, di mana geng bersenjata mendominasi.

Sumber: Apple Inc.

Privasi akan menjadi tantangan bagi Apple saat mereka merangkul AI. Mereka telah menggunakan privasi sebagai salah satu alat pemasaran utama mereka selama bertahun-tahun, menyoroti bahwa model bisnis Apple tidak memerlukan penargetan iklan, dan bahwa mereka memiliki kepentingan terbaik bagi pengguna mereka daripada pialang data dan spammer.

Perusahaan AI lain mengumpulkan data pengguna dan menyimpannya untuk membuat perangkat lunak mereka lebih baik, praktik ini tidak sesuai dengan kebijakan privasi Apple saat ini. Sebagian besar presentasi Apple pada hari Senin adalah tentang langkah-langkah yang mereka ambil untuk mencegah kesan bahwa Apple sedang mengumpulkan data pengguna untuk meningkatkan AI mereka.

“Kami tidak akan mengambil data itu dan mengirimkannya ke cloud di suatu tempat,” kata Giannandrea. “Karena kami ingin semuanya sangat pribadi, apakah itu berjalan secara lokal atau pada layanan komputasi cloud, dan itu yang kami inginkan sehingga kami dapat menggunakan data paling pribadi Anda.”

Apple tidak merincikan data apa yang digunakan untuk melatih model AI mereka, di luar bahwa mereka menggunakan file yang diambil dari web publik selain dari data berlisensi seperti arsip berita dan fotografi stok.

Misalnya, Apple mengatakan bahwa mereka mengembangkan server mereka sendiri menggunakan chip Apple mereka, yang disebut Apple Private Cloud, untuk mencegah data pengguna yang dikirim kembali ke server AI disimpan atau digunakan kembali. Ini akan memungkinkan pihak ketiga untuk memeriksa perangkat lunak server AI mereka, langkah yang mencolok untuk perusahaan yang biasanya tertutup dan biasanya tidak memberikan informasi tentang infrastruktur mereka.

“Meskipun suatu perusahaan mungkin membuat janji dan mengatakan, ‘Nah, hei, lihat, kami tidak akan melakukan apa pun dengan data itu.’ Anda tidak memiliki cara untuk memverifikasinya,” kata Federighi, menjelaskan mengapa Apple akan memungkinkan inspeksi perangkat lunak server AI mereka.

MEMBACA  Terungkap! Inilah Alasan Mengapa Tidak Ada Gambar Ayah di Kaleng Biskuit Khong Guan

Lebih banyak AI yang akan datang

Integrasi ChatGPT dengan Apple iOS 18 diumumkan untuk kemudian tahun ini selama WWDC2024 Apple di Cupertino, California, pada 10 Juni 2024.

Sumber: Apple Inc.

Beberapa kali, pejabat Apple tampak meremehkan seberapa besar pergeseran ini dalam strategi AI perusahaan mereka, mengatakan bahwa ini adalah kelanjutan dari pekerjaan pembelajaran mesin yang telah mereka lakukan untuk mengedit foto atau mentranskripsi teks, atau untuk menempatkan blok-blok AI khusus pada chip perusahaan.

“Hanya baru-baru ini orang lain mulai tiba-tiba mengklaim seolah-olah ada kategori baru di sana,” kata Federighi. “Tetapi itu adalah hal-hal yang sudah kami kirimkan sejak lama.”

Namun, Apple tidak bertaruh semuanya pada satu pendekatan. Mereka akan menawarkan ChatGPT yang terintegrasi ke dalam sistem operasi mereka, memungkinkan pengguna untuk memicu model OpenAI secara gratis dan menawarkan pengguna model AI yang lebih kuat dan lebih besar. Namun, ChatGPT OpenAI akan jelas ditandai dalam perangkat lunak Apple, memberi tahu pengguna bahwa data akan dikirim ke server OpenAI (yang dijalankan di cloud Microsoft) dan jawaban akan menunjukkan bahwa mereka berasal dari ChatGPT juga, jika mereka keluar jalur.

Apple mengatakan bahwa mereka bisa menawarkan model-model yang berbeda di masa depan, menandakan bahwa Apple Intelligence bukanlah satu-satunya sistem AI yang mereka harapkan pelanggan mereka gunakan. Federighi mengatakan bahwa suatu hari nanti beberapa pelanggan mereka mungkin ingin sistem AI medis atau model AI hukum yang dibangun ke dalam produk Apple, misalnya. Atau, mungkin salah satu model Google.

“Kami akan menantikan untuk melakukan integrasi dengan model-model seperti Google Gemini, misalnya, di masa depan. Saya maksud, tidak ada yang bisa diumumkan sekarang,” kata Federighi. “Tetapi itu adalah arah kami.”