goY sNt 2Go aDD Mju djj EfP sb YkG RU

Wabah Kolera Paling Mematikan dalam Satu Dekade Terakhir Melanda Afrika Selatan

Sandra Mwayera menangis sambil kakak laki-lakinya yang lebih tua duduk di sampingnya di kursi belakang mobil – ia meninggal karena kolera saat menunggu pengobatan bersama puluhan orang lain di luar rumah sakit di ibu kota Zimbabwe, Harare. “Kakakku! Kakakku! Mengapa kamu meninggalkanku?” dia memohon. “Kembali, tolong. Kembalilah!”

Di negara tetangga Zambia, di dalam Stadion Pahlawan Nasional yang berkapasitas 60.000 orang di ibu kota Lusaka, barisan tempat tidur abu-abu menghiasi ruangan di pusat perawatan sementara tempat Memory Musonda, 24 tahun, meninggal. Keluarganya mengatakan bahwa mereka tidak diberitahu sampai empat hari kemudian – pemerintah menguburkannya, dan mereka masih belum bisa menemukan makamnya.

Paman Ms. Musonda, Stanley Mwamba Kafula, mengatakan bahwa keluarganya “terganggu” dan “hancur hati”.

Wabah kolera yang aktif, sebuah penyakit bakteri yang ditularkan melalui air, sedang melanda lima negara di Afrika tengah dan selatan, mulai dari Republik Demokratik Kongo di utara hingga Mozambik di selatan.

Epidemi ini telah menyebar selama dua tahun terakhir, menginfeksi lebih dari 220.000 orang dan menewaskan lebih dari 4.000 orang di tujuh negara. Ini adalah wabah regional terdahsyat dalam hal jumlah kasus dan kematian yang melanda Afrika setidaknya dalam satu dekade terakhir, kata Dr. Patrick Otim, yang mengawasi respons terhadap kolera bagi Organisasi Kesehatan Dunia di Afrika. Para pekerja kesehatan masyarakat di Afrika mengatakan bahwa jarang melihat begitu banyak kasus di begitu banyak negara pada saat yang sama.

Dr. Otim mengatakan bahwa kasus kolera di Afrika sebenarnya telah mengalami penurunan dan mencapai titik terendah pada tahun 2020. Namun kemudian terjadi peningkatan di Afrika Barat pada tahun 2021, diikuti oleh wabah saat ini di bagian selatan benua tersebut.

MEMBACA  Pengadilan Korea Selatan Menghukum Tiga Orang dalam Kasus Terkait Kerumunan Halloween di Itaewon

Dua negara – Zambia dan Malawi – melaporkan wabah kolera terbesar yang pernah mereka alami, sementara Zimbabwe mengalami jumlah kasus tertinggi kedua dalam sejarahnya. Dari 19 negara di Uni Afrika yang melaporkan kematian dan kasus dalam setahun terakhir, hampir tiga perempat dari kasus berasal dari Afrika bagian selatan, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Afrika.

“Kondisi kolera di Afrika bagian selatan – terutama di Zimbabwe dan Zambia – sangat mengerikan,” kata Dr. Mounia Amrani, kepala tim medis Afrika bagian selatan untuk Dokter Tanpa Batas.

Kerusakan ini terkait dengan badai yang semakin ganas, kekurangan vaksin, dan infrastruktur air dan saluran pembuangan yang buruk, kata para ahli kesehatan masyarakat.

Perwakilan dari 15 negara di Komunitas Pengembangan Afrika Selatan telah setuju untuk melakukan mobilisasi bersama yang mencakup investasi dalam produksi dan distribusi vaksin, kerjasama dalam pengawasan penyakit lintas batas, dan pengembangan sistem air dan sanitasi yang dapat diandalkan.

Zambia adalah negara yang paling terkena dampak oleh penyakit ini dan sedang mengalami wabah terdahsyat dalam sejarahnya. Sejak Oktober, lebih dari 650 orang telah meninggal dan lebih dari 18.500 telah terinfeksi, meskipun kasus dan kematian telah melambat sejak mencapai puncak pada bulan Januari. Lima kematian dilaporkan dalam 24 jam menjelang Senin, dibandingkan dengan lebih dari 15 kematian yang tercatat setiap hari bulan lalu. Sekolah-sekolah dibuka kembali pada hari Senin setelah penundaan selama sekitar sebulan.

Namun, ada tanda-tanda yang mengkhawatirkan. Wabah awalnya terbatas di ibu kota Lusaka tetapi sejak itu menyebar ke sembilan provinsi lainnya. Tingkat kematian sebesar 3,5 persen jauh lebih tinggi dari tingkat 1 persen yang biasanya disebut ahli kesehatan. Dr. Otim mengatakan sekitar separuh dari kematian di Zambia terjadi di rumah bukan di pusat kesehatan, menunjukkan bahwa orang-orang entah menolak atau tidak menyadari bahwa mereka terkena kolera.

MEMBACA  Saham Fenomenal Ini Melonjak Lebih dari 600% dalam 10 Tahun Terakhir: Waktunya Membeli?

Dokter Tanpa Batas telah mengerahkan 50 tenaga kesehatan ke Zambia dan 30 ke Zimbabwe untuk membantu mengatasi wabah.

Meskipun pekerja kesehatan dan pejabat pemerintah berusaha memerangi wabah ini, CDC Afrika memperingatkan tentang potensi situasi yang sulit di masa depan: curah hujan di atas normal diperkirakan akan terjadi di sebagian besar wilayah ini hingga bulan ini, jenis cuaca yang dapat menyebabkan banjir, merusak infrastruktur, dan meningkatkan risiko penularan kolera.

Biasanya, orang terinfeksi kolera saat mereka mengonsumsi air yang terkontaminasi oleh limbah manusia. Cara terbaik untuk mencegah penyakit ini adalah dengan memisahkan sumber air minum dan mencuci dari saluran pembuangan, kata para ahli kesehatan masyarakat.

Banyak komunitas di seluruh Afrika bagian selatan menderita infrastruktur air dan saluran pembuangan yang buruk. Penduduk sering mengandalkan jamban pit latrine dangkal sebagai toilet, dan tanpa air leding, mereka menggunakan sungai atau danau untuk minum dan mencuci. Ini menyebabkan risiko kontaminasi silang yang signifikan, terutama saat terjadi hujan lebat dan banjir.

Salah satu komitmen utama yang diambil oleh para pemimpin dari Komunitas Pengembangan Afrika Selatan adalah untuk berinvestasi lebih banyak dalam pengembangan sistem air dan saluran pembuangan yang tangguh.

“Jika kita tidak mengatasi masalah air, kebersihan, dan sanitasi, kita tidak akan berhasil menghentikan wabah kolera,” kata Dr. Otim dari WHO.

Vaksinasi juga menjadi masalah utama. Lonjakan wabah kolera secara global pada tahun 2021 dan 2022 telah menghabiskan stok vaksin, kata Dr. Otim, dan hanya ada satu produsen yang memproduksi vaksin kolera secara global. Tahun lalu, sekitar 37 juta dosis diproduksi, meskipun permintaannya sekitar 60 juta, katanya.

Dr. Amrani mengatakan bahwa kolera menerima perhatian yang lebih sedikit daripada penyakit lainnya dari industri farmasi, yang juga berkontribusi pada kekurangan vaksin.

MEMBACA  PM Jepang yang tertekan menghadapi komite etika, dengan popularitas dan anggaran di garis depan Oleh ReutersPerdana Menteri Jepang yang sedang berjuang menghadapi komite etika, dengan popularitas dan anggaran dalam bahaya menurut Reuters.

Sementara solusi jangka panjang seperti menciptakan infrastruktur air yang lebih baik dan meningkatkan produksi vaksin mungkin membutuhkan waktu, organisasi seperti Dokter Tanpa Batas dan WHO membantu negara-negara di seluruh wilayah tersebut dalam menangani masalah langsung pengobatan pasien yang menderita. Mereka menyediakan perawatan hidrasi, tenaga medis, dan persediaan.

Di fasilitas perawatan yang didirikan di sebuah sekolah di pinggiran padat penduduk Harare, perawat yang mengenakan sarung tangan lateks merawat pasien yang terbaring di tempat tidur. Terdengar rintihan dan tangisan, dan beberapa pasien duduk tidak nyaman di bangku, menunggu untuk diobati.

“Saya sekarat! Tolong, saya sekarat!” seorang wanita di sekolah itu berteriak saat perawat berusaha memasukkan tabung intravena ke tangannya untuk memberikan cairan hidrasi. “Apa yang akan dilakukan anak-anak saya? Siapa yang akan merawat mereka?”

Pada suatu pagi baru-baru ini di Rumah Sakit Sentral Sally Mugabe di Harare, di mana saudara laki-laki Sandra Mwayera meninggal di luar mobil, seorang perawat memberikan berita buruk kepada anggota keluarga lain yang menunggu di lorong. Jethro Nguweni, 52 tahun, kalah dalam pertempuran melawan kolera.

“Apa yang harus saya lakukan?” istrinya, Melia Nguweni, menangis, melepaskan kerudungnya dan melemparkannya ke bawah. “Suamiku pergi. Dia meninggalkanku.”

Collins Chilumba Sampa berkontribusi dalam pelaporan dari Lusaka, Zambia.