Penundaan Penghukuman Kriminal Terhadap Pendiri Binance CZ Hingga Akhir April

Pendiri dan CEO Binance, Changpeng Zhao, menghadiri konferensi Viva Technology yang didedikasikan untuk inovasi dan startup di pusat pameran Porte de Versailles, Paris pada tanggal 16 Juni 2022.

Benoit Tessier | Reuters

Vonis pidana terhadap pendiri Binance, Changpeng Zhao, atas tuduhan pelanggaran aturan pencucian uang ditunda hingga 30 April, sesuai dengan pemberitahuan yang dikeluarkan pada hari Senin di pengadilan federal Seattle.

Entri dalam daftar sidang tersebut tidak menjelaskan alasan penundaan selama dua bulan dalam pemvonisan Zhao, seorang warga negara Kanada yang dikenal luas sebagai “CZ” dan saat ini bebas dengan jaminan pembebasan sebesar $175 juta di Amerika Serikat.

Pengacara Zhao, William Burck, menolak berkomentar ketika ditanya mengenai penundaan tersebut. CNBC telah meminta tanggapan dari Departemen Kehakiman mengenai penundaan ini.

Panduan vonis federal menyarankan hukuman maksimum 18 bulan penjara bagi Zhao, tetapi jaksa dikabarkan sedang mempertimbangkan untuk mengajukan vonis yang lebih berat.

Pada tanggal 21 November, Zhao mengaku bersalah atas tuduhan gagal menjalankan program anti pencucian uang yang efektif di Binance, bursa mata uang kripto terbesar di dunia. Sebagai bagian dari pengakuan bersalah tersebut, dia setuju untuk mengundurkan diri dari jabatan CEO Binance dan membayar denda sebesar $50 juta.

Pada saat yang sama, Binance juga setuju untuk membayar denda dan restitusi sebesar $4,3 miliar sebagai bagian dari pengakuan bersalah mereka atas konspirasi melakukan bisnis pengiriman uang tanpa lisensi, melakukan bisnis tersebut, dan melanggar Undang-Undang Kekuatan Ekonomi Darurat Internasional.

Baca liputan politik CNBC lainnya

“Binance membiarkan pelaku-pelaku ilegal bertransaksi dengan bebas, mendukung kegiatan mulai dari penyalahgunaan seksual anak hingga narkotika ilegal dan terorisme,” kata Menteri Keuangan Janet Yellen saat perusahaan dan Zhao mengaku bersalah.

MEMBACA  BlackRock dan State Street Global Advisors mundur dari kelompok transisi iklim

Semula, Zhao dijadwalkan dijatuhi hukuman pada tanggal 23 Februari.

Hakim dalam kasus Zhao pada awal Desember menolak permintaannya untuk dapat bepergian ke rumahnya di Uni Emirat Arab sebelum dijatuhi hukuman.

Hakim Distrik Amerika Serikat Richard Jones menyebut kekayaan Zhao yang “sangat besar” dan kurangnya hubungan dengan Amerika Serikat sebagai alasan bahwa dia berisiko melarikan diri.

Pada akhir Desember, Jones juga menolak permohonan Zhao untuk bepergian ke Uni Emirat Arab. Dalam permohonan baru tersebut, Zhao mengatakan ingin pulang karena “seseorang dalam hidupnya akan menjalani rawat inap dan operasi”.

Dia menawarkan ekuitasnya di Binance sebagai jaminan untuk kembali.