Upaya Pembunuhan Pemimpin Slovakia Membuat Eropa Tegang

Seorang penembak menembak Perdana Menteri Robert Fico dari Slovakia, yang dikenal karena menantang pimpinan lainnya di Uni Eropa, beberapa kali dari jarak dekat pada hari Rabu, dalam serangan paling serius terhadap seorang pemimpin Eropa dalam beberapa dekade. Bapak Fico ditembak setelah keluar dari Rumah Budaya di Handlova, sebuah kota di Slovakia tengah, saat ia menyapa kerumunan kecil di Banikov Square. Ia segera dilarikan ke rumah sakit terdekat, lalu diangkut dengan helikopter ke rumah sakit lain untuk operasi darurat. Beberapa jam kemudian, wakil perdana menteri, Tomas Taraba, mengatakan kepada BBC bahwa situasi Bapak Fico tidak lagi mengancam nyawa, dan ia mengharapkan perdana menteri itu bisa selamat. Penembak, yang diidentifikasi oleh media Slovakia sebagai seorang penyair berusia 71 tahun, langsung dijatuhkan ke tanah oleh petugas keamanan. Menteri dalam negeri, Matus Sutaj Estok, mengatakan dalam konferensi pers bahwa Bapak Fico ditembak lima kali dan bukti awal “jelas menunjukkan motif politik.” Ketika diminta untuk menyebutkan penyerangnya, ia berkata, “Bukan hari ini.” Upaya pembunuhan itu menimbulkan kekhawatiran bahwa perdebatan politik yang semakin polarisasi dan beracun di Eropa telah berubah menjadi kekerasan. Bapak Fico memulai karir politik tiga dekade sebagai seorang kiri tetapi selama bertahun-tahun berubah menjadi kanan. Ia menjabat sebagai perdana menteri dari tahun 2006 hingga 2010 dan dari tahun 2012 hingga 2018, sebelum kembali berkuasa dalam pemilihan tahun lalu. Setelah dijatuhkan karena protes jalanan pada tahun 2018, ia terpilih kembali dengan platform konservatisme sosial, nasionalisme, dan janji program kesejahteraan yang besar. Posisinya yang menentang dukungan militer untuk Ukraina, hubungan baik dengan Presiden Vladimir V. Putin dari Rusia, dan posisi lainnya membuatnya berada di luar arus utama Eropa. Seperti sekutunya Viktor Orban, perdana menteri Hongaria, Bapak Fico sering kali menjadi kritikus Uni Eropa. Seperti Bapak Orban dan pemimpin sayap kanan Belanda Geert Wilders, Bapak Fico senang mempresentasikan dirinya sebagai pejuang yang pemberani bagi rakyat biasa, musuh teguh dari elit liberal, dan benteng melawan imigrasi dari luar Eropa, terutama oleh orang Muslim. Para kritikusnya menuduh Bapak Fico merusak kemerdekaan media, menentang upayanya untuk membatasi pendanaan asing organisasi sipil, dan menyebutnya sebagai ancaman bagi demokrasi. Mereka menuduh Bapak Fico berusaha membawa Slovakia kembali ke masa-masa represif blok Soviet. Karier politik Bapak Fico tampaknya berakhir setelah digulingkan pada tahun 2018, tetapi dia mendapat dukungan baru tahun lalu dengan mempromosikan posisi anti-L.G.B.T.Q., menyerang Uni Eropa sebagai ancaman bagi kedaulatan nasional, dan menentang pasokan senjata ke Ukraina. Selama masa jabatannya sebagai perdana menteri, Slovakia menjadi negara pertama yang menghentikan pengiriman senjata ke Ukraina, meskipun bantuan nonmiliter terus berlanjut. Kembalinya kekuasaan tahun lalu mencerminkan tren lebih luas di sebagian besar Eropa: penurunan dukungan bagi partai pusat-kiri dan pusat-kanan yang tenang bertukar tempat setelah pemilihan dan sepakat pada sebagian besar hal. Penembakan itu terekam dalam video, yang menunjukkan Bapak Fico, 59 tahun, mendekati sekelompok orang di balik pagar logam setinggi pinggang, ketika seorang pria tua melangkah maju dan menembakkan pistol dari jarak hanya beberapa kaki. Pada video dari Radio dan Televisi Slovakia, penyiar publik, dan diverifikasi oleh The New York Times, lima tembakan terdengar. Dengan suara bang yang pertama, Bapak Fico membungkuk di pinggang dan jatuh ke belakang ke bangku saat suara-suara lain terdengar. Petugas keamanan kemudian segera membawanya ke dalam Audi hitam beberapa kaki jauhnya, setengah membawanya ke pintu belakang mobil. Sebuah kiriman di halaman Facebook resmi dan terverifikasi perdana menteri mengatakan bahwa Bapak Fico dalam “kondisi mengancam nyawa.” “Beberapa jam mendatang akan menentukan,” tulis kiriman tersebut. Pejabat pemerintah tidak mengatakan bagian tubuhnya yang terkena tembakan. Tidak ada komentar langsung dari polisi tentang serangan tersebut, upaya paling serius terhadap nyawa seorang kepala pemerintahan Eropa sejak Perdana Menteri Zoran Djindjic dari Serbia dibunuh pada tahun 2003. Penembakan itu menarik sorotan kecaman dari pemimpin dunia, termasuk Presiden Biden, yang menyebutnya sebagai “tindakan kekerasan yang mengerikan,” dan Bapak Putin, yang memuji Bapak Fico sebagai “pria yang berani dan berpendirian kuat.” Presiden Slovakia, Zuzana Caputova, yang posisinya sebagian besar bersifat seremonial, mengatakan dalam sebuah pernyataan, “Penembakan perdana menteri pertama dan terutama adalah serangan terhadap seorang manusia – tetapi juga serangan terhadap demokrasi.” Beberapa sekutu Bapak Fico di Parlemen mengatakan bahwa lawan liberalnya telah menciptakan atmosfer untuk penembakan tersebut. Michal Simecka, ketua partai oposisi Slovakia Progresif, mengatakan bahwa ia merasakan “ketakutan” atas serangan itu tetapi memperingatkan agar tidak menyebarkan “informasi palsu” tentang penyerang. Dalam sebuah kiriman di platform media sosial X, ia menekankan bahwa penyerang tersebut bukan anggota gerakannya atau terkait dengan partainya dengan cara apa pun. Bapak Fico mengundurkan diri sebagai perdana menteri pada tahun 2018, setelah beberapa minggu demonstrasi massal atas pembunuhan seorang jurnalis, yang sedang mengungkap korupsi pemerintah, dan tunangannya. Para pengunjuk rasa mengatakan pemerintah tidak tertarik untuk menyelesaikan kejahatan tersebut. Beberapa orang kemudian divonis bersalah atas keterlibatan dalam pembunuhan tersebut, tetapi seorang pengusaha yang dituduh sebagai otak di baliknya dibebaskan. Pelaporan disumbangkan oleh Gaya Gupta, Pavol Strba, Daniel Victor, Lauren Leatherby, Matthew Mpoke Bigg, dan Matina Stevis-Gridneff.

MEMBACA  Aly Netanyahu Menolak Kritik Schumer terhadap Pemimpin Israel