Terkungkai Menawarkan Petunjuk Bagaimana Hamas Menggunakan Rumah Sakit di Gaza

Rumah sakit di Gaza telah menjadi titik fokus dalam perang antara Israel dan Hamas, dengan setiap pihak mengutip bagaimana pihak lain telah menjadikan fasilitas tersebut sebagai bukti bahwa musuh tidak menghiraukan keselamatan warga sipil.

Dalam empat bulan perang, pasukan Israel telah memasuki beberapa rumah sakit, termasuk Rumah Sakit Qatar, Rumah Sakit Kamal Adwan, dan Rumah Sakit Khusus Al-Rantisi untuk Anak-anak, untuk mencari senjata dan pejuang. Tetapi Rumah Sakit Al-Shifa memiliki arti khusus karena merupakan fasilitas medis terbesar di Gaza, dan karena klaim tinggi profil Israel bahwa pemimpin Hamas mengoperasikan pusat komando dan kontrol di bawahnya. Sementara itu, Hamas dan staf rumah sakit menginsistir bahwa itu hanyalah pusat medis.

Nilai Al-Shifa sebagai target militer tidak langsung terlihat dalam beberapa hari setelah serangan 15 November, bahkan setelah militer Israel merilis video terowongan yang digunakan untuk membuat model 3-D yang terlihat di sini.

Namun, bukti yang diperiksa oleh The New York Times menunjukkan bahwa Hamas menggunakan rumah sakit itu sebagai perlindungan, menyimpan senjata di dalamnya, dan mempertahankan terowongan yang diperkuat di bawah kompleks tersebut yang dilengkapi dengan air, listrik, dan pendingin udara.

Dokumen intelijen rahasia Israel yang diperoleh dan ditinjau oleh The Times menunjukkan bahwa terowongan tersebut memiliki panjang setidaknya 700 kaki, dua kali lebih panjang dari yang diungkapkan militer secara publik, dan bahwa terowongan itu meluas di luar rumah sakit dan kemungkinan terhubung ke jaringan bawah tanah Hamas yang lebih besar.

Menurut gambar-gambar terklasifikasi yang ditinjau oleh The Times, tentara Israel menemukan bunker bawah tanah, tempat tinggal, dan sebuah ruangan yang tampaknya dilengkapi dengan komputer dan peralatan komunikasi di sepanjang bagian terowongan di luar rumah sakit – ruangan-ruangan yang tidak terlihat dalam video yang dirilis oleh militer Israel.

Namun, militer Israel telah kesulitan membuktikan bahwa Hamas mempertahankan pusat komando dan kontrol di bawah fasilitas tersebut. Para kritikus militer Israel mengatakan bukti tersebut tidak mendukung klaim awalnya, dengan mencatat bahwa mereka telah mendistribusikan materi sebelum serangan yang menunjukkan lima kompleks bawah tanah dan juga telah mengatakan bahwa jaringan terowongan dapat dijangkau dari ruang rawat di dalam bangunan rumah sakit. Israel hanya secara publik mengungkapkan satu pintu masuk terowongan di area rumah sakit, di gerobak di luar bangunan utama.

MEMBACA  Ratusan Orang Melarikan Diri dari Rumah Sakit Nasser di Gaza Setelah Israel Memerintahkan Evakuasi

Militer Israel mengatakan bahwa mereka bergerak dengan hati-hati karena terowongan itu dipasang jebakan dan kehabisan waktu untuk menyelidiki sebelum menghancurkan terowongan dan mundur dari rumah sakit. Pejabat Israel dan Qatar, yang berbicara dengan syarat anonimitas, mengatakan bahwa Israel harus meninggalkan rumah sakit untuk memenuhi persyaratan gencatan senjata sementara pada akhir November.

Pejabat Amerika mengatakan bahwa intelijen mereka sendiri mendukung kasus Israel, termasuk bukti bahwa Hamas menggunakan Al-Shifa untuk memegang setidaknya beberapa sandera. Intelijen Amerika juga mengindikasikan bahwa pejuang Hamas meninggalkan kompleks tersebut beberapa hari sebelum pasukan Israel masuk ke Al-Shifa, menghancurkan dokumen dan elektronik saat mereka pergi.

Rumah sakit dilindungi oleh hukum internasional, bahkan jika mereka memberikan perawatan medis bagi para pejuang, tetapi penggunaannya untuk tindakan lain yang “berbahaya bagi musuh” dapat membuat mereka menjadi sasaran yang sah untuk tindakan militer. Namun, setiap tindakan harus menimbang keuntungan militer yang diharapkan dengan kerugian yang diharapkan bagi warga sipil.

Israel mengatakan bahwa Al-Shifa adalah contoh kesediaan Hamas untuk menggunakan rumah sakit sebagai penutup dan mengubah warga sipil menjadi perisai manusia. Tetapi para kritikus mengatakan bahwa ini juga merupakan contoh dari dampaknya bagi warga sipil ketika pasukan Israel mengelilingi dan menyerbu rumah sakit untuk mengejar pejuang Hamas atau menyelamatkan sandera, operasi yang dapat memutuskan dokter dari bahan bakar dan pasokan serta penduduk dari perawatan medis yang sangat dibutuhkan.

Lima bayi prematur meninggal di Al-Shifa sebelum serangan “karena kurangnya listrik dan bahan bakar,” menurut Kantor Koordinasi Urusan Kemanusiaan PBB, yang membantu mengorganisir evakuasi 31 bayi lainnya.

“Kita semua tahu bahwa sistem perawatan kesehatan sudah runtuh,” kata Lynn Hastings, koordinator kemanusiaan PBB untuk Gaza, kepada para wartawan.

MEMBACA  Pemukiman Tenda Palestina Membesar Saat Perang Israel-Hamas Meningkat di Gaza

Israel meluncurkan perangnya di Gaza setelah serangan yang dipimpin Hamas pada 7 Oktober, di mana setidaknya 1.200 orang tewas dan lebih dari 200 diambil sebagai sandera. Sejak dimulainya perang, lebih dari 28.000 orang telah tewas di Gaza, menurut pejabat kesehatan di sana.

Menghadapi kecaman internasional atas serangan mereka terhadap rumah sakit, Israel telah mempublikasikan bukti yang mengatakan bahwa Hamas menyembunyikan pejuang di antara orang sakit dan terluka, dan menyandera di fasilitas tersebut. Militer Israel mengatakan bahwa sebelum memasuki Al-Shifa, mereka memperingatkan penghuni gedung, membuka jalur evakuasi, dan mengirim tim medis yang berbicara bahasa Arab bersama dengan tentara.

Hamas dan pejabat kesehatan Gaza mengatakan bahwa rumah sakit hanya berfungsi sebagai fasilitas medis. Tetapi selain menuduh militer Israel menempatkan bukti di rumah sakit, Hamas dan pejabat Gaza tidak secara langsung membantah bukti yang disajikan oleh Israel.

Militer Israel mengatakan bahwa mereka menangkap puluhan “pelaku teror” di Rumah Sakit Kamal Adwan pada bulan Desember, dan merilis video, saat itu, dari pria yang membawa senjata. Juru bicara kementerian kesehatan di Gaza mengatakan bahwa pasukan Israel telah meminta administrator rumah sakit untuk menyerahkan senjata penjaga keamanannya.

Setelah serangan di Rumah Sakit Qatar, nama umum untuk Rumah Sakit Sheikh Hamad bin Khalifa Al Thani untuk Rehabilitasi dan Prostetik, militer Israel memperlihatkan video pada tanggal 5 November yang menunjukkan apa yang dikatakan sebagai pintu masuk ke “terowongan yang digunakan untuk infrastruktur teror” di area rumah sakit.

Tetapi video tersebut tampaknya menunjukkan sesuatu yang lain: area penyimpanan air yang dibangun pada tahun 2016, ketika rumah sakit dibangun, menurut rencana teknik dan gambar dari konstruksi rumah sakit yang ditinjau oleh The Times.

MEMBACA  Petunjuk dan jawaban NYT 'Connections' untuk 16 Februari: Tips untuk memecahkan 'Connections' #250.

Militer Israel menolak memberikan gambar tambahan untuk mendukung pernyataannya bahwa ini adalah pintu masuk terowongan atau bagian dari kompleks terowongan.

Tepat sebelum serangan Al-Shifa, pasukan Israel memasuki rumah sakit Al-Rantisi, pada 13 November, segera setelah pasien dan staf yang tersisa telah pergi. Dalam beberapa hari, militer merilis dua video yang menunjukkan senjata dan bahan peledak yang mereka katakan ditemukan di sana, dan sebuah ruangan tempat sandera dikatakan disimpan. Kementerian kesehatan di Gaza membantah klaim yang dibuat dalam video dan mengatakan bahwa senjata tersebut ditanamkan.

Salah satu video yang dirilis oleh Israel menunjukkan tentara yang berlarian ke rumah sakit dan tampaknya menemukan bahan peledak, senjata, dan ruangan sandera. Dalam video lainnya, Rear Adm. Daniel Hagari, juru bicara kepala militer Israel, memperlihatkan senjata api, bahan peledak, dan senjata lainnya yang katanya ditemukan di ruang bawah tanah rumah sakit.

Video tersebut termasuk rekaman selembar kertas yang ditempelkan di dinding di ruang bawah tanah rumah sakit. Laksamana Hagari mengatakan bahwa kertas tersebut – suatu kisi-kisi dengan kata-kata Arab dan angka di setiap kotak – bisa menjadi jadwal penjagaan sandera “di mana setiap teroris menulis namanya”.

Kementerian kesehatan Gaza mengatakan itu hanyalah jadwal kerja biasa. Tetapi kalender tersebut dimulai pada tanggal 7 Oktober, hari serangan teroris Hamas terhadap Israel, dan judul Arab yang ditulis di atasnya menggunakan nama militan untuk serangan tersebut: “Pertempuran Banjir Al-Aqsa, 7/10/2023”.

Dengan ukurannya dan sejarahnya, mengendalikan Al-Shifa selalu menjadi tujuan yang lebih penting bagi militer Israel daripada fasilitas yang lebih kecil.

Ada bukti independen yang substansial bahwa Hamas membangun jaringan terowongan yang luas di seluruh Gaza. Pejabat pertahanan Israel senior, yang berbicara dengan syarat anonimitas untuk membahas masalah intelijen, memperkirakan jaringan tersebut memiliki panjang antara 350 hingga 450 mil – angka luar biasa untuk wilayah yang pada titik terjauhnya hanya memiliki panjang 25