Banyak Teman Saya Tidak Memiliki Televisi, Namun Hal Ini Bisa Berubah Segera

Saya baru-baru ini bergabung dengan CNET yang meliput tentang TV (halo!) dan saya memulainya dengan bertanya kepada beberapa teman pertanyaan dasar: Apa yang Anda cari dalam sebuah TV? Tapi saya dengan cepat menyadari bahwa seharusnya saya bertanya pertanyaan yang berbeda: apakah salah satu dari mereka benar-benar memiliki TV. Seperti yang terjadi sekarang, banyak yang tidak.

Saya bagian dari Generasi Z, yang didefinisikan sebagai mereka yang lahir antara tahun 1997 dan 2012. Teman-teman saya dan saya telah lama mengandalkan perangkat pribadi seperti ponsel dan laptop daripada layar TV tradisional untuk hiburan. Beberapa apartemen terakhir saya tidak memiliki TV di ruang tamu. Sebagian besar waktu, teman sekamar dan saya akan streaming konten di laptop kami.

Tapi perangkat pribadi tidak bisa melakukan semuanya. Orang-orang ingin memiliki TV untuk bermain game konsol dan sebagai layar alternatif setelah seharian bekerja atau sekolah. Selain itu, menonton acara dan film bersama teman atau keluarga di layar kecil terasa canggung dan merepotkan.

Data terbaru menunjukkan bahwa Generasi Z sebenarnya mengandalkan TV lebih sedikit daripada generasi sebelumnya, tetapi produsen TV sedang menambahkan fitur-fitur baru untuk membuat TV lebih menarik bagi pemirsa muda. Para ahli yang saya temui menunjukkan peningkatan integrasi antara ponsel pintar dan TV, termasuk kemampuan untuk membeli produk yang Anda lihat di acara atau film, mungkin akan mendorong konsumen muda untuk membeli dan menggunakan lebih banyak TV.

Telepon mengalahkan TV untuk streaming acara di kalangan Generasi Z

Sebuah survei terhadap orang berusia 16 hingga 23 tahun di AS, Prancis, dan Brasil menemukan bahwa mayoritas – sebanyak 50% – menggunakan smartphone sebagai perangkat utama untuk menonton acara, menurut Broadpeak, perusahaan teknologi yang merancang dan memproduksi komponen pengiriman video. Komputer menjadi sumber kedua yang paling populer dengan 30%, sementara tablet dan TV masing-masing hanya mencapai 10%.

Insting pertama saya adalah ini mungkin disebabkan oleh dominasi media sosial seperti TikTok dan Instagram, yang tidak dapat diakses melalui TV. Tapi anehnya, Generasi Z masih menghabiskan banyak waktu untuk streaming. Sebuah survei oleh perusahaan riset konsumen GWI menemukan bahwa Generasi Z biasanya menghabiskan sekitar 2 jam per hari untuk streaming. Jadi konsumsi mereka terhadap film dan TV tidak berkurang, hanya metode menontonnya yang berubah.

MEMBACA  Apakah iPhone Anda tidak terhubung ke jaringan seluler setelah menginstal iOS 17.2.1? Ini mungkin bisa membantu.

Mengfokuskan pada “perang streaming” – atau konten apa yang dikonsumsi orang – mengabaikan poin yang lebih penting tentang bagaimana mereka mengkonsumsinya, menurut Hub, sebuah perusahaan riset hiburan dan TV. Data perusahaan ini, seperti survei Broadpeak, juga menunjukkan pergeseran yang kuat dari layar TV tradisional.

Jadi apa artinya ini bagi produsen TV dan produsen konten? Telepon adalah perangkat streaming utama bagi sebagian besar Generasi Z.

Menghadap ke garis depan baru: Film Mean Girls dipecah menjadi 23 video TikTok

Beberapa pembuat dan distributor acara dan film telah beradaptasi untuk menarik pemirsa Generasi Z melalui ponsel mereka. Paramount mengunggah seluruh film Mean Girls ke TikTok yang dibagi menjadi 23 video terpisah, misalnya.

Jon Giegengack, pendiri dan pemimpin utama Hub, mengatakan dengan 24 jam dalam sehari, platform media sosial dan perusahaan streaming bersaing untuk mendapatkan perhatian konsumen muda. Ada kelebihan tertentu dalam media sosial seperti TikTok yang menghilangkan kesulitan pengambilan keputusan bagi orang-orang, menunjukkan konten dengan lancar dan tanpa pengambilan keputusan individu.

Ketika Anda menyalakan TV Anda dan membuka Netflix, misalnya, Anda harus menghabiskan beberapa waktu untuk memilih apa yang akan ditonton, kata Giegengack. TikTok menghilangkan proses “penjelajahan” itu dengan menunjukkan konten secara langsung, sambil menyempurnakan apa yang ditunjukkan di masa depan melalui algoritma mereka.

“TikTok mungkin memiliki proses penjelajahan terbaik, yang sebenarnya tidak ada proses penjelajahan sama sekali,” katanya.

Itu adalah mode atau kemudahan menonton yang belum sepenuhnya dimiliki oleh TV. Beberapa layanan streaming telah menawarkan mode “acak”, tetapi tidak memiliki daya tarik yang sama dengan platform media sosial yang menawarkan hiburan tanpa gesekan. Generasi Z sering dikenal karena menginginkan pemenuhan instan, yang fitur ini sesuai dengan keinginan mereka.

MEMBACA  Pajak 2024: Lembar Panduan Penting untuk Mengajukan Pengembalian Pajak Tahun Ini

Berbagi akun lebih mudah di ponsel

Netflix baru-baru ini mengatasi masalah berbagi password, yang berdampak pada cara konsumen muda mengonsumsi TV dan film. Sebuah survei oleh YPulse menemukan bahwa 72% Generasi Z lebih memilih untuk berhenti menonton Netflix daripada membeli langganan mereka sendiri jika berbagi password tidak lagi menjadi pilihan.

Yang menarik, Netflix hanya membatasi berbagi password di TV yang terhubung ke jaringan Wi-Fi yang berbeda, bukan perangkat pribadi, menurut situs web perusahaan. Ini berarti Anda masih dapat mengakses akun Netflix bersama dari lokasi jauh menggunakan ponsel, tablet, atau laptop – yang semakin mendorong orang untuk streaming langsung dari perangkat pribadi mereka, daripada menggunakan TV dan perlu membeli langganan Netflix terpisah.

Generasi Z membeli lebih sedikit TV sekarang, tetapi kemungkinan tidak akan bertahan lama

Konsumen muda berusia 18 hingga 26 tahun membeli TV lebih sedikit daripada generasi yang lebih tua, menurut data dari Consumer Technology Association. Dalam studi kepemilikan teknologi mereka di AS pada tahun 2023, yang merupakan data terbaru yang tersedia, 68% konsumen dalam kelompok usia ini memiliki TV, dibandingkan dengan 87% total orang dewasa di AS.

Studi ini juga memperkuat bahwa pada dasarnya orang muda menghabiskan waktu yang lebih sedikit di depan layar TV tradisional dibandingkan dengan generasi lainnya. Namun, ada beberapa bentuk konten, seperti film panjang dan olahraga, yang mereka lebih suka tonton di TV, terutama dalam situasi sosial.

Namun, ketika ditanya apakah mereka berencana untuk membeli TV dalam satu tahun ke depan, sekitar sepertiga konsumen berusia 18 hingga 26 tahun menjawab dengan tegas – sejajar dengan generasi lainnya. Ini mungkin karena konsumen muda, untuk pertama kalinya, membeli rumah mereka sendiri dan menghiasnya dengan TV.

Jadi apa yang mereka cari dalam TV? Mencasting ke TV adalah gerbang menuju layar yang lebih besar.

MEMBACA  Saya Meminum Sedotan Terakhir Bir Buatan Mesin 'Ilegal' di CES

Fitur yang ramah ponsel (dan berbelanja) mungkin membuat TV lebih menarik

Jessica Boothe, yang memimpin studi CTA, mengatakan dia mengharapkan adanya pergeseran menuju lebih banyak konektivitas antar perangkat. Misalnya, mungkin seseorang lebih suka menggunakan ponsel cerdas mereka untuk menonton konten ketika sendirian, tetapi mereka juga menyukai opsi untuk mencasting dari ponsel mereka ke TV untuk menonton bersama teman.

Apple AirPlay dan teknologi mirroring atau berbagi layar serupa adalah bentuk konektivitas antar perangkat, dan sudah cukup banyak digunakan. Hal baik tentang mencasting layar ponsel atau laptop ke TV adalah bahwa itu tidak memerlukan perangkat tambahan apa pun, ditambah mudah dan cepat untuk diatur.

Boothe juga mengharapkan adanya peningkatan fitur interaktif di TV, termasuk penawaran e-commerce atau pembelian langsung langsung dari TV. Bagi saya, ini mengingatkan saya pada infomercial tradisional. Tapi Boothe berbicara secara khusus tentang kemampuan untuk melihat sesuatu yang Anda sukai dalam sebuah acara atau film dan membelinya secara langsung. Misalnya, Anda melihat sepasang sepatu bot yang Anda sukai dalam sebuah episode Emily in Paris dan membelinya langsung dari TV. TikTok baru-baru ini meluncurkan tab “belanja” yang berfungsi dengan cara yang sama.

“Jika saya menonton Emily dan Paris, dan saya sangat menyukai fashionnya, jika saya bisa membeli tas atau sepatunya, itulah bagaimana saya memikirkannya,” kata Boothe.

Perusahaan teknologi Brightline merilis laporan yang menemukan bahwa 75% responden survei lebih memilih iklan TV interaktif daripada iklan komersial standar. Pemirsa tidak hanya memiliki hasrat untuk iklan yang dipersonalisasi, tetapi juga iklan yang dapat mereka interaksi dengan aktif daripada hanya menonton secara pasif. Interaksi langsung dengan acara dalam berbagai cara, misalnya bertaruh olahraga langsung di TV Anda, juga bisa menjadi lebih umum.

“Ini seperti membangun petualangan Anda sendiri dengan TV,” kata Boothe.

Boothe setuju dengan pendiri Hub, mengatakan bahwa Generasi Z mungkin akan lebih mengandalkan TV ketika TV menjadi “pusat