Temuan Laporan: Kecelakaan Pesawat Mematikan di Nepal Disebabkan oleh Kesalahan Pilot

Sebuah kecelakaan pesawat yang menewaskan puluhan orang di Nepal pada bulan Januari disebabkan oleh seorang pilot yang menarik tuas yang salah saat mencoba mendarat, kata para penyelidik negara tersebut pada hari Kamis.

Pilot tersebut mengubah sudut baling-baling daripada baling-baling sayap, yang menyebabkan pesawat Yeti Airlines kehilangan momentum dan jatuh, menewaskan semua 72 orang yang ada di dalamnya, demikian laporan oleh sebuah komite yang dibentuk oleh pemerintah Nepal.

Pesawat ATR-72, pesawat baling-baling dengan mesin ganda, sedang dalam penerbangan setengah jam dari ibu kota, Kathmandu, membawa 68 penumpang dan empat anggota kru ketika jatuh pada tanggal 15 Januari. Para pilot sedang mencoba mendarat di Pokhara, sebuah kota liburan yang indah di pegunungan Himalaya.

Ketika mereka bersiap untuk mendarat, pada ketinggian kurang dari 721 kaki dari tanah, salah satu pilot meminta penyesuaian sayap. Pilot kedua secara keliru memindahkan tuas kondisi, yang mengendalikan baling-baling dan terletak di sebelah tuas sayap, ke posisi “feathered”, kata para penyelidik.

Pemfeatheran baling-baling, yang mengurangi hambatan, biasanya dilakukan ketika mesin dimatikan, demikian laporan tersebut, dan dapat dilakukan secara otomatis atau manual.

Kesalahan itu membiarkan udara masuk melalui baling-baling, bukannya mendorongnya ke belakang untuk mendorong pesawat dan menjaganya tetap terbang, kata laporan tersebut. Tak lama kemudian, salah satu pilot melaporkan bahwa tidak ada daya yang berasal dari mesin.

Bandara baru di Pokhara baru berusia beberapa minggu pada saat itu, dan kru belum menerima pelatihan berbasis keterampilan untuk bandara tersebut, kata laporan tersebut. Ini juga merupakan percobaan pertama pilot pertama untuk mendarat di landasan pacu tersebut, dan kali ketiga bagi pilot kedua. Kru kemungkinan terganggu, kata laporan tersebut, karena pilot sibuk memberikan instruksi daripada fokus pada tugas mereka.

MEMBACA  ‘Mereka menggunakan hampir setiap rudal yang mereka miliki’ - Angkatan Udara tentang serangan rudal terbesar Rusia

Faktor-faktor ini menyebabkan pilot salah mengidentifikasi tuas dan melewatkan indikator bahwa baling-baling sudah dipfeather, demikian kesimpulan para penyelidik, dengan menyebut faktor lain termasuk beban kerja yang tinggi dan stres.

Kemudian pesawat kehilangan dorongan, terhenti, jatuh ke tanah, dan hancur akibat dampak dan kebakaran, kata laporan tersebut. Rekaman video di media sosial saat itu menunjukkan pesawat terbakar dan asap hitam membubung dari lokasi kecelakaan. Petugas darurat ditunjukkan berusaha mengeluarkan jenazah korban.

Dari November 1960 hingga Mei 2022, sebanyak 106 pesawat jatuh di Nepal, dengan 590 kematian, menurut laporan keselamatan yang diterbitkan tahun ini oleh Otoritas Penerbangan Sipil negara tersebut. Dari pesawat-pesawat tersebut, 50 di antaranya adalah pesawat baling-baling dengan mesin ganda, yang banyak digunakan oleh penduduk Nepal untuk mencapai bagian-bagian terpencil negara tersebut.

Medan pegunungan, kondisi cuaca yang sulit diprediksi, visibilitas yang buruk, dan armada yang sudah tua adalah beberapa bahaya dalam terbang di sana.

Pada tahun 2022, sebuah pesawat yang membawa 22 orang jatuh selama penerbangan 20 menit yang dioperasikan oleh Tara Air dari Pokhara ke Jomsom, sebuah tujuan wisata yang populer di kalangan pendaki. Tidak ada yang selamat. Pada rute yang sama pada tahun 2016, sebuah kecelakaan yang terjadi segera setelah lepas landas menewaskan semua 23 orang yang ada di dalamnya.