Tawanan Israel-Prancis mengisahkan pengalaman mengerikan dalam tahanan

YERUSALEM (AP) – Seorang wanita Israel yang baru-baru ini kembali dari tawanan di Jalur Gaza mengatakan bahwa dia telah diperlakukan tidak senonoh oleh penculik Palestina dan hidup dalam ketakutan konstan selama beberapa minggu dia ditahan sebagai sandera.

Mia Schem, seorang warga negara ganda Israel dan Prancis berusia 21 tahun, sedang menghadiri festival musik di selatan Israel ketika militan Hamas menyerbu perbatasan dan merampok tempat acara pada 7 Oktober. Lebih dari 300 orang tewas dan puluhan dijadikan sandera.

Dia dibebaskan pada 30 November selama gencatan senjata seminggu.

Dalam wawancara yang disiarkan Jumat di saluran TV Channel 13 Israel, Schem mengatakan bahwa dia ditangkap setelah dia keluar dari mobil temannya yang terbakar. Dia mengatakan penculiknya mulai menyentuh bagian atas tubuhnya dengan tidak pantas dan hanya berhenti setelah dia berteriak dan ia melihat bahwa dia telah tertembak di lengan dan terluka parah.

“Saya mulai berteriak, menjadi gila,” katanya. “Ada kendaraan terbakar, mayat.”

Selama ditawan, dia ditahan di sebuah rumah bersama keluarga dan diawasi sepanjang waktu oleh ayah, kata Schem. Dia mengatakan tatapan terus menerus dari ayah itu membuatnya tidak nyaman dan takut bahwa dia mungkin mencoba melukainya. Istrinya tidak menyukainya dan kadang-kadang menolak memberinya makan selama berhari-hari, katanya.

Otoritas Israel mengatakan bahwa kekerasan seksual merupakan bagian dari serangan Hamas ke selatan Israel, dan mereka menuduh masyarakat internasional mengabaikan rasa sakit para korban.

The Associated Press umumnya tidak mengidentifikasi korban kekerasan seksual, tetapi Schem berbicara terbuka tentang pengalamannya.

Schem menjadi berita internasional ketika Hamas merilis video dirinya dalam tawanan beberapa hari setelah dia ditawan. Dalam video tersebut, dia berbaring di tempat tidur sambil seseorang membekap lengannya yang kanan, dan dia mengatakan bahwa dia ingin pulang. Pada saat itu, itu adalah tanda pertama kehidupan dari para sandera.

MEMBACA  Terlampaui oleh Perang, Sebuah Rumah Sakit Gaza Lain Dinyatakan 'Tidak Berfungsi'

Schem mengatakan bahwa dia hampir tidak tidur selama menjadi sandera karena dia sangat ketakutan, dan dia juga tidak mandi atau menerima obat-obatan apa pun. Dia mengatakan anak-anak penculiknya kadang-kadang masuk untuk melihatnya “seolah-olah saya binatang di kebun binatang.”

Schem mengatakan dia dibawa dari rumah ke dalam terowongan dan ditahan bersama sandera lain selama beberapa hari terakhir di tawanan.

Selama waktu ini, dia mengatakan dia tahu bahwa dia akan segera dibebaskan. Schem mengatakan dia ditahan dengan enam atau tujuh orang di sebuah ruangan kecil dan hanya menerima satu potong roti pita sehari. Dia mengatakan dia merasa bersalah karena meninggalkan sandera lainnya.

Schem patah selama wawancara, mengatakan bahwa dia masih belum menerima kembaliannya karena menghadapi pengalaman itu. “Saya tidak bisa mengeluarkannya dari pikiran saya,” katanya.