Taiwan menangkap mantan kapten angkatan laut China atas kedatangan speedboat ilegal | Berita Politik

“Pria Tiongkok yang dilaporkan mengklaim dia ingin membelot, tetapi pejabat Taiwan mencurigai dia bisa saja sedang memeriksa pertahanan.”
“Otoritas di Taiwan telah mengatakan bahwa seorang pria Tiongkok yang ditangkap pada hari Minggu setelah memasuki pelabuhan Taipei secara ilegal dengan perahu motor adalah mantan kapten angkatan laut yang mungkin sedang melakukan penyelidikan militer.”
“Pria tersebut ditangkap oleh penjaga pantai Taiwan setelah menyeberangi Selat Taiwan yang lebarnya 160km dan memasuki muara Sungai Tamsui dengan perahunya.”
“Ia mengatakan kepada otoritas bahwa ia ingin membelot. Tetapi pejabat mengatakan bahwa ia mungkin sedang menguji respon Taiwan terhadap pendekatannya.”
“Pria berusia 60 tahun itu, yang dikatakan oleh Taiwan sebagai seorang perwira Angkatan Laut Tentara Pembebasan Rakyat Tiongkok bernama Ruan, sekarang sedang diselidiki dan diperiksa.”
“Kuan Bi-ling, kepala Dewan Urusan Kelautan Taiwan (OAC), yang mengelola penjaga pantai, mengatakan kepada wartawan di parlemen bahwa pria tersebut \”sangat halus dan rapi\” dan sebelumnya telah bertugas sebagai kapten angkatan laut Tiongkok.”
“Menteri Pertahanan Taiwan Wellington Koo, juga berbicara kepada wartawan di parlemen, mengatakan insiden perahu ini bisa menjadi contoh lain dari taktik \”zona abu-abu\” China terhadap pulau tersebut.”
“Frasa tersebut digunakan untuk merujuk pada taktik-taktik tidak teratur untuk mengevaluasi suatu wilayah tanpa terlibat dalam pertempuran terbuka dan telah melibatkan China mengirimkan perahu dan balon pengawasan ke atas pulau tersebut.”
“Taiwan menyatakan kemerdekaannya dari Tiongkok selama perang saudara pada tahun 1949. Namun, Beijing bersikeras bahwa pulau tersebut adalah bagian dari wilayahnya.”
“\”Taktik zona abu-abu ini selalu ada,\” kata Koo. \”Kita harus selalu menjaga kewaspadaan kita dan tidak dapat menyingkirkan kemungkinan mengambil tindakan balasan.\””
“Menurut Kuan dari OAC, telah terjadi 18 kasus serupa dengan yang terjadi pada hari Minggu selama setahun terakhir atau lebih, kebanyakan melibatkan pulau-pulau yang berada di bawah kendali Taiwan yang dekat dengan pantai Tiongkok.”
“\”Melihat kasus-kasus yang terakumulasi di masa lalu, kita tidak bisa menyingkirkan bahwa ini adalah sebuah uji coba,\” katanya, merujuk pada kemampuan Taiwan untuk mendeteksi kapal-kapal tersebut.”
“Ia mengatakan bahwa Taiwan berencana untuk meningkatkan langkah-langkah keamanannya dan bahwa personel yang mengelola operasi radar dan stasiun pemantauan yang gagal mendeteksi dan menghentikan perahu lebih cepat akan bertanggung jawab atas insiden tersebut.”
“Pada bulan Maret, dua nelayan Taiwan tersesat ke perairan Tiongkok di dekat pulau Kinmen, salah satu dari wilayah yang dekat dengan pantai Tiongkok. Salah satunya, seorang perwira militer Taiwan, masih ditahan di Tiongkok, sementara yang lainnya dilepaskan tidak lama setelahnya.”
“Insiden terakhir terjadi di tengah meningkatnya ketegangan antara Tiongkok dan Taiwan, dan di tengah kekhawatiran bahwa Tiongkok bisa menggunakan tindakan militer untuk menegaskan klaimnya atas pulau tersebut.”

MEMBACA  Badai dengan angin seperti taifun melanda China Selatan, menewaskan 7 orang.