Shmyhal meminta pertemuan dengan para donor asing di tengah ketidakpastian anggaran.

Perdana Menteri Denys Shmyhal telah meminta pertemuan darurat dengan para donor internasional di tengah ketidakpastian atas anggaran Ukraina untuk tahun mendatang, seperti dilaporkan oleh Bloomberg pada tanggal 28 Desember.

Kongres tidak dapat melewati paket pendanaan sebesar $61 miliar untuk Ukraina setelah berbulan-bulan pertengkaran, sementara Hongaria memveto paket pendanaan Uni Eropa selama empat tahun senilai $55 miliar untuk Ukraina di KTT Dewan Eropa pada pertengahan Desember.

Shmyhal dilaporkan mengirimkan surat kepada Multi-agency Donor Coordination Panel (MDCP), yang didirikan oleh Group of Seven (G7) untuk mengkoordinasikan dana, di mana ia memperingatkan mengenai “ketidakpastian yang sangat tinggi” yang dihadapi oleh Ukraina terkait anggarannya untuk tahun mendatang.

“Sangat penting bagi kami untuk menerima pendanaan eksternal yang memadai, cepat, dan dapat diprediksi, mulai Januari 2024,” jika tidak, stabilitas ekonomi Ukraina akan berisiko, kata Shmyhal dalam suratnya kepada MDCP, seperti yang dilaporkan oleh Bloomberg.

“Hampir tidak mungkin untuk melakukan diskusi tentang proyek pemulihan dan rekonstruksi, saat kami berjuang untuk memenuhi prioritas kelangsungan hidup 2024,” demikian surat tersebut dikabarkan.

Menteri Ekonomi Yuliia Svyrydenko mengulangi sentimen ini ketika ia mengatakan kepada Financial Times pada tanggal 27 Desember bahwa Ukraina mungkin harus memprioritaskan pengeluaran untuk pertahanan di atas pembayaran gaji jika bantuan Barat tidak terealisasi.

Menurut Svyrydenko, 10 juta pensiun, serta gaji 500.000 pegawai negeri sipil dan 1,4 juta guru, berada dalam bahaya. “Terdapat risiko besar kurangnya pendanaan di sektor sosial tertentu,” katanya.

Ukraina dapat mengelola beberapa bulan dengan meminjam uang atau mentransfer dana dari bank sentral ke pemerintah, namun hal tersebut dapat “memicu inflasi dan merusak stabilitas keuangan,” kata Financial Times, mengutip pejabat Barat.

MEMBACA  Anggaran KPU Akan Di Audit oleh BPK

Dalam wawancara dengan Kyiv Independent pada tanggal 19 Desember, Menteri Luar Negeri Ukraina Dmytro Kuleba mengatakan bahwa Uni Eropa harus menyetujui bantuan keuangan untuk Ukraina dalam waktu sebulan ke depan.

“Semuanya ada di tangan Uni Eropa itu sendiri, tetapi waktu yang diberikan kepada kami adalah akhir Januari,” kata Kuleba.

Baca juga: Menteri Luar Negeri Ukraina Kuleba: ‘Eropa tidak tahu cara berperang’

Kami telah bekerja keras untuk menyajikan berita independen yang bersumber dari lokal di Ukraina. Pertimbangkan untuk mendukung Kyiv Independent.