Setidaknya sembilan tewas setelah serangan di bus di Kashmir yang dikelola India | Berita

Polisi mengatakan setidaknya sembilan tewas, 33 terluka setelah sebuah bus yang membawa para peziarah Hindu terjun ke jurang setelah serangan penembakan.

Setidaknya sembilan orang telah tewas dan 33 lainnya terluka setelah sebuah bus yang membawa para peziarah Hindu di Kashmir yang dikelola India terjun ke jurang setelah serangan penembakan yang diduga, kata polisi.

Kecelakaan terjadi pada hari Minggu dekat kota Reasi, di bagian selatan wilayah yang diperebutkan, saat bus tersebut kembali dari kuil Hindu populer di area tersebut.

“Militan menyerang bus dan menembakinya secara sembarangan. Bus jatuh ke jurang, menyebabkan kematian sembilan peziarah, dan 33 terluka,” kata kepala polisi distrik Reasi Mohita Sharma kepada wartawan.

Operasi penyelamatan telah selesai dan para korban luka telah dibawa ke Rumah Sakit Narayana dan Rumah Sakit Distrik Reasi.

Tidak ada klaim tanggung jawab langsung untuk serangan tersebut.

Bus tersebut membawa para peziarah ke kamp dasar kuil Hindu Mata Vaishno Devi ketika diserang, kata pejabat administrasi senior Vishesh Mahajan.

Presiden Partai Oposisi Kongres India Mallikarjun Kharge mengutuk “serangan teror yang mengerikan” dalam sebuah posting di platform media sosial X.

Propaganda “pamer dada” Modi tentang membawa perdamaian dan normalitas … terdengar hampa,” katanya.

Wilayah Himalaya, yang juga diklaim oleh Pakistan, telah dilanda kekerasan sejak dimulainya pemberontakan bersenjata pada tahun 1989. Puluhan ribu orang telah tewas, meskipun kekerasan telah mereda dalam beberapa tahun terakhir.

India secara teratur menuduh Pakistan mendukung dan membekali pemberontak di Kashmir, tuduhan yang dibantah Islamabad.

Serangan besar terakhir terhadap para peziarah Hindu di wilayah itu terjadi pada tahun 2017 ketika sebuah bus diserang, menewaskan delapan orang.

MEMBACA  Polisi India membebaskan merpati mata-mata China yang dicurigai setelah 8 bulan ditahan di kandang burung.

Serangan pada hari Minggu datang sehari setelah kepala polisi RR Swain mengatakan jumlah pejuang lokal di wilayah itu menurun tetapi 70-80 pejuang asing masih aktif.

Terlebih lagi, kekerasan dan protes anti-India juga telah drastis menurun sejak 2019, ketika pemerintahan Modi membatalkan otonomi terbatas wilayah tersebut.

Tidak ada kelompok separatis yang menyerukan boikot pemilihan umum yang baru saja berakhir – pertama kalinya sejak pemberontakan bersenjata meletus di wilayah itu.

Suara di wilayah itu mencapai 58,6 persen, menurut komisi pemilihan India, lonjakan 30 poin persentase dari pemungutan suara terakhir pada tahun 2019 dan tertinggi dalam 35 tahun.