Pemungutan suara Prancis akan menentukan nasib benteng Eropa melawan sayap kanan jauh

Unlock the Editor’s Digest secara gratis

Pemilihan umum parlemen Eropa adalah kumpulan kontes nasional. Mereka sering lebih penting secara domestik daripada di Brussels atau Strasbourg, mengingat sifat yang tersebar dari kekuasaan dan pengambilan keputusan di UE.

Presiden Prancis Emmanuel Macron membuktikan hal tersebut dengan cara spektakuler pada malam Minggu, mengejutkan negaranya dan seluruh Eropa ketika ia mengumumkan pemilihan umum mendadak untuk Majelis Nasional dalam waktu tiga minggu ke depan, dengan pemungutan suara putaran kedua pada 7 Juli.

Macron merespons kemenangan gemilang Rassemblement National sayap kanan jauh Marine Le Pen dalam pemungutan suara parlemen Eropa Minggu lalu. RN memenangkan 31,5 persen suara, lebih dari dua kali lipat aliansi sentris Macron. Dengan mengadakan pemilihan umum, Macron tampaknya ingin menghalangi jalan Le Pen ke kepresidenan pada tahun 2027, memaksa rakyat Prancis untuk memutuskan apakah mereka benar-benar ingin RN berkuasa.

Hasil pemungutan suara Prancis itu mungkin lebih penting untuk arah masa depan UE daripada hasil pemungutan suara parlemen Eropa pada Minggu.

Yang terakhir menggeser politik UE ke arah kanan, tetapi tidak dengan cara yang menentukan. Anggota Parlemen Eropa yang populis dan sayap kanan kemungkinan akan membentuk hampir seperempat dari parlemen. Ini merupakan lonjakan yang cukup besar dari sekitar 5 persen yang mereka menangkan 15 tahun yang lalu. Tetapi mereka tidak menguasai majelis, apalagi UE. Mereka terbagi antara dua kelompok utama dan beberapa partai yang tidak terikat.

Mimpi tentang kelompok euroskeptis super yang bisa menyaingi blok kanan tengah dan kiri tengah, pialang kekuasaan parlemen, tetaplah begitu. Bahkan, sayap kanan jauh bisa terpecah menjadi tiga kelompok: radikal garis keras termasuk Alternatif untuk Jerman, pragmatis pemerintahan yang dipimpin oleh Giorgia Meloni dari Italia, dan euroskeptis garis keras seperti Le Pen.

MEMBACA  Saham GameStop melonjak 47% saat 'Roaring Kitty' mengumumkan siaran langsung, mengungkap keuntungan yang belum direalisasi sebesar $382 juta

Selama beberapa dekade, parlemen Eropa beroperasi melalui koalisi besar antara kiri tengah dan kanan tengah. Pada tahun 2024, mayoritas yang membentang dari kanan tengah dan kanan jauh mungkin teoretis mungkin untuk pertama kalinya. Tetapi kemungkinan tidak akan diformalisasikan. Kanan tengah telah menolak bekerja dengan orang-orang seperti Le Pen, apalagi AfD. Tetapi mereka telah menggeser garis sanitasi mereka yang disebut untuk memungkinkan kerja sama dengan Meloni, yang telah bekerja dengan Brussels daripada menghadapinya. Itu bisa berarti parlemen yang lebih konservatif dalam masalah seperti perubahan iklim dan imigrasi.

Garisan sanitasi telah runtuh di seluruh Eropa untuk beberapa waktu. Pada akhir tahun ini, 10 dari 27 negara anggota UE, termasuk Prancis, bisa diperintah oleh koalisi yang mencakup atau didukung oleh partai populis atau sayap kanan jauh. Sebagian besar, ini merupakan kasus konservatif menemukan beberapa kesamaan dengan kanan keras.

Macron, di sisi lain, tidak begitu banyak memanjangkan garis sanitasi sebagai potensial memutuskannya sama sekali – ironis untuk seorang pemimpin yang membentuk identitas politiknya sebagai politisi pro-Eropa yang bisa menghentikan kebangkitan sayap kanan jauh.

Pemilihan umum mendadak bisa menginstal Le Pen, seorang euroskeptis radikal dengan agenda proteksionis dan nasionalis yang bertentangan dengan keanggotaan UE, di kantor perdana menteri dalam beberapa minggu. Presiden akan dipaksa berbagi kekuasaan dalam koalisi yang memalukan dan mungkin penuh gejolak dengan musuh bebuyutannya.

RN sudah menjadi partai oposisi terbesar di Majelis Nasional. Mereka memiliki mesin kampanye yang tangguh dan sekarang momentum elektoral setelah kemenangan telak Minggu lalu.

Macron mungkin menghitung bahwa hal-hal hanya akan semakin buruk bagi aliansi sentrisnya. Kekalahan mengejutkan mereka akhir pekan ini – sebuah elektorat inti yang sebelumnya tangguh sekitar 20-25 persen sedang hancur – kemungkinan akan memicu perang suksesi di antara pendukungnya yang memiliki ambisi presiden. Partai Renaissance-nya tidak memiliki mayoritas parlemen selama dua tahun dan memiliki sedikit prospek membentuk koalisi di bawah kondisi saat ini. Prospek kemenangan RN yang mendadak malah bisa mendorong partai lain untuk melakukan aliansi elektoral.

MEMBACA  Pekerja Baltimore akan memindahkan kapal kargo yang jatuh menabrak jembatan oleh Reuters

Macron mungkin berharap bahwa, seperti dalam dua pemilihan presiden terakhir, ketika dihadapkan pada pilihan menginstal RN di kantor, pemilih Prancis akan sekali lagi mundur. Dia mungkin menghitung bahwa jika RN memenangkan pemungutan suara cepat, itu akan terbukti begitu kacau dalam pemerintahan sehingga akan menembus aura kepastian sekitar kemenangan Le Pen pada tahun 2027.

Macron bisa berargumen bahwa dalam sistem politik vertikal Prancis, di mana presiden memegang sebagian besar kekuasaan, pemerintahan RN tidak akan banyak merugikan negara atau UE. Bagi banyak orang di Prancis dan di tempat lain di UE, itu terlihat seperti lemparan dadu yang putus asa.

[email protected]