Setidaknya 49 Orang Tewas Setelah Kapal Migran Tenggelam di Yemen, Kata PBB

CAIRO — Kapal yang mengangkut para migran di lepas pantai Yaman telah menewaskan setidaknya 49 orang dan 140 orang lainnya hilang, kata Organisasi Internasional Migrasi Perserikatan Bangsa-Bangsa pada hari Selasa. Kapal tersebut membawa sekitar 260 orang Somalia dan Etiopia dari pantai utara Somalia dalam perjalanan 200 mil melintasi Teluk Aden ketika kapal itu tenggelam pada hari Senin di lepas pantai selatan Yaman, demikian pernyataan agensi PBB tersebut. Upaya pencarian masih terus dilakukan dan sejauh ini 71 orang telah diselamatkan. Pernyataan itu menghitung 31 wanita dan enam anak di antara yang tewas. Yaman adalah rute utama bagi para migran dari Afrika Timur dan Tanduk Afrika yang mencoba mencapai negara-negara Teluk untuk bekerja. Meskipun perang saudara hampir satu dekade di Yaman, jumlah migran yang tiba setiap tahunnya meningkat tiga kali lipat dari 2021 hingga 2023, melonjak menjadi lebih dari 90.000 dari sekitar 27.000, kata Organisasi Internasional Migrasi bulan lalu. Untuk mencapai Yaman, migran dibawa oleh penyelundup di kapal yang sering berbahaya dan penuh sesak melintasi Laut Merah atau Teluk Aden. Pada bulan April, setidaknya 62 orang tewas dalam dua kecelakaan kapal di lepas pantai Djibouti ketika mereka mencoba mencapai Yaman. Agensi PBB mengatakan setidaknya 1.860 orang telah tewas atau hilang di sepanjang rute tersebut, termasuk 480 yang tenggelam. Tenggelamnya kapal pada hari Senin adalah “pembaruan lain tentang perlunya bekerja sama untuk menangani tantangan migrasi yang mendesak dan memastikan keselamatan dan keamanan para migran di sepanjang rute migrasi,” kata Mohammedali Abunajela, juru bicara agensi.

MEMBACA  Jangan Terpikat dalam Memilih Orang, Diberikan Bantuan Sosial Langsung Kewalahan