Saham Apple melonjak ke rekor tertinggi setelah pengumuman AI

Saham Apple (AAPL) melonjak lebih dari 5% pada hari Selasa untuk mencapai rekor intraday saat investor mencerna pengumuman platform AI-nya, Apple Intelligence.

Setelah saham turun pada hari Senin selama dan setelah konferensi WWDC perusahaan tersebut, saham naik ketika beberapa analis Wall Street menyambut baik pengumuman perusahaan tersebut.

“Jika Anda melihat sinyal dari kebisingan, Anda akan menyadari bahwa ini adalah kemampuan yang belum pernah terjadi sebelumnya yang akan diperkenalkan oleh Apple dan akan mengintegrasikan AI ke dalam kehidupan sehari-hari,” kata manajer direktur D.A. Davidson, Gil Luria, kepada Yahoo Finance (video di atas).

Setelah acara hari Senin, Luria meningkatkan peringkat Apple menjadi beli dari Netral dan menaikkan target harganya menjadi $230 dari $200.

Pada hari Senin, Apple mengumumkan “Apple Intelligence,” langkahnya yang dinanti-nantikan ke ranah AI generatif. Perusahaan tersebut mengatakan platform ini akan diintegrasikan di seluruh produk hardware dan software perusahaan mulai dari iPhone dan Mac hingga mail, pesan, dan foto. Apple Intelligence akan tersedia untuk iPhone 15 Pro dan iPad serta Mac yang menjalankan chip seri M1 Apple dan yang lebih baru pada musim gugur ini.

Fitur utama dari peluncuran tersebut termasuk pembaruan untuk Siri, yang sekarang akan mampu, misalnya, memeriksa telepon untuk alamat yang dikirim melalui pesan atau menemukan foto di perpustakaan foto telepon berdasarkan perintah suara. Apple juga meluncurkan pembaruan software baru untuk iPhone, jam tangan, dan produk komputer mereka.

Pengumuman tersebut merupakan puncak dari bulan yang penuh dengan eksitasi di sekitar saham tersebut karena desas-desus seputar beberapa berita tersebut, termasuk kemitraan dengan operator ChatGPT OpenAI, sudah mulai beredar.

MEMBACA  Data menunjukkan bahwa Generasi Z akhirnya siap untuk mengeluarkan lebih banyak uang - namun semakin sulit untuk menjual sesuatu kepada mereka

Setelah sebentar diungguli oleh Nvidia (NVDA), saham pembuat iPhone kini kembali menjadi perusahaan terbesar kedua (setelah Microsoft (MSFT) di dunia dengan kapitalisasi pasar lebih dari $3,1 triliun.

CUPERTINO, CALIFORNIA – 10 JUNI: CEO Apple Tim Cook memberikan sambutan di awal Konferensi Pengembang Apple Worldwide (WWDC) pada 10 Juni 2024 di Cupertino, California. (Foto oleh Justin Sullivan/Getty Images) (Justin Sullivan via Getty Images)

Setelah awal tahun yang lambat karena kekhawatiran akan permintaan iPhone yang melambat, saham Apple kini naik lebih dari 15% dalam dua bulan terakhir.

Pentingnya, Luria mencatat bahwa ia percaya integrasi AI ini bisa memulai siklus upgrade berikutnya untuk iPhone karena fitur-fitur baru ini hanya akan tersedia untuk iPhone 15 Pro atau yang lebih baru.

“Ketika orang membeli ponsel baru musim liburan ini, mereka akan melihat fungsionalitas yang luar biasa ini,” kata Luria. “Mereka akan menunjukkannya kepada teman dan keluarga mereka dan siklus upgrade produk akan terjadi dalam beberapa bulan dan kuartal mendatang.”

Menurut Luria, ini harus menjadi pendorong kunci untuk saham tersebut ke depan.

“Saham ini datar karena tidak ada pertumbuhan pendapatan di Apple,” kata Luria. “Sekarang, kami berpikir bahwa ini akan memungkinkan pertumbuhan keseluruhan Apple untuk mempercepat dari angka satu digit rendah ke angka satu digit menengah, mungkin bahkan tinggi dalam satu atau dua tahun ke depan. Itulah yang bisa mendorong saham Apple.”

Cerita berlanjut

Josh Schafer adalah seorang reporter untuk Yahoo Finance. Ikuti dia di X @_joshschafer.

Klik di sini untuk analisis mendalam tentang berita dan peristiwa terbaru yang mempengaruhi harga saham.

Baca berita keuangan dan bisnis terbaru dari Yahoo Finance

MEMBACA  AI akan membuat keterampilan pemrograman lebih berharga, bukan lebih sedikit, dan ini lebih penting dari sebelumnya bagi anak-anak untuk belajar mereka