Dragon Age: Veilguard memiliki lebih banyak sihir, warna, dan penyesuaian

Seseorang mungkin berpikir setelah menghabiskan musim panas berteriak tentang mencium beruang di Baldur’s Gate atau dewa-dewi di Hades 2 bahwa kekhawatiran utama saya untuk Dragon Age: The Veilguard — sebuah game dari studio yang dikenal karena penulisan karakter yang kuat dan teman-teman yang dapat diajak berkencan — akan menjadi siapa yang akan saya cium. Tapi setelah tiga game yang meliputi hampir dua dekade, yang saya inginkan dari Dragon Age berikutnya adalah warna kulit yang sesuai dengan saya yang tidak terlihat seperti saya belum pernah melihat botol pelembab. Jadi saya tahu ada Sang Pencipta yang mencintai saya ketika salah satu fitur pertama yang ditunjukkan oleh sutradara game Corinne Busche adalah berbagai warna kulit dalam pembuat karakter Veilguard. “Kami telah menghabiskan banyak waktu untuk memikirkan tentang warna kulit,” katanya. Dalam pembuat karakter, setelah Anda memilih ras dan menyesuaikan fitur Anda — termasuk kemampuan untuk mengubah ukuran tubuh Anda untuk pertama kalinya dalam seri ini — Anda dapat memeriksa hasil kerja Anda di bawah berbagai jenis pencahayaan. Karakter yang kami buat, seorang elf Hitam, tampak bersinar dalam cahaya biru dari adegan malam dan di bawah sinar matahari terang, saya bisa melihat kekayaan warnanya. “Kami telah menghabiskan banyak waktu untuk memikirkan tentang warna kulit.” “Kami ingin memastikan bahwa warna kulit tercermin secara autentik,” kata Busche. Fitur kedua yang saya lihat — yang saya minta Busche untuk tunjukkan, mengorbankan sedikit waktu berharga yang saya miliki dengan demo tangan ini di Summer Game Fest — adalah opsi rambut. “Kami memiliki puluhan dan puluhan jenis rambut,” katanya. “Dan mereka sepenuhnya dipengaruhi oleh fisika.” Kualitas dan variasi pilihan yang saya lihat membuat saya senang. Barisan rambut yang bervolume, tampak mewah dengan semua jenis dan tekstur ikal (dan ya, potongan rambut “Killmonger” yang menjengkelkan juga termasuk di antara pilihan tersebut, apa yang bisa Anda lakukan?) membuat senyum terbesar di wajah saya selama satu jam yang saya habiskan dengan Busche dan The Veilguard. “Bagian yang sangat penting dari filosofi kami adalah bahwa tidak peduli siapa Anda, Anda bisa mewujudkan diri Anda di dalam game ini,” kata Busche, dan saya pikir mereka berhasil. Hanya ada sebagian kecil dari yang bisa saya lihat dalam satu jam yang saya habiskan dengan demo tangan ini, tapi semuanya benar-benar menggembirakan sebagai penggemar Dragon Age sejak lama. Minrathous, kota yang kami jelajahi dalam demo, gelap dan muram dengan kultis penyihir darahnya namun berlimpah dengan warna tanda-tanda magis seperti lampu neon dari sebuah kota besar. Bagi sebagian orang, keceriaan warna, yang dikombinasikan dengan trailer pengungkapan yang memiliki arah seni yang lebih bergaya, menyebabkan desasan di media sosial bahwa Veilguard tidak terasa seperti game Dragon Age “nyata”. Pengkritik mengeluh bahwa stilisasi baru terlihat terlalu kartun dan terlalu jauh dari seri yang dulunya menampilkan lagu “This Is the New Shit” dari Marilyn Manson dalam salah satu trailernya yang berlumuran darah. Busche memahami kritik tersebut dan menawarkan penjelasan dua sisi. Bagian pertama adalah bahwa Dragon Age, sebagai seri, selalu berubah. “Yang kita lihat selama bertahun-tahun adalah evolusi visual dalam franchise ini,” kata Busche. “Dragon Age sebenarnya tidak pernah memiliki identitas visual yang dapat dimiliki.” Busche menjelaskan bahwa tim ingin memberikan pemain sebuah game di mana lokasi diisi dengan kepribadian sama banyaknya dengan karakter-karakternya. “Itu berarti membuat kontras dari daerah-daerah yang gelap dan membusuk ke daerah-daerah yang disinari dengan sihir,” kata Busche. Alasan lain mengapa Veilguard terlihat begitu berbeda dari game Dragon Age lainnya adalah karena lokasinya sendiri berbeda dari apa pun yang pernah dilihat franchise ini. Tiga game Dragon Age sebelumnya berlangsung di bagian selatan dunia, di mana sihir dan penggunanya ditekan dengan kejam. Sementara itu, untuk lokasi-lokasi di Veilguard, “Ini adalah bagian dunia di mana sihir telah diadopsi,” kata Busche. “Ini adalah masyarakat penyihir dan sihir di dunia ini secara inheren penuh warna. Jadi apakah kita melihat mereka menggunakan sihir untuk tujuan sehari-hari seperti tanda-tanda atau menggunakan mereka sebagai mantra, warna itu benar-benar terpancar.” Sudah lama dan mungkin menyiksa bagi penggemar seri yang pertama kali melihat game baru ini ketika diumumkan di Game Awards 2018. Dalam beberapa tahun terakhir, ada beberapa pembaruan “bukti kehidupan”, termasuk berita bahwa game tersebut telah mengalami perubahan besar dalam cakupan dengan BioWare membatalkan rencana untuk menambahkan elemen multiplayer layanan langsung untuk fokus pada pengalaman pemain tunggal. Tapi meskipun informasi itu umumnya diterima dengan antusiasme, optimisme tentang masa depan game itu terancam oleh berita konstan tentang pemecatan dan kepergian tokoh-tokoh penting. Setelah puluhan tahun bersama studio tersebut, General Manager BioWare Casey Hudson dan Produser Eksekutif Dragon Age Mark Darrah meninggalkan perusahaan pada tahun 2020. Direktur Kreatif Matt Goldman keluar pada tahun 2021, veteran BioWare selama 19 tahun Mac Walters keluar pada tahun 2023, dan pada tahun yang sama, studio mengumumkan pemecatan lebih dari 50 orang, termasuk beberapa karyawan BioWare yang telah lama berpengalaman. Tidak perlu dikatakan, pengembangan Veilguard telah diserang oleh masalah. Dan satu jam gameplay tangan tidak cukup untuk benar-benar menghilangkan kekhawatiran yang masih mengendap bahwa siklus pengembangan game ini telah mempengaruhi kualitasnya. Tapi saya mengenal seri Dragon Age, dan berdasarkan percakapan yang saya miliki dan sedikit yang telah saya lihat, rasanya seperti, meskipun gejolak tersebut, BioWare masih melakukan dengan benar. Penilaian akhir harus ditunda untuk saat saya akhirnya bisa memainkan produk jadi ketika Veilguard diluncurkan pada musim gugur tahun ini. Tapi melihat semua opsi pembuat karakter, mengetahui bahwa kita akhirnya akan mendapatkan teman kerdil yang dapat diajak berkencan, dan mengetahui bahwa kita akhirnya akan mengunjungi tempat-tempat seperti Weisshaupt dan nekropolis Nevarra — permintaan dan lokasi yang telah mendominasi diskusi penggemar Dragon Age selama beberapa dekade — Veilguard terasa seperti sedang berada di jalur yang benar.

MEMBACA  Di mana kini letak floppy disk? Pesawat, kereta api, dan semua tempat lainnya