Saat Perang Gaza Berlanjut, Palestina di Tepi Barat Telah ‘Mencapai Titik Terendah’

Saat perang di Gaza memasuki bulan kedelapan, warga Palestina yang tinggal di bawah pendudukan Israel di Tepi Barat terus menghadapi pembatasan yang berat, kesulitan ekonomi, dan peningkatan kehadiran militer – perubahan yang beberapa khawatirkan bisa menjadi normal baru. Di seluruh Tepi Barat, kehidupan sehari-hari – yang sudah dibatasi sejak 7 Oktober – semakin rumit karena banyak faktor. Ini termasuk serbuan dan penangkapan yang dilakukan oleh pasukan Israel, pemukim yang semakin berani, dan regulasi yang menghambat ekonomi, seperti pembatalan izin bekerja di Israel dan peningkatan pos pemeriksaan dan blokade jalan, yang mempersulit pergerakan di wilayah tersebut. Militer Israel mengatakan ada “peningkatan signifikan” dalam serangan teroris di Tepi Barat sejak awal perang, dan mengatakan kepada The New York Times bahwa penangkapan tersangka “operatif teroris,” serta penempatan strategis pasukan keamanan diperlukan “untuk meningkatkan keselamatan semua penduduk sektor.” Kami menghabiskan waktu dengan dua orang Palestina di Tepi Barat untuk belajar bagaimana mereka terpengaruh oleh perubahan ini. Di Bethlehem, sebuah kota yang ekonominya sebagian besar bergantung pada pariwisata, sedikit orang yang datang untuk mengunjungi situs seperti Gereja Kelahiran, tempat kelahiran Yesus yang seharusnya. Laith Al-Muti, 29, seorang pemandu wisata lokal dan sopir taksi, menghabiskan harinya menunggu di pos pemeriksaan utama dari Yerusalem ke Bethlehem, berharap menarik penumpang lokal. Al-Muti dan sopir lain mengatakan mereka hanya menghasilkan sebagian dari apa yang mereka peroleh sebelum perang. “Saya tidak tahu sampai kapan orang akan memiliki energi,” kata Al-Muti. “Saya mungkin menghasilkan 20 atau 40 shekel, (sekitar $5-$11) bekerja di taksi saya, tapi beberapa orang belum menghasilkan satu shekel pun dalam tujuh bulan.” Tiga belas mil dari sana di daerah Tel Rumeida di Hebron, janda Widjan Ziadeh, 56, dan anak-anaknya hidup dalam ketakutan. Hebron dibagi menjadi dua zona – H1, di mana keamanan dikendalikan oleh Otoritas Palestina; dan H2, di mana keamanan dikendalikan oleh militer Israel. Tel Rumeida, yang terletak di H2, dikelilingi oleh pos pemeriksaan yang dijalankan oleh Israel. Sejak perang, warga Palestina di daerah tersebut mengatakan mereka telah menjadi subjek dari pembatasan dan kesulitan yang meningkat. Sebagai lokasi pemukiman Israel, beberapa pemukim di Tel Rumeida bersikap kasar dan agresif, menurut warga Palestina di daerah tersebut, dan ketegangan telah tinggi selama puluhan tahun. Ziadeh mengatakan bahwa anak laki-lakinya Faris, 20 tahun, hampir kehilangan seluruh penglihatan di salah satu matanya setelah diserang oleh pemukim pada 2022, namun keluarga itu tidak pernah mengajukan keluhan pidana kepada pihak berwenang Israel karena harapan yang terbatas akan keadilan. Untuk saat ini, Ziadeh bertekad untuk tetap tinggal dan menjaga rumahnya agar tidak direbut oleh pemukim. “Kami tidak akan pergi. Ini tanah kami dan kami akan tinggal di sini,” katanya. “Kami akan hidup dan mati dalam penderitaan.”

MEMBACA  Seorang Pembunuh Berantai dari Amerika Serikat Memangsa Wanita Muda di Kanada