Elon Musk Mungkin Melarang Perangkat Apple Karena Integrasi ChatGPT

Elon Musk mengancam akan melarang perangkat Apple, termasuk iPhone, dari perusahaan yang ia dirikan pada hari Senin, karena kekhawatiran tentang apakah kemitraan baru Apple dengan OpenAI akan melindungi data pribadi pengguna. “Jika Apple mengintegrasikan OpenAI pada tingkat OS (sistem operasi), maka perangkat Apple akan dilarang di perusahaan saya,” tulis Musk dalam pos di X pada hari Senin. “Itu adalah pelanggaran keamanan yang tidak dapat diterima.” Di antara perusahaan yang dijalankan atau didirikan oleh Musk adalah produsen mobil listrik Tesla, produsen roket SpaceX, startup penggalian ruang bawah tanah, The Boring Company, dan X, yang sebelumnya dikenal sebagai Twitter, yang ia akuisisi pada tahun 2022. Musk melanjutkan dengan mengatakan bahwa pengunjung ke perusahaannya harus “memeriksa perangkat Apple mereka di pintu, di mana mereka akan disimpan di kandang Faraday,” mengacu pada penutup yang melindungi apa pun yang diletakkan di dalamnya dari medan elektromagnetik. Apple tidak segera membalas permintaan komentar. Pernyataan Musk datang di tengah acara pengembang tahunan Apple, di mana pembuat iPhone ini mengungkap sejumlah fitur baru berbasis AI, yang didukung oleh yang disebut Apple Intelligence. Fitur-fitur tersebut termasuk kemampuan untuk menulis ulang atau merangkum catatan serta kemampuan Siri yang ditingkatkan untuk memahami konteks dalam percakapan. Apple juga menggunakan konferensi itu untuk mengumumkan kemitraannya dengan OpenAI, menyatakan bahwa pengguna akan mendapatkan akses ke ChatGPT melalui asisten virtual Siri dari Apple. Pemilik iPhone mengatakan untuk mengharapkan integrasi ChatGPT dalam sistem operasi untuk iPhone, iPad, dan komputer Mac mereka tahun ini. Integrasi dengan ChatGPT adalah fitur opsional, kata perusahaan itu, menunjukkan bagaimana pengguna dapat memilih untuk menggunakan chatbot OpenAI di situs webnya. Apple mengatakan perangkatnya tidak akan mengumpulkan data pribadi, tetapi akan menyadarinya. “Perlindungan privasi telah dibangun untuk pengguna yang mengakses ChatGPT – alamat IP mereka disamarkan, dan OpenAI tidak akan menyimpan permintaan.” Apple mengatakan dalam rilis pers Senin. Perlombaan untuk membuat asisten virtual yang mencolok tidak berakhir dengan OpenAI dan Google. Perusahaan AI Elon Musk, xAI, membuat kemajuan dalam mengubah chatbot Grok-nya menjadi chatbot dengan kemampuan multimodal, menurut dokumen pengembang publik. Penerbitan Masa Depan / Getty Images Pembuat iPhone telah lama menjadi pelindung privasi sebagai nilai inti saat merancang produk dan layanan, dan mengatakan bahwa Apple Intelligence akan menetapkan “standar baru untuk privasi dalam AI.” Untuk membantu mencapainya, Apple mengatakan permintaan tertentu akan diproses di perangkat tanpa memerlukan koneksi internet, sementara permintaan yang lebih kompleks akan diarahkan ke cloud di pusat data dengan chip buatan Apple. “Data tidak disimpan atau diakses oleh Apple dan hanya digunakan untuk memenuhi permintaan pengguna, dan ahli independen dapat memverifikasi privasi ini.” Hubungan Musk dengan OpenAI telah kompleks. Dia mendirikan organisasi itu pada tahun 2015 sebelum mundur dari dewan pada tahun 2018. Awal tahun ini, Musk mengambil tindakan hukum terhadap pembuat ChatGPT, termasuk CEO Sam Altman, dengan mengklaim perusahaan telah meninggalkan misi pendiriannya untuk mengembangkan AI yang akan menguntungkan umat manusia demi keuntungan.

MEMBACA  Discord Menambahkan Iklan, namun Dengan Sentuhan Gamer: Apa yang Kita Ketahui Sampai Sekarang