Saat Perang Berkecamuk di Ukraina, Denmark Mengubah Pusat Kantor Menjadi Arsenal

Pabrik amunisi lama Krudten, dekat ujung paling utara Denmark, adalah sebuah pabrik yang sunyi dan telah dibiarkan kosong selama bertahun-tahun meskipun memiliki sejarah menghasilkan peluru, artileri, dan bahan peledak untuk militer Denmark. Tapi hal itu akan berubah: Dengan perang di Ukraina yang meningkatkan permintaan senjata Barat, pemerintah Denmark telah memutuskan untuk menghidupkan kembali perannya dalam bisnis amunisi.

Pada tahun 2008, saat pemotongan anggaran pertahanan melanda Eropa dan ekonomi global yang merosot, Denmark menjual Krudten, pabrik amunisi utama militer mereka. Pabrik tersebut berpindah tangan di antara perusahaan swasta hingga bulan Oktober, ketika pemerintah memutuskan untuk membelinya kembali, menjadi salah satu negara terbaru yang meningkatkan fokusnya pada produksi senjata dan melawan industri senjata Rusia yang berkembang pesat.

“Memiliki pabrik ini sangat penting,” kata Menteri Pertahanan Denmark, Troels Lund Poulsen, dalam wawancara bulan ini, mencatat “permintaan amunisi yang lebih besar” di seluruh Eropa. “Kita harus khawatir karena Rusia meningkatkan produksi amunisi dan juga jenis peralatan militer lainnya,” kata Mr. Poulsen. “Itu sebabnya kita telah memutuskan di Uni Eropa bahwa Anda harus mendukung negara-negara yang melakukan apa yang mereka bisa untuk meningkatkan produksi.”

Pejabat dari negara-negara NATO khawatir bahwa Ukraina akan kehabisan senjata pada awal tahun depan, mengingat bahwa anggota Partai Republik di Kongres telah menghalangi bantuan militer tambahan dari Amerika Serikat dan Hongaria telah memveto paket keuangan lainnya dari Uni Eropa. Industri senjata Rusia yang melonjak telah memicu kecemasan yang nyata di NATO – bukan hanya karena itu telah membantu menghentikan serangan balik Ukraina selama enam bulan, tetapi juga sebagai tanda kekuatan yang semakin berkembangnya Moskow.

Hal ini mendorong negara-negara Eropa mencari cara untuk meningkatkan produksi senjata mereka sendiri, termasuk melonggarkan regulasi dan memberikan insentif investasi.

Di Krudten – yang diterjemahkan dari bahasa Denmark menjadi “bubuk mesiu” – para pejabat berharap dapat mempekerjakan perusahaan swasta untuk memproduksi amunisi di pabrik milik negara ini, yang berlokasi di gedung-gedung bata tua di sekitar kampus pedesaan yang luas. Ini adalah model yang mirip dengan produksi amunisi militer di Amerika Serikat, di mana pabrik dimiliki oleh pemerintah tetapi dijalankan oleh kontraktor swasta yang didukung oleh pendanaan federal untuk dengan cepat menyesuaikan diri dengan permintaan pasar. Pada awal tahun depan, Amerika Serikat diproyeksikan akan meningkatkan produksi bulanan kaliber 155-milimeter menjadi 36.000, naik dari 14.000 ketika Rusia menyerbu Ukraina pada Februari 2022.

MEMBACA  Menjadi Tersangka Kasus Dugaan Korupsi Proyek Pasar Cigasong, Ini Tanggapan Pj Bupati Bandung Barat

Namun di Eropa, di mana negara-negara memiliki ekonomi yang beragam, batasan anggaran, dan berbagai regulasi pemerintah atas industri pertahanan, tidak ada standar tunggal untuk bermitra dengan produsen senjata. Untuk mempercepat persetujuan, Uni Eropa menawarkan insentif keuangan kepada negara-negara yang secara bersama-sama memesan jumlah besar amunisi dan sedang mempertimbangkan untuk melonggarkan regulasi yang menurut para eksekutif industri telah membatasi produksi.

Upaya untuk menjalin hubungan yang lebih erat antara pemerintah dan produsen datang ketika kampanye Uni Eropa untuk menyediakan satu juta butir amunisi kaliber 155-milimeter ke Ukraina dalam waktu 12 bulan diperkirakan akan gagal. Dalam empat bulan menjelang batas waktu Maret, pejabat hanya berhasil mengamankan kurang dari setengah dari jumlah peluru yang dijanjikan karena ibu kota Eropa enggan berinvestasi dalam produsen senjata yang membutuhkan sumber daya lebih banyak dan mengalami hambatan rantai pasokan yang lebih sedikit untuk pengiriman.

“Secara keseluruhan, instrumen kerja sama kami masih di bawah kapasitasnya,” kata Presiden Komisi Eropa, Ursula von der Leyen, dalam konferensi tahunan Badan Pertahanan Eropa bulan lalu. Dia menyarankan bahwa sanksi Uni Eropa terhadap negara-negara dengan defisit nasional yang melonjak mungkin akan diampuni jika peningkatan pengeluaran pertahanan berkontribusi pada pertumbuhan. “Ini bisa menjadi perubahan dalam kebijakan pertahanan dan kebijakan industri pertahanan Uni Eropa dalam waktu yang luar biasa ini,” kata Ms. von der Leyen.

Hal ini kemungkinan akan menjadi penyesuaian yang tidak nyaman bagi pemerintah dan industri sama-sama. “Saya bukan penggemar produksi yang dimiliki pemerintah, tetapi dasar bagi saya adalah bahwa ada permintaan yang luar biasa di luar sana dan kapasitas produksi yang tidak mencukupi,” kata Joachim Finkielman, direktur Asosiasi Industri Pertahanan dan Keamanan Denmark. Saat ini, katanya, Denmark mendapatkan amunisi militer mereka dari produsen asing. Setelah pabrik Krudten beroperasi, yang mungkin memakan waktu sekitar dua tahun, pemerintah perlu berinvestasi cukup untuk memastikan cukup amunisi akan diproduksi untuk memasok militer Denmark dan diekspor ke pelanggan di luar negeri “agar peluang bisnis ini bisa berhasil,” kata Mr. Finkielman.

MEMBACA  Setidaknya 5 Orang Meninggal saat Mencoba Menyeberangi Selat Inggris yang Berbeku

Kementerian Pertahanan Finlandia mengumumkan bulan ini bahwa mereka akan menggandakan kapasitas mereka untuk memproduksi berbagai kaliber amunisi berat dan bahan peledak pada akhir tahun 2027. Dalam kesepakatan senilai $131 juta – termasuk $26 juta dari pemerintah – setidaknya sebagian pekerjaan akan dilakukan di pabrik senjata ringan yang dioperasikan oleh Nammo, perusahaan amunisi berbasis Norwegia di mana Finlandia memiliki saham secara tidak langsung.

“Dengan keputusan ini, kami ingin menunjukkan komitmen jangka panjang kami untuk mendukung Ukraina dan juga memperkuat industri pertahanan,” kata Menteri Pertahanan Finlandia, Antti Hakkanen, dalam sebuah pernyataan.

Kesiapan untuk bekerja lebih erat dengan industri tampaknya paling intens di negara-negara yang berbatasan langsung dengan Rusia. Beberapa negara di Eropa Timur – termasuk Polandia, Bulgaria, dan Rumania – memiliki setidaknya sebagian saham produsen amunisi nasional mereka sendiri.

Namun, produsen di seluruh Eropa telah berulang kali mengklaim bahwa kemampuan mereka untuk memenuhi permintaan senjata yang meningkat secara signifikan dengan perang di Ukraina akan membutuhkan lebih banyak waktu dan uang daripada yang kebanyakan pemerintah bersedia komitmen. Hal ini berbeda dengan Rusia, di mana ekonomi dikendalikan oleh pemerintahan Presiden Vladimir V. Putin dan oligarki yang setia yang dapat memerintahkan bahan baku dan tenaga kerja dialihkan ke industri senjata dari produsen sipil. Selama dua tahun terakhir, Rusia telah meningkatkan produksi rudal jarak jauh bulanan menjadi lebih dari 100, naik dari sekitar 40 pada Februari 2022, menurut Justin Bronk, seorang peneliti senior di Royal United Services Institute, sebuah organisasi penelitian Inggris.

Rusia juga hampir menggandakan produksi peluru artileri, dan Mr. Bronk memprediksi bahwa industri senjata Rusia akan “meningkat secara signifikan” dalam dua hingga tiga tahun mendatang, meskipun Barat ragu-ragu apakah akan memberikan lebih banyak bantuan militer kepada Ukraina. Hampir sepertiga dari belanja Rusia tahun depan, atau sekitar $109 miliar, akan dialokasikan untuk militer. Dan untuk pertama kalinya dalam sejarah modernnya, ahli telah mengatakan, Rusia akan menghabiskan 6 persen dari total output negara untuk militer – lebih dari dua kali lipat dari sebelum invasi.

MEMBACA  Penggunaan Charger yang Salah untuk Sepeda Listrik Membunuh Pria Australia

“Seluruh ekonomi mereka saat ini sedang membangun senjata, memproduksi persenjataan,” kata Menteri Dalam Negeri Estonia, Lauri Laanemets, bulan ini. “Bahkan produsen yang dulu memproduksi makanan kaleng pada dasarnya sekarang memproduksi peluru.”

Ukraina, yang dulunya merupakan pemasok utama senjata bagi militer Moskow ketika masih menjadi bagian dari Uni Soviet, sedang berusaha membangun kembali industri senjatanya yang terpuruk. Mereka telah mulai bekerja sama dengan produsen senjata, termasuk di Inggris dan Jerman, dan pejabat Ukraina teratas bertemu dengan eksekutif Amerika di Washington bulan ini untuk memajukan produksi dan kesepakatan perdagangan yang Presiden Volodymyr Zelensky dari Ukraina mengatakan dapat “memulai proyek-proyek pertahanan yang signifikan bagi keamanan seluruh Eropa.”

Tapi Mr. Putin sepertinya mengandalkan dukungan Barat yang semakin menurun untuk memenangkan perangnya,