Puluhan Warga Palestina Tewas dalam Serangan Udara Israel di Kamp Gaza | Berita Konflik Israel-Palestina

Serangan udara Israel di Gaza telah menewaskan puluhan orang dan tank-tank tentara Israel yang maju di Kota Gaza juga telah memaksa warga untuk melarikan diri di bawah tembakan, kata pejabat Palestina.
Pada Selasa, serangan udara menghantam tenda keluarga yang terdislokasi di luar sebuah sekolah di kota Abassan di sebelah timur Khan Younis di selatan Gaza, menewaskan setidaknya 29 orang, sebagian besar dari mereka perempuan dan anak-anak, kata pejabat medis Palestina.
Militer Israel mengatakan bahwa mereka sedang menyelidiki laporan tersebut.
Ismail al-Thawabta, direktur Kantor Media Pemerintah Gaza, mengatakan bahwa puluhan lainnya tewas dalam serangan Israel lainnya di Gaza tengah. Setidaknya 60 warga Palestina tewas dalam serangan Israel pada Selasa, katanya.
Warga di enklave tersebut mengatakan tank-tank Israel yang mendorong ke wilayah Tal al-Hawa, Shujayea, dan Sabra di Kota Gaza menembaki jalan dan bangunan, memaksa mereka untuk melarikan diri dari rumah mereka.
Hal ini diikuti oleh perintah militer Israel untuk mengungsikan beberapa distrik di bagian timur dan barat Kota Gaza yang diposting di media sosial, termasuk distrik-distrik ini.
“Kami menyalahkan pendudukan dan administrasi AS atas pembantaian mengerikan terhadap warga sipil,” kata al-Thawabta dalam sebuah pernyataan.
Di Kota Gaza, sayap bersenjata Hamas dan sekutu mereka Jihad Islam mengatakan para pejuang mereka bertempur dengan pasukan Israel dengan senjata mesin, tembakan mortir, dan rudal anti-tank, menewaskan dan melukai tentara Israel.
Militer Israel tidak mengomentari jumlah korban, tetapi mengatakan bahwa para tentaranya terlibat dalam pertempuran jarak dekat dengan pejuang Hamas.
Pertempuran sengit ini terjadi ketika direktur CIA William Burns dan kepala Mossad Israel David Barnea bersiap-siap untuk melakukan perjalanan ke Qatar pada hari Rabu, setelah Burns melakukan pembicaraan dengan Presiden Mesir Abdel Fattah el-Sisi di Kairo, mencoba untuk mendorong gencatan senjata di Gaza.
Tetapi serangan ulang Israel telah mengancam pembicaraan pada saat yang krusial dan bisa membawa negosiasi “kembali ke titik nol”, kata pemimpin Hamas Ismail Haniyeh seperti yang dikutip pada hari Senin.
Pada Selasa, video di media sosial menunjukkan keluarga yang dipadatkan di atas gerobak keledai dan di belakang truk yang dipenuhi kasur dan barang-barang lainnya berjalan melalui jalan-jalan Kota Gaza untuk melarikan diri dari daerah-daerah yang berada di bawah perintah evakuasi Israel.
“Kota Gaza sedang dihancurkan. Inilah yang terjadi. Israel memaksa kami untuk meninggalkan rumah di bawah tembakan,” kata Um Tamer, seorang ibu tujuh anak, kepada Reuters melalui aplikasi obrolan. Dia mengatakan bahwa ini adalah kali ketujuh keluarganya melarikan diri dari rumah mereka di Kota Gaza, di bagian utara enklave dan salah satu target pertama Israel pada awal perang pada bulan Oktober.
“Kami tidak bisa lagi, cukup dengan kematian dan penghinaan. Akhiri perang sekarang,” katanya.
Kantor Hak Asasi Manusia PBB mengatakan bahwa mereka “terkejut” dengan cara warga sipil, banyak di antaranya telah terdampar berkali-kali, diperintahkan untuk menuju ke daerah-daerah di mana “operasi militer sedang berlangsung dan di mana warga sipil terus dibunuh dan terluka”.
Bulan Sabit Merah Palestina mengatakan bahwa semua klinik medis mereka di Kota Gaza diluar layanan karena perintah evakuasi Israel yang telah mendorong ribuan orang ke arah barat menuju Laut Tengah dan ke selatan.
Jagan Chapagain, kepala Federasi Internasional Palang Merah dan Bulan Sabit, mengatakan di platform media sosial X bahwa “penutupan fasilitas medis penting ini memperburuk sistem perawatan kesehatan yang sudah sangat buruk”.
“Klinik-klinik dan titik medis ini seringkali satu-satunya tali penghubung bagi banyak warga sipil.”
Setidaknya 38.243 orang telah tewas dan 88.243 terluka dalam perang Israel di Gaza sejak Oktober. Jumlah kematian di Israel akibat serangan yang dipimpin Hamas pada 7 Oktober diperkirakan mencapai 1.139, dengan puluhan orang masih ditawan di Gaza.

MEMBACA  Budanov Mengisyaratkan Rencana Meningkatkan Serangan terhadap Infrastruktur Kritis Rusia