China membuka kembali akses Gunung Everest bagi wisatawan asing

Untuk pertama kalinya sejak pandemi, China memperbolehkan pendaki asing untuk mengakses Gunung Everest melalui Tibet. Adrian Ballinger, yang telah mencapai puncak Everest delapan kali, adalah salah satu pemandu Barat yang lebih memilih rute Tibet ke puncak gunung tertinggi dunia ini (dari utara), daripada rute Nepal yang lebih terkenal (dari selatan). Tahun ini, ia akan memimpin sekelompok pendaki melalui perusahaannya, Alpenglow Expeditions. Alih-alih pejabat pariwisata atau dewan di Beijing, semua izin untuk menggunakan rute Cina ke gunung, yang dikenal di China sebagai Qomolangma, didistribusikan oleh China Tibet Mountaineering Association (CTMA). Tidak ada pengumuman resmi yang dikeluarkan oleh pemerintah China yang memberitahukan kepada publik bahwa izin akan diberikan. Sebagai hasilnya, kata Ballinger, cara terbaik bagi seorang pendaki non-Cina untuk mengetahui bahwa sisi Tibet dari Everest akan dibuka adalah ketika CTMA mengirimkan daftar harga untuk musim tersebut. Daftar tersebut mencakup biaya yak (yang membawa perlengkapan naik dan turun gunung), pemandu lokal, penerjemah, dan transportasi dari ibu kota Tibet, Lhasa, ke Everest Base Camp. Orang asing yang mendapatkan visa turis ke China harus mendapatkan visa tambahan, terpisah untuk Tibet, yang merupakan wilayah setengah otonom. CTMA membantu para pendaki dalam hal ini. Ada maksimal 300 izin yang tersedia setiap tahun untuk pendaki non-Cina. Jendela waktu untuk mendaki Everest sangat sempit – biasanya antara akhir April dan pertengahan Mei. Tim Ballinger akan tiba di China pada 25 April setelah pra-aklimatisasi di rumah untuk menghemat waktu. Kompetisi di puncak dunia Sementara Nepal memiliki jalur yang lebih terkenal dan lebih banyak difoto menuju puncak Everest, jumlah pengunjung yang lebih besar berkorelasi dengan lebih banyak sampah, erosi, dan limbah manusia. Namun, hal ini tidak selalu terjadi. “Mendaki dari sisi China dulu lebih populer daripada mendaki dari sisi Nepal. Jadi sekitar tahun 2000 hingga 2007, sisi China lebih populer, dan umumnya dipahami bahwa alasan sisi itu lebih populer adalah karena lebih aman,” jelas Ballinger. Jadi apa yang berubah? Pada tahun 2008, China menjadi tuan rumah Olimpiade Musim Panas di Beijing. Sebelum tiba di ibu kota, Obor Olimpiade melakukan perjalanan ke Everest, meskipun sudah ada kelompok turis yang siap untuk menaklukkan puncak tertinggi dunia. “Delapan hari sebelum kami semua tiba di gunung pada tahun 2008, mereka menutup gunung untuk seluruh musim, dan banyak orang kehilangan banyak uang,” kata Ballinger. “Dan karena keputusan itu, bisnis beralih ke sisi Nepali pada tahun itu.” Sekarang, dengan pendaki asing dapat mengakses Everest melalui rute utara melalui Tibet untuk pertama kalinya sejak 2020, tren itu mungkin mulai terbalik perlahan-lahan. Untuk berita dan buletin berita CNN lebih lanjut, buat akun di CNN.com.

MEMBACA  Orang asing diizinkan untuk bergabung dalam Garda Nasional Ukraina