Pria yang Mengubah Ayahnya yang Meninggal Menjadi Chatbot

Penggunaan AI untuk membawa orang kembali hidup telah lama dieksplorasi dalam fiksi ilmiah, tetapi perkembangan teknologi AI sekarang telah membuatnya mungkin dalam kehidupan nyata. Pada tahun 2019, James mengubah chatbot-nya menjadi aplikasi dan bisnis bernama HereafterAI, yang memungkinkan pengguna untuk melakukan hal yang sama untuk orang yang mereka cintai.

Dia menambahkan bahwa meskipun chatbot tidak menghilangkan rasa sakit atas kematian ayahnya, itu memberinya “lebih dari yang seharusnya”. “Ini bukan dia mundur ke dalam kenangan yang sangat kabur. Saya memiliki kompendium interaktif yang luar biasa ini yang bisa saya andalkan.”

Sementara pengguna HearafterAI dapat mengunggah foto orang yang mereka cintai, untuk muncul di layar ponsel pintar atau komputer mereka saat menggunakan aplikasi, perusahaan lain yang mengubah orang menjadi chatbot AI jauh lebih jauh.

DeepBrain AI Korea Selatan menciptakan avatar berbasis video seseorang, dengan merekam jam video dan audio untuk menangkap wajah, suara, dan cara mereka.

“Kami mengkloningkan kemiripan orang itu hingga 96,5% dari kesamaan orang asli,” kata Michael Jung, chief financial officer DeepBrain. “Jadi sebagian besar keluarga tidak merasa tidak nyaman berbicara dengan anggota keluarga yang sudah meninggal, meskipun itu adalah avatar AI.”

Perusahaan percaya bahwa teknologi seperti itu dapat menjadi bagian penting dari mengembangkan budaya “mati dengan baik” – di mana kita mempersiapkan kematian kita sebelumnya, meninggalkan sejarah keluarga, cerita, dan kenangan sebagai bentuk “warisan hidup”.

Proses ini tidak murah, dan pengguna tidak dapat membuat avatar sendiri. Sebaliknya, mereka harus membayar perusahaan hingga $50.000 (£39.000) untuk proses pembuatan film dan pembuatan avatar mereka.

Meskipun biaya tinggi ini, beberapa investor yakin itu akan populer, dan DeepBrain mengumpulkan $44 juta dalam putaran pendanaan terakhirnya.

MEMBACA  Kunci pintar Matter-over-Thread dari Aqara membawa rumah lebih dekat ke keamanan yang mulus