Presiden Korea Selatan bertemu dengan pemimpin dokter yang melakukan mogok kerja saat ia berusaha mengakhiri pemogokan mereka

SEOUL, Korea Selatan (AP) – Presiden Korea Selatan bertemu dengan pemimpin ribuan dokter muda yang melakukan mogok pada hari Kamis dan berjanji untuk menghormati posisi mereka selama pembicaraan di masa depan mengenai dorongan kontroversial pemerintah untuk meningkatkan secara drastis penerimaan mahasiswa kedokteran.

Pertemuan antara Presiden Yoon Suk Yeol dan Park Dan, kepala komite darurat untuk Asosiasi Dokter Intern Korea, merupakan pertemuan pertama kali sejak lebih dari 90% dari 13.000 dokter magang negara tersebut berhenti bekerja pada bulan Februari, mengganggu operasi rumah sakit.

Selama pidato publik yang disiarkan televisi yang panjang pada hari Senin, Yoon mempertahankan rencananya untuk merekrut 2.000 mahasiswa kedokteran lebih setiap tahun, dari batas saat ini 3.058. Namun, ia mengatakan pemerintahnya tetap terbuka untuk pembicaraan jika para dokter mengajukan proposal yang bersatu yang secara logis menjelaskan tuntutan mereka untuk kenaikan kuota penerimaan yang jauh lebih kecil.

Pada hari Kamis, Yoon dan Park bertemu selama lebih dari dua jam, di mana “presiden mengatakan bahwa dia akan menghormati posisi dokter magang dalam pembicaraan dengan lingkaran medis mengenai isu reformasi medis termasuk peningkatan jumlah dokter,” menurut kantor Yoon.

Belum diketahui apakah pemerintah berencana melakukan pembicaraan segera dengan para dokter dan apakah komentar Yoon itu berarti dia bersedia untuk menurunkan ukuran kenaikan penerimaan mahasiswa kedokteran yang diusulkan. Namun, Yoon telah dihadapkan dengan tuntutan dari banyak pihak, termasuk beberapa di partai konservatifnya sendiri, untuk membuat konsesi karena kandidat partainya menghadapi pertempuran berat melawan lawan-lawan liberal mereka menjelang pemilihan parlemen penting minggu depan.

Selama pertemuan, Yoon juga mendengarkan pandangan Park tentang masalah yang dihadapi sistem medis Korea Selatan, dan keduanya bertukar pendapat tentang bagaimana memperbaiki kondisi kerja bagi intern dan dokter resident. Yoon mengatakan peningkatan penerimaan 2.000 siswa adalah yang paling minimal diperlukan, mengingat Korea Selatan memiliki salah satu populasi yang paling cepat menua di dunia dan rasio dokter-pasien terendah di antara negara-negara maju.

MEMBACA  Menteri Pertahanan Jerman Mengatakan Bocoran Rusia Adalah 'Serangan Hibrida'

Namun, banyak dokter berpendapat bahwa universitas tidak akan mampu menangani peningkatan begitu tiba-tiba dalam jumlah mahasiswa, dan hal itu pada akhirnya akan merusak kualitas layanan medis di negara tersebut. Namun, para kritikus mengatakan dokter, salah satu profesi yang dibayar paling tinggi di Korea Selatan, khawatir bahwa pasokan dokter lebih akan mengakibatkan pendapatan masa depan yang lebih rendah.

Survei masyarakat menunjukkan bahwa mayoritas warga Korea Selatan mendukung rencana Yoon. Mogok dokter telah memicu ratusan operasi dan perawatan medis dibatalkan di rumah sakit dan meningkatkan kekhawatiran tentang kebuntuan medis yang berkepanjangan. Pengamat mengatakan masyarakat semakin muak dengan konfrontasi yang berkepanjangan antara pemerintah dan dokter dan menginginkan mogok tersebut berakhir.