Prancis memasuki mode pemilihan setelah kemenangan sayap kanan jauh dalam pemungutan suara Parlemen Eropa

PARIS (Reuters) – Prancis mulai bersiap untuk pemilihan pada Senin, setelah Presiden Emmanuel Macron memanggil pemilihan legislatif mendadak menyusul kekalahan memilukan dalam pemilihan Parlemen Eropa oleh partai sayap kanan jauh Marine Le Pen.

Keputusan tak terduga Macron, yang merupakan sebuah lemparan dadu untuk masa depan politiknya, bisa memberikan kekuasaan politik besar kepada sayap kanan jauh setelah bertahun-tahun berada di pinggir, dan melemahkan kepresidenannya tiga tahun sebelum berakhir.

Pemungutan suara legislatif akan berlangsung pada 30 Juni, kurang dari sebulan sebelum dimulainya Olimpiade Paris, dengan putaran kedua pada Juli.

Analisis mengatakan keputusan Macron bertujuan untuk memanfaatkan posisinya yang lemah, merebut inisiatif dan memaksa National Rally (RN) Le Pen ke mode pemilu lebih cepat dari yang diinginkannya.

“Kami tidak berpikir akan segera setelah pemilu Eropa, meskipun kami ingin demikian,” kata wakil ketua RN, Sebastien Chenu, di RTL Radio, menambahkan: “Pemilu jarang menjadi hadiah dan dalam konteks ini, mereka bukanlah hadiah.”

Ia meminta anggota parlemen sayap kanan dari luar RN untuk membesarkan barisan mereka dalam pertempuran mengalahkan Macron, dan mengatakan presiden partai yang telegenik, Jordan Bardella, 28 tahun, akan menjadi kandidatnya untuk perdana menteri.

Dipimpin oleh Bardella, RN memenangkan sekitar 32% suara pada hari Minggu, lebih dari dua kali lipat tiket Macron 15%, menurut jajak pendapat keluar. Partai Sosialis hampir menyamai Macron, dengan 14%.

Partai Renaissance Macron saat ini memiliki 169 anggota parlemen di bawah, dari total 577. RN memiliki 88.

Jika RN memenangkan mayoritas, Macron masih akan mengarahkan kebijakan pertahanan dan luar negeri, tetapi akan kehilangan kekuatan untuk menetapkan agenda domestik, dari kebijakan ekonomi hingga keamanan.

MEMBACA  Pewaris Mencari 50 Orang Austria untuk Membagikan $27 Juta

Kekuasaan tersebut kemungkinan akan berada di tangan Bardella, jika dia menjadi perdana menteri.

“Saya percaya pada kemampuan rakyat Prancis untuk membuat pilihan yang paling adil bagi diri mereka sendiri dan bagi generasi masa depan,” tweet Macron pada Senin. “Ambisi saya hanya untuk bermanfaat bagi negara kami yang sangat saya cintai.”

(Laporan oleh Gabriel Stargardter, Tassilo Hummel, Blandine Henault dan Benoit Van Overstraeten; Pengeditan oleh Bernadette Baum)