Polisi mengusir para migran dari lapangan pusat Paris menjelang Olimpiade

PARIS (AP) – Polisi Prancis pada hari Rabu mengeluarkan puluhan migran, termasuk keluarga dengan anak-anak kecil, dari halaman Balai Kota Paris ketika ibu kota bersiap untuk memperingati 100 hari menuju dimulainya Olimpiade.

Polisi tiba saat fajar untuk mengeluarkan sekitar 50 orang, sebagian besar perempuan dan anak-anak berusia 3 bulan hingga 10 tahun, yang dibungkus dalam kereta dorong, terbungkus selimut, atau ditutupi dengan kantong plastik untuk melindungi dari hujan saat tidur di lapangan. Para migran membawa barang bawaan dan naik bus ke hunian sementara pemerintah setempat di kota Besançon di Prancis timur.

Pekerja bantuan khawatir bahwa tindakan Rabu ini adalah awal dari upaya lebih luas oleh otoritas Paris untuk membersihkan migran dan orang lain yang tidur di jalanan di ibu kota sebelum Olimpiade musim panas tanpa memberikan opsi perumahan jangka panjang.

“Mereka membersihkan jalan untuk Olimpiade,” kata Yann Manzi, anggota kelompok bantuan migran Utopia 56, kepada The Associated Press selama operasi polisi di pusat Paris pada hari Rabu. “Apa yang terjadi tidak lain adalah pencucian sosial di kota.”

Penyelenggara Olimpiade mengatakan bahwa mereka sedang bekerja sama dengan kelompok bantuan untuk menemukan solusi bagi mereka yang berada di jalanan, termasuk banyak orang yang datang dari berbagai belahan dunia ke Paris untuk mencari perlindungan atau pekerjaan.

Banyak dari keluarga tersebut berasal dari negara-negara Afrika berbahasa Prancis, termasuk Burkina Faso, Guinea, Pantai Gading, dan Senegal. Mereka telah tidur di bawah fasad megah monumen Paris selama beberapa hari, minggu, bahkan beberapa bulan. Kelompok bantuan seperti Utopia 56, telah membagikan makanan, selimut, dan popok serta membantu beberapa di antara mereka menemukan tempat tinggal sementara untuk satu atau dua malam.

MEMBACA  Ukraina Mundur dari Avdiivka karena Kekurangan, Putin Bersorak 'Kemenangan Penting' Menurut Reuters

Fatoumata, seorang ibu dua anak dari Guinea, menghabiskan satu bulan penuh tidur di jalanan Paris dengan kedua anaknya, yang berusia 3 bulan dan 3 tahun.

“Ini bukan cara untuk hidup, itu melelahkan,” kata Fatoumata, sambil memegang bayi dan memeluk anak balita itu. Dia naik bus dengan harapan kehidupan akan lebih baik di luar ibu kota.

“Mereka mengatakan kami akan pergi ke provinsi, yang lebih baik daripada tidur di luar dengan anak-anak,” kata Fatoumata. Dia berbicara dengan syarat namanya tidak dipublikasikan karena dia tidak memiliki dokumen tinggal.

Olimpiade Paris akan berlangsung dari 26 Juli hingga 11 Agustus, diikuti oleh Paralimpiade dari 28 Agustus hingga 8 September. —-

Penulis Associated Press Barbara Surk di Nice, Prancis, turut berkontribusi.

—-

Ikuti liputan AP tentang migrasi di https://apnews.com/hub/migration dan persiapan Olimpiade Paris di https://apnews.com/hub/2024-paris-olympic-games