Pesawat Wakil Presiden Malawi mungkin telah jatuh di hutan, kata tentara

Pesawat yang membawa Wakil Presiden Malawi mungkin telah jatuh di hutan di bagian utara negara itu, kata seorang pejabat militer senior.

Saulos Chilima dan sembilan orang lain sedang terbang dalam negeri pada hari Senin pagi ketika pesawat mereka menghilang dari radar bandara.

Pesawat itu, pesawat militer, sedang terbang dalam cuaca buruk.

Para tentara telah mencari Hutan Chikangawa dalam upaya untuk menemukan pesawat itu.

Dalam konferensi pers pada hari Selasa, panglima Angkatan Pertahanan Malawi, Paul Valentino Phiri, mengatakan kabut telah mengurangi visibilitas di hutan, sehingga mempersulit upaya pencarian.

Presiden Lazarus Chakwera mengatakan misi harus terus berlanjut hingga pesawat ditemukan.

Namun, partai Dr. Chilima, Gerakan Transformasi Bersatu (UTM), mengatakan mereka “kecewa” dengan operasi pencarian.

Para pejabat UTM menuduh bahwa pencarian dimulai pada pukul 15:00 waktu setempat (14:00 GMT) meskipun pesawat hilang pada pukul 10:00.

Wakil presiden dan presiden berasal dari partai yang berbeda tetapi keduanya bergabung untuk membentuk aliansi selama pemilihan 2020.

Dr. Chilima, 51 tahun, sedang dalam perjalanan untuk mewakili pemerintah dalam pemakaman mantan menteri pemerintah Ralph Kasambara, yang meninggal empat hari yang lalu.

Mantan Ibu Negara Shanil Dzimbiri juga berada di pesawat tersebut, yang lepas landas dari ibu kota, Lilongwe, pada hari Senin pagi.

Pesawat tersebut seharusnya mendarat di bandara di kota utara Mzuzu, tetapi dibalikkan karena visibilitas buruk.

Presiden Chakwera mengatakan dia telah menghubungi pemerintah berbagai negara, termasuk AS, Inggris, Norwegia, dan Israel, yang semua menawarkan dukungan “dalam kapasitas yang berbeda” untuk membantu menemukan pesawat itu.

Dr. Chilima telah menjadi wakil presiden Malawi sejak 2014.

Dia sangat dicintai di Malawi, terutama di kalangan pemuda, laporan agensi berita AFP.

MEMBACA  Perbankan Syariah Penting bagi Ekonomi Syariah Indonesia: Wakil Presiden Amin

Namun, Dr. Chilima ditangkap dan dituduh pada 2022 atas tuduhan menerima uang sebagai imbalan pemberian kontrak pemerintah.

Bulan lalu, pengadilan menarik tuduhan tersebut, tanpa memberikan alasan atas keputusan tersebut.

Dr. Chilima menikah dan memiliki dua anak.