Perdana Menteri Denmark masih belum merasa baik setelah serangan di jalanan

Perdana Menteri Denmark Mette Frederiksen mengatakan bahwa dia sedang memenuhi tugasnya sebagai pemimpin negara, namun dia belum sepenuhnya pulih setelah serangan di jalanan minggu lalu.
“Saya belum benar-benar seperti diri saya sendiri,” kata Nyonya Frederiksen dalam wawancara dengan penyiar Denmark DR.
Perdana Menteri diserang oleh seorang pria yang mendekatinya di kota tua Kopenhagen pada Jumat malam.
“Sebagai manusia, rasanya seperti serangan terhadap saya… tapi saya tidak ragu bahwa yang terkena pukulan adalah perdana menteri,” kata perempuan berusia 46 tahun itu.
“Serangan itu terhadap kita semua,” tambahnya, saat dia berbicara tentang perubahan nada dalam politik Denmark belakangan ini.
Nyonya Frederiksen dikabarkan mengalami cedera leher setelah insiden itu. Serangan tersebut tidak dianggap bermotivasi politik.
Seorang pria Polandia berusia 39 tahun, yang ditangkap, muncul di Pengadilan Frederiksberg untuk sidang preliminer pada Sabtu.
Dia didakwa dengan kekerasan terhadap orang dalam pelayanan publik, dan menyangkal bersalah, laporan media lokal.
Dalam wawancara dengan DR pada hari Selasa, Nyonya Frederiksen mengatakan bahwa tidak ada tempat bagi bentuk kekerasan dalam masyarakat Denmark.
Insiden itu, yang terjadi dua hari sebelum orang Denmark menuju ke tempat pemungutan suara untuk pemilihan Parlemen Eropa, sangat dikutuk oleh pemimpin dunia, dengan kepala UE Charles Michel mengatakan dia “marah”.
Nyonya Frederiksen, 46 tahun, menjadi perdana menteri pada tahun 2019 setelah mengambil alih sebagai pemimpin Partai Sosial Demokrat tengah-kiri empat tahun sebelumnya, menjadikannya perdana menteri termuda dalam sejarah Denmark.
Selama wawancara yang sama dengan penyiar Denmark, perdana menteri ditanyai tentang hasil pemilu Parlemen Eropa, di mana Partai Sosial Demokratnya dikalahkan oleh partai Hijau-Kiri SF yang memperoleh lebih dari 17% suara.
Nyonya Frederiksen, yang harus menghentikan kampanye selama akhir pekan untuk pulih setelah serangan, mengatakan dia “sangat menyesal” tentang hasilnya, tetapi menekankan bahwa dia mendengarkan para pemilih.

MEMBACA  Siaran Selasa - The New York Times