Pengacara Mengklaim Adanya Bias Anti-Palestina di Kantor Jaksa Distrik San Francisco

SAN FRANCISCO – Pengacara yang mewakili sebagian dari para demonstran yang memblokir Jembatan Bay untuk menuntut akhir perang Israel-Hamas mendesak Jaksa Agung San Francisco untuk mencabut semua dakwaan, dengan mengatakan bahwa kantor jaksa agung tersebut memiliki sikap prasangka terhadap Palestina.

Pengacara bagi kelompok yang dikenal sebagai Bay Bridge 78 mengatakan kantor Jaksa Agung Brooke Jenkins memiliki pola sikap anti-Palestina, dan mereka menyerukan agar semua kasus tersebut dihentikan.

Polisi menangkap puluhan demonstran pada pertengahan November setelah protes terhadap perang Israel-Hamas yang menyebabkan kemacetan lalu lintas di Jembatan San Francisco Bay.

Sekarang, puluhan demonstran tersebut menghadapi tuduhan pelanggaran ringan seperti berkumpul di tempat umum secara tidak sah, penahanan palsu, menolak mematuhi petugas keamanan, gagal bubar, dan menghalangi jalan raya.

Surat pengacara para demonstran kepada Jaksa Agung menyebutkan adanya “pola rasisme anti-Palestina dalam kantor Anda.”

“Kami khawatir bahwa sikap ini meresap ke dalam kantor, prasangka ini. Cara kasus-kasus ini dituntut menunjukkan bahwa kasus tersebut terlalu diperberat dan tidak ada alasan untuk melanjutkan penuntutan ini,” kata Bobbie Stein.

Pengacara-pengacara tersebut menunjuk pada komentar yang dibuat oleh seorang jaksa yang dilaporkan mengirimkan email dengan bahasa anti-Palestina, dan pengacara-pengacara tersebut mengatakan jaksa agung itu sendiri memutarbalikkan fakta protes lain sebagai “pro-Hamas.”

“Ini mencerminkan pola sikap anti-Palestina dan Islamofobia dalam kantor Brooke Jenkins,” kata Rachel Lederman. “Jadi, yang kami minta hanyalah agar dia mencabut dakwaan terhadap Bay Bridge 78.”

Kantor jaksa agung telah memberikan tanggapan, dengan mengatakan bahwa jaksa yang membuat komentar tersebut tidak mencerminkan pandangan dari kantor jaksa agung dan bahwa “tidak ada toleransi terhadap prasangka, dalam bentuk apa pun, dalam keputusan dakwaan kami atau bagaimana kami menangani kasus-kasus.”

MEMBACA  Final pria Australian Open 2024: Jannik Sinner mengalahkan Daniil Medvedev di final Melbourne

Terdakwa dijadwalkan kembali ke pengadilan pada pertengahan Maret di mana para pengacara akan mencoba untuk mengajukan permohonan agar kasus tersebut dibatalkan, dengan mengatakan bahwa pihak penuntut belum menentukan secara pasti siapa korban dari protes November tersebut. Pengacara mereka mengatakan mereka dapat mengangkat isu prasangka dalam kantor jaksa agung di pengadilan di masa mendatang.