Penelitian menemukan bahwa China dan Rusia tidak lagi dianggap sebagai ancaman keamanan utama

Pendukung gerakan aksi iklim Fridays for Future, termasuk salah satu yang memegang spanduk yang menampilkan Presiden Rusia Vladimir Putin, di Berlin, Jerman.

Sean Gallup | Getty Images News | Getty Images

Tiongkok dan Rusia dianggap kurang mengancam populasi Barat sekarang dibandingkan setahun yang lalu, karena kekhawatiran publik beralih ke risiko non-tradisional seperti migrasi massal dan Islam radikal, demikian penelitian baru.

Persepsi publik terhadap risiko keamanan keras tradisional tetap lebih tinggi sekarang dibandingkan tiga tahun yang lalu tetapi telah turun sejak 2022, tahun Rusia menduduki Ukraina, menunjukkan hasil survei dari Indeks Keamanan Munich 2024.

Temuan ini menunjukkan adanya perbedaan antara sentimen publik dan kebijakan politik saat para pemimpin dunia bertemu pekan ini di Konferensi Keamanan Munich untuk mendiskusikan apa yang diorganisir oleh para penyelenggara sebagai “tren menurun dalam politik dunia, ditandai dengan peningkatan ketegangan geopolitik dan ketidakpastian ekonomi.”

Pada agenda puncak akan menjadi perang berkelanjutan antara Rusia dan Ukraina serta Israel dan Hamas, serta ekspansi NATO dan potensi kembalinya Donald Trump ke Gedung Putih.

Opini publik secara luas sejalan dengan risiko ekonomi dan geopolitik menengah jangka, bagaimanapun, dengan sebagian besar responden di negara-negara Barat berpendapat bahwa Tiongkok dan kekuatan lain dari Global Selatan akan menjadi lebih kuat dalam dekade mendatang sementara kekuatan Barat lebih cenderung stagnan atau menurun.

Dalam jajak pendapat terhadap 12.000 orang di negara-negara G7 ditambah Brasil, India, Tiongkok, dan Afrika Selatan, sedikit responden Barat yang percaya bahwa negara mereka akan lebih aman dan makmur dalam 10 tahun ke depan. Sebaliknya, sebagian besar dari mereka yang berada di negara-negara berkembang berpikir bahwa mereka akan lebih baik secara finansial dan dalam hal politik.

MEMBACA  Inflasi CPI Januari AS yang Meningkat Mendukung Ketidakinginan The Fed dalam Melonggarkan Kebijakan

Risiko Rusia dan Tiongkok menurun

Sementara Rusia dianggap sebagai ancaman utama bagi negara-negara G7 tahun lalu, sebagian besar risiko yang dipandang tersebut telah memudar, menurut studi yang dilakukan dari Oktober hingga November 2023.

Hanya warga Inggris dan Jepang yang masih menganggap Moskow sebagai risiko utama tahun ini, sementara Jerman dan Italia mencatat penurunan keprihatinan yang signifikan. Termasuk dalam hal itu adalah kekhawatiran yang berkurang seputar risiko konflik nuklir dan gangguan pasokan energi.

Tiongkok juga dilihat lebih baik tahun ini daripada tahun lalu oleh lima negara G7, dengan Kanada dan Jepang menjadi pengecualian. Terdapat catatan penting bahwa responden Tiongkok melihat semua negara kecuali Rusia dan Belarus sebagai lebih mengancam sekarang daripada sebelumnya. Tiongkok juga merupakan satu-satunya negara yang menyebut Amerika Serikat sebagai ancaman.

Persepsi terhadap risiko non-tradisional meningkat di semua negara, bagaimanapun, dengan orang-orang di seluruh dunia menyatakan keprihatinan tentang ancaman lingkungan, risiko migrasi massal akibat perang atau perubahan iklim, dan kejahatan terorganisir. Isu lingkungan menempati peringkat tiga teratas sebagai kekhawatiran di semua negara kecuali Amerika Serikat.

Ancaman dari Islam radikal juga menunjukkan peningkatan yang signifikan, meskipun para penulis laporan mencatat bahwa sentimen tersebut terutama terkonsentrasi di Eropa dan Amerika Utara, dan kemungkinan adalah konsekuensi dari perang Israel-Hamas.

Masalah keamanan siber, di sisi lain, menempati peringkat risiko teratas di Tiongkok dan Amerika Serikat, karena kedua negara tersebut meningkatkan pembatasan mereka satu sama lain dalam perlombaan dominasi teknologi.

Indeks ini disertai dengan sebuah laporan yang berjudul “Lose-Lose?”, yang menunjukkan pergeseran yang terus berlanjut dari kerjasama global kebijakan proteksionis transaksional.

“Seiring semakin banyak negara mendefinisikan keberhasilan mereka relatif terhadap yang lain, siklus jahat dari pemikiran keuntungan relatif, kerugian kemakmuran, dan ketegangan geopolitik yang semakin meningkat, mengancam terjadi. Dinamika lose-lose yang dihasilkan sudah terjadi di banyak bidang kebijakan dan melanda berbagai wilayah,” kata laporan tersebut.

MEMBACA  Pendapatan HP meleset dari perkiraan pada kuartal pertama karena permintaan yang lesu di pasar PC. Pendapatan HP tidak memenuhi perkiraan pada kuartal pertama karena permintaan yang lesu di pasar PC.

Laporan tersebut menambahkan bahwa siklus pemilihan super tahun ini dapat lebih memperburuk risiko “tergelincirnya demokrasi, polarisasi masyarakat yang semakin meningkat, dan populisme sayap kanan yang naik,” yang lebih memperlemah kerjasama internasional.

“Laju peningkatan populis telah memperkuat pandangan bahwa beberapa aktor mendapatkan keuntungan atas orang lain, karena bentuk liberalisme yang ekstrem ‘memperburuk siapa yang menang dan kalah dari globalisasi ekonomi,'” tambahnya.

Laporan tersebut menyarankan bahwa terpilihnya kembali Trump sebagai presiden AS dapat berpotensi “menandai akhir kerjasama yang terpercaya di antara negara-negara demokratis.” Memang, pada hari Sabtu calon presiden Partai Republik tersebut mengatakan bahwa ia akan “mendorong” Rusia untuk menyerang sekutu NATO jika mereka tidak memenuhi komitmen pengeluaran mereka.