Penambangan bahan-bahan yang diperlukan untuk ‘revolusi hijau’ mengancam populasi kera besar

Elemen tanah jarang menyentuh hampir setiap aspek kehidupan modern. Elemen dan mineral termasuk tembaga, lithium, nikel, dan kobalt mendukung teknologi yang dapat menggerakkan energi bersih, kendaraan listrik, lensa teleskop, dan layar komputer, dan lainnya. Karena mereka disimpan dalam tanah yang dalam, mengekstraksi elemen-elemen ini dapat merusak ekologi.

Permintaan akan elemen tanah jarang di negara-negara di Afrika mendorong penghancuran hutan hujan tropis, karena wilayah ini memiliki lebih dari setengah dari cadangan kobalt dan tembaga dunia. Saat ini, populasi kera besar di benua ini lebih terancam dari tambang daripada yang awalnya diyakini ilmuwan. Sebuah studi yang diterbitkan pada 3 April dalam jurnal Science Advances memperkirakan bahwa hampir 180.000 gorila, bonobo, dan simpanse berada dalam risiko.

“Dalam studi ini, sebuah tim ilmuwan internasional menggunakan data tentang situs penambangan operasional dan praoperasional di 17 negara Afrika dan menentukan zona buffer selebar 6,2 mil untuk memperhitungkan dampak langsung dari penambangan, termasuk penghancuran habitat dan polusi cahaya dan suara. Mereka juga menentukan zona buffer selebar 31 mil untuk dampak lebih tidak langsung yang terkait dengan peningkatan aktivitas manusia di sekitar situs penambangan, termasuk jalan baru dan infrastruktur untuk mengakses daerah yang sebelumnya terpencil dan kehadiran manusia yang lebih banyak. Aktivitas manusia yang lebih banyak umumnya menempatkan tekanan lebih besar pada hewan dan lingkungan mereka karena peningkatan perburuan, kerugian habitat, dan risiko penularan penyakit,” ujar Campbell.

Integrasi data tentang kepadatan populasi kera besar memungkinkan tim untuk menentukan berapa banyak kera besar Afrika yang bisa terpengaruh negatif oleh aktivitas penambangan dan memetakan area di mana kepadatan kera tinggi dan penambangan berat tumpang tindih.

MEMBACA  Berkunjung ke Presiden Jokowi, Sendi Fardiansyah Memohon Restu dan Saran untuk Maju dalam Pemilihan Walikota Bogor

Mereka menemukan bahwa lebih dari sepertiga populasi kera besar – 180.000 hewan – berada dalam bahaya. Negara-negara Afrika barat seperti Liberia, Sierra Leone, Mali, dan Guinea memiliki tumpang tindih terbesar dari kepadatan kera tinggi dan area penambangan. Tumpang tindih penambangan dan kepadatan simpanse terbesar ditemukan di Guinea, di mana lebih dari 23.000 simpanse (80 persen dari populasi kera negara itu) bisa terpengaruh langsung atau tidak langsung oleh aktivitas penambangan. Area-area yang paling sensitif juga umumnya tidak dilindungi.

“Studi ini juga mengeksplorasi bagaimana area penambangan berpotongan dengan area yang dapat dianggap sebagai ‘Zona Habitat Kritis’. Daerah-daerah ini memiliki keanekaragaman hayati dan kehidupan tumbuhan yang unik yang sangat penting untuk kelangsungan hidup spesies. Mereka menemukan tumpang tindih 20 persen antara area penambangan yang diusulkan dan zona Habitat Kritis. Ketika sebuah wilayah ditetapkan dengan cara ini, peraturan lingkungan yang ketat dapat diterapkan. Peraturan ini khususnya berlaku untuk proyek penambangan yang mencari pendanaan dari kelompok seperti International Finance Corporation (IFC) atau pemberi pinjaman lain yang mematuhi standar serupa,” ujar Sop.