Pemimpin dunia mengecam serangan udara Israel di Gaza yang menewaskan pekerja bantuan.

Para pemimpin di seluruh dunia mengutuk kematian tujuh pekerja bantuan dalam serangan udara Israel di Jalur Gaza, sementara kapal-kapal yang membawa bantuan yang sangat dibutuhkan ke wilayah Palestina telah memutar balik. Perdana Menteri Benjamin Netanyahu mengatakan Israel bertanggung jawab atas serangan mematikan tersebut dalam sebuah pernyataan pada hari Selasa. Dia menyebutnya sebagai “kasus tragis dari serangan tidak disengaja” oleh pasukan Israel terhadap “orang-orang tak bersalah,” dalam video yang diposting di X, yang sebelumnya dikenal sebagai Twitter. Warga Inggris, Australia, Polandia, warga ganda AS-Kanada, dan warga Palestina tewas ketika konvoi mereka diserang pada malam Senin. Israel berhubungan dengan pemerintah korban dan akan melakukan segala sesuatu agar insiden seperti itu tidak terulang, kata Netanyahu. Karyawan World Central Kitchen (WCK) sedang melakukan perjalanan di zona yang telah diidentifikasi dalam dua mobil lapis baja berlogo WCK, organisasi bantuan berbasis AS yang didirikan oleh restoranus Jose Andres asal AS-Spanyol, kata WCK dalam sebuah pernyataan. Meskipun mengkoordinasikan gerakan dengan Israel Defense Forces (IDF), konvoi tersebut diserang saat meninggalkan gudang di Deir al-Balah, kata WCK. “Ini bukan hanya serangan terhadap WCK, ini adalah serangan terhadap organisasi kemanusiaan yang muncul dalam situasi paling genting di mana makanan digunakan sebagai senjata perang. Ini tidak dapat dimaafkan,” kata chief executive WCK Erin Gore. WCK segera menghentikan operasinya di wilayah tersebut dan keputusan tentang masa depannya akan segera diambil, kata Gore. Meskipun keputusasaan yang meningkat di Gaza dengan kelaparan mengancam, pengiriman makanan dan persediaan melalui kapal sementara dihentikan setelah serangan, yang terjadi setelah pekerja bantuan telah membongkar lebih dari 100 ton makanan yang dibawa ke Gaza melalui laut. Tiga kapal – kapal kargo Jennifer dan dua kapal tongkang kecil Open Arms dan Ledra Dynamic – kini menuju kembali ke pelabuhan Siprus Larnaka, juru bicara Kementerian Luar Negeri Siprus, Theodoros Gotsis, mengonfirmasi kepada dpa pada hari Selasa. Gotsis mengatakan Jennifer sendirian membawa 250 ton persediaan bantuan di kapal, namun terpaksa kembali ke Siprus “tanpa mencapai apa pun.” Presiden Israel Isaac Herzog berbicara dengan Andres melalui telepon dan menyatakan “kesedihan mendalam” atas “kehilangan nyawa tragis staf WCK,” tulis kantor presiden di X. Herzog menawarkan “permintaan maaf yang tulus.” Para pemimpin di seluruh dunia menuntut Israel menyelidiki insiden tersebut. “Kami sangat marah mengetahui serangan IDF yang menewaskan sejumlah pekerja kemanusiaan sipil kemarin dari World Central Kitchen,” kata juru bicara keamanan nasional Gedung Putih John Kirby. Dia mengatakan Gedung Putih mengharapkan Israel segera melakukan penyelidikan mendalam. “Kami berharap temuan itu akan dibuat publik dan ada pertanggungjawaban yang tepat.” Tuntutan agar Israel menyelidiki menggema dengan seruan serupa dari Jerman, Spanyol, Polandia, Inggris, Mesir, Yordania, dan Uni Emirat Arab. Menteri Luar Negeri Inggris David Cameron menyebut kematian itu “benar-benar tidak dapat diterima,” sementara Perdana Menteri Inggris Rishi Sunak mengatakan dia “terkejut dan sedih.” “Semua pembicaraan tentang gencatan senjata, dan masih perang ini merenggut yang terbaik dari kita,” kata Koordinator Bantuan Darurat PBB Martin Griffiths dalam sebuah posting di X. Presiden Komisi Eropa dan Dewan Eropa juga mengutuk pembunuhan tersebut. “Saya menghormati pekerja bantuan WCK yang kehilangan nyawa mereka di Gaza,” kata Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen di X. Charles Michel, presiden Dewan Eropa, mengatakan di X: “Sudah waktunya untuk menghentikan pembantaian warga sipil dan pekerja kemanusiaan yang tak bersalah. Harus ada penyelidikan dan pelaku harus diadili.” IDF akan melakukan penyelidikan menyeluruh “pada tingkat tertinggi” tentang kematian tersebut, kata juru bicara Rear Admiral Daniel Hagari. “Kami adalah militer profesional yang berkomitmen pada hukum internasional. Kami berkomitmen untuk memeriksa operasi kami secara menyeluruh dan transparan,” kata Hagari dalam pesan video berbahasa Inggris. Dia memberikan penghormatan kepada WCK, mencatat bahwa itu adalah salah satu organisasi pertama yang membantu Israel setelah serangan 7 Oktober dari Gaza. “Kerja WCK itu kritis,” katanya. “Mereka memenuhi misi penting membawa makanan kepada orang-orang yang membutuhkan.” Perang dipicu oleh pembantaian tak terduga lebih dari 1.200 orang yang tewas oleh gerakan Islamis Hamas Palestina dan kelompok ekstrem lainnya. Kritik semakin meningkat terhadap respons Israel yang berlebihan mengingat jumlah korban sipil yang meningkat dan situasi kemanusiaan yang kacau di Gaza.

MEMBACA  Aktivis mengecam rencana untuk menjadikan pertarungan banteng sebagai warisan budaya di Korea Selatan