Pemilihan Presiden Venezuela 2024: Apa yang Harus Diketahui

Mengapa pemilihan ini penting?
Hasil dari pemilihan presiden Venezuela, yang akan berlangsung pada tanggal 28 Juli, akan berdampak pada masa depan demokrasi negara itu, serta bagi lebih dari tujuh juta warga Venezuela yang telah meninggalkan negara tersebut dan telah menyebabkan gelombang migran di Amerika Serikat.

Selama 25 tahun terakhir pemerintahan Venezuela telah dikendalikan oleh Chavismo, gerakan sosialis yang dimulai dengan pemilihan demokratis Hugo Chávez pada tahun 1998 dan sejak itu semakin otoriter. Ketika Mr. Chávez meninggal pada tahun 2013, pengikutnya Nicolás Maduro dengan sempit memenangkan presiden.

Ekonomi Venezuela runtuh hampir satu dekade yang lalu, memicu salah satu pengusiran terbesar dalam sejarah Amerika Latin. Arus migran Venezuela dan negara lain ke Amerika Serikat telah menjadi tema dominan dalam kampanye presiden AS.

Ini adalah pemilihan Venezuela pertama dalam lebih dari satu dekade di mana kandidat oposisi memiliki peluang yang wajar – meskipun kecil dan tidak mungkin – untuk menang.

Yang dipertaruhkan juga adalah masa depan cadangan minyak Venezuela, yang terbesar di dunia; kekuatan terus menerus dari aliansi negara itu dengan China, Rusia, dan Iran; dan laju krisis kemanusiaan internal yang telah mendorong bangsa yang dulunya makmur menjadi menderita besar.

Apakah pemilihan akan bebas dan adil?
Sudah jelas bahwa pemilihan tidak akan sepenuhnya bebas dan adil.

Mr. Maduro, 61 tahun, mengontrol legislatif, militer, polisi, sistem keadilan, dewan pemilihan nasional, anggaran negara, dan sebagian besar media, tanpa menyebutkan geng paramiliter kekerasan yang disebut colectivos.

Pemerintahan Maduro telah menahan dan memenjarakan 10 anggota oposisi sejak Januari. Lima lainnya memiliki surat perintah penangkapan dan bersembunyi di Kedutaan Besar Argentina di Caracas, ibu kota Venezuela.

MEMBACA  Isfahan adalah Rumah bagi Fasilitas Rudal dan Nuklir IranTranslation to Indonesian: Isfahan adalah Rumah bagi Fasilitas Rudal dan Nuklir Iran

Sebuah usulan di legislatif akan memungkinkan pemerintah untuk menangguhkan kampanye oposisi kapan saja. Banyak warga Venezuela yang tinggal di luar negeri tidak dapat mendaftar untuk memilih karena persyaratan yang mahal dan rumit.

Dan bahkan jika mayoritas pemilih memberikan suara mereka melawan Mr. Maduro, ada keraguan luas bahwa dia akan memperbolehkan hasilnya menjadi publik – atau menerimanya jika mereka melakukannya.

Jika Mr. Maduro menyerahkan kekuasaan, hampir pasti akan menjadi hasil dari kesepakatan keluar yang dinegosiasikan dengan oposisi di mana dia kemungkinan akan mencari untuk dilindungi dari penuntutan di pengadilan internasional atas tuduhan kejahatan terhadap kemanusiaan.

Apakah Maduro menghadapi tantangan serius?
Meskipun semua rintangan yang diberikan pemerintah untuk mencegah pemilihan yang kredibel, mereka memperbolehkan seorang mantan diplomat, Edmundo González, untuk mendaftar sebagai kandidat yang mewakili koalisi partai oposisi. Mr. González menjadi kandidat konsensus kejutan dari oposisi setelah pemimpin populer mereka, María Corina Machado, dilarang oleh pemerintah Mr. Maduro untuk mencalonkan diri.

Dalam wawancara bersama, Mr. González mengatakan dia “terkejut” ketika Mr. Maduro memperbolehkannya mendaftar sebagai kandidat, dan masih belum ada penjelasan yang jelas mengapa.

Meskipun Mr. González, 74 tahun, tidak dikenal oleh kebanyakan warga Venezuela baru-baru ini, dukungan Ms. Machado terhadap kandidatnya membuatnya menjadi penantang yang layak. Ms. Machado, 56 tahun, mantan legislator yang sangat populer, telah memobilisasi pemilih untuknya di acara-acara di seluruh negeri, di mana dia diterima seperti bintang rock, mengisi blok kota dengan orang-orang yang membuat permohonan emosional kepada dia untuk menyelamatkan negara.

Ada kandidat lain dalam surat suara, tetapi mereka tidak dianggap sebagai penantang serius.

Apa isu utamanya?
Yang paling dipikirkan oleh kebanyakan warga Venezuela adalah memiliki kesempatan yang sah untuk memilih pemerintahan Chavista saat ini dari kekuasaan.

MEMBACA  Jerman dan Prancis ingin pasokan amunisi yang lebih baik untuk Ukraina

Jajak pendapat menunjukkan sekitar dua pertiga negara menentang Chavismo dan kemungkinan akan mendukung setiap kandidat yang bisa menantang Mr. Maduro, yang mereka salahkan atas keruntuhan ekonomi negara.

Ekonomi Venezuela mengalami krisis sekitar satu dekade yang lalu akibat pengelolaan yang buruk dari sektor minyak, krisis yang diperparah oleh sanksi ketat yang diberlakukan oleh Amerika Serikat pada tahun 2019. Inflasi yang melonjak telah menggerus gaji dan tabungan.

Selama bertahun-tahun, warga Venezuela telah berjuang, mencoba memberi makan anak-anak mereka dengan penghasilan yang sedikit, menyaksikan anggota keluarga meninggal karena penyakit yang dapat dicegah, dan menunggu berjam-jam dalam antrian untuk bahan bakar.

Negara telah melihat kerumunan orang dewasa yang menggali sampah mencari makanan yang dibuang, antrian panjang untuk persediaan dasar, tentara yang diposting di luar toko roti, dan kerumunan marah yang merusak toko kelontong. Ruang gawat darurat telah kewalahan oleh anak-anak dengan kelaparan parah dan bayi yang menderita dehidrasi karena kekurangan formula bayi.

Pemerintahan Maduro dan basisnya, sekitar sepertiga negara, menurut survei, menyalahkan masalah negara pada musuh asing, terutama Amerika Serikat, yang mereka katakan sedang melakukan perang ekonomi terhadap Venezuela.

Reuni keluarga yang dipisahkan oleh migrasi juga telah muncul sebagai isu utama mengingat jumlah besar warga Venezuela yang telah pergi.

Kapan hasil akan diketahui?
Otoritas pemilihan negara belum mengumumkan rincian untuk pemungutan suara tahun ini, tetapi jajak pendapat di Venezuela biasanya dibuka pada pukul 6 pagi dan ditutup pada pukul 6 malam, dan hasilnya diketahui sekitar pukul 2 pagi keesokan harinya.

Dimana saya bisa menemukan informasi lebih lanjut?
Dapatkah Pemilihan Memaksa Pemimpin Otoriter Venezuela dari Kekuasaan?
Temui Kandidat yang Menantang Pemimpin Otoriter Venezuela”

MEMBACA  Aturan ICJ menyatakan bahwa Israel harus menghentikan operasi Rafah, apa yang akan terjadi selanjutnya? | Berita Gaza