Mia Schem, Sandera Israel, Berbagi Pengalaman Mengerikan Selama Tertawan di Gaza

Mia Schem Menjadi Sandera di Gaza Selama Tiga Hari Sebelum Operasi

Mia Schem telah ditahan sebagai sandera di Gaza selama tiga hari ketika, katanya, dia menjalani operasi karena luka tembak yang dideritanya dalam serangan Hamas terhadap Israel. Selama beberapa hari setelahnya – dipaksa berbagi kamar dengan penculiknya – dia tidak menerima obat penghilang rasa sakit dan harus mengganti pembalut sendiri.

Kisah yang disampaikan oleh Ms. Schem, yang telah berbicara tentang 55 hari masa penahanannya dengan dua stasiun televisi dan dalam sebuah esai foto yang diterbitkan di koran Yediot Ahronot, telah menyentuh perasaan khusus di Israel.

Ini menggambarkan pengalaman para sandera lainnya: kekurangan makanan dan air serta akses yang minim terhadap perawatan medis. Namun, wawancara dan laporan tertulisnya, yang tidak dapat dikonfirmasi secara independen, memberikan gambaran paling rinci tentang bagaimana kehidupan di dalam penahanan. Keluarganya tidak setuju untuk diwawancarai oleh The New York Times.

Ms. Schem, seorang warga negara Prancis-Israel berusia 21 tahun dari Shoham, Israel, diculik oleh Hamas setelah melarikan diri dari festival musik Nova selama serangan teroris pada 7 Oktober yang menewaskan sekitar 1.200 orang di selatan Israel. Pada awal perang, kelompok itu merilis video dia dalam penahanan, yang pertama kali dilakukan pada lebih dari 230 sandera.

Dalam ingatannya sejak dibebaskan, Ms. Schem telah menggambarkan dirinya ditahan di rumah keluarga di Gaza dalam satu ruangan dengan penculiknya, serta dengan istri dan anak-anaknya di ruangan sebelah. Waktu satu-satunya yang dia habiskan sendirian adalah di kamar mandi, di mana dia kadang-kadang mengulurkan jari-jarinya yang bertato keluar jendela dengan harapan dikenali, tulisnya di Yediot Ahronot.

MEMBACA  Inggris Mempengaruhi Republikan Amerika tentang Ukraina. Ini Alasannya.

Suatu hari, ketika Ms. Schem berjuang dengan simpul di rambutnya, penculiknya mendekatinya dengan gunting, katanya. Dia berteriak padanya, mengatakan bahwa dia akan menyelesaikannya sendiri, yang akhirnya membutuhkan waktu hampir dua minggu karena lengannya yang terluka, katanya.

Ms. Schem mengatakan kepada televisi Israel bahwa pada beberapa hari, istri penculiknya “akan membawanya makanan”, tanpa membawa apa pun untuk Ms. Schem.

“Ada hari-hari ketika dia tidak membiarkan saya makan,” kata Ms. Schem.

Dia mengatakan kepada televisi Israel bahwa pada suatu saat penculiknya memanggilnya untuk menonton rekaman di televisi yang menampilkan ibunya berbicara dalam konferensi pers, dengan maksud “untuk menyakiti saya,” tetapi dia tetap mendapatkan kekuatan dari melihat ibunya.

Pada hari lainnya, kata dia, penculiknya sedih setelah teman-temannya tewas dalam serangan bom Israel, dia menambahkan bahwa dia menghiburnya hanya untuk “bermain peran”. Kadang-kadang, serangan bom itu dekat.

“Jendela-jendela pecah di rumah tempat saya berada,” katanya.

Dalam beberapa hari terakhir sebelum pembebasannya, Ms. Schem mengatakan bahwa dia dibawa ke terowongan yang berada hampir 200 kaki di bawah tanah di mana sulit bernapas.

Dalam video sandera yang dirilis oleh Hamas, Ms. Schem memohon untuk pulang dan menggambarkan menjalani operasi. Dia mengatakan kepada televisi Israel bahwa dia diinstruksikan untuk mengatakan bahwa dia mendapat perawatan.

“Anda melakukan apa yang diperintahkan,” katanya menggambarkan video tersebut. “Anda takut mati.”

Ms. Schem akhirnya dibebaskan pada akhir November selama gencatan senjata singkat antara Israel dan Hamas. Sejak itu, katanya, dia telah menjalani lebih banyak operasi karena tulangnya rusak parah ketika dia ditembak.

Sekarang di rumah, dia telah berjuang untuk mengatasi pengalamannya di Gaza dan untuk meninggalkan sandera lainnya.

MEMBACA  Sambil Menangis, Ria Ricis Berbagi Beban Terberatnya dalam Hidup

“Saya tidak bisa melupakan itu,” katanya kepada televisi Israel.