Mereka Menyebutnya ‘Tidak Pantas’ untuk Memiliki Wanita di Olimpiade. Namun Dia Tetap.

Perhatian itu memicu reaksi negatif. Milliat diejek di koran-koran dan kartun-kartun editorial.

Dia tetap gigih. Ada pertandingan khusus wanita pada tahun 1926 (di Gothenburg, Swedia), 1930 (Prague), dan 1934 (London, dengan lebih dari 300 peserta). Mereka resmi disebut Women’s World Games, meskipun beberapa media (termasuk The New York Times, setidaknya sekali, pada tahun 1930) menyebutnya sebagai Women’s Olympic Games.

Tetapi gelombang feminisme melambat pada tahun 1930-an, di tengah depresi global dan penumpukan menuju Perang Dunia Kedua, yang membatalkan Olimpiade pada tahun 1940 dan 1944. Federasi olahraga internasional lebih inklusif terhadap wanita, tetapi dikelola oleh pria, memberikan kontrol lembut yang ditakuti oleh Milliat. Pada tahun 1934, I.O.C. mempertimbangkan menghilangkan wanita dari program sepenuhnya; wanita tetap mempertahankan tempat mereka dengan suara 10 banding 9. Pertumbuhan olahraga wanita cenderung ke arah yang dianggap sebagai kegiatan yang lebih feminin, seperti senam dan seluncur es.

Kesetaraan semakin lambat terjadi. Pada Olimpiade Roma 1960, hampir 1 dari 10 atlet adalah wanita. Pada Olimpiade Los Angeles 1984, jumlahnya kurang dari 1 dari 4. Di Beijing tahun 2008, jumlahnya sedikit di atas 40 persen.

I.O.C. telah menjadikan kesetaraan sebagai misi dalam beberapa tahun terakhir, tetapi tidak semua acara di Olimpiade sama. Di Paris, sementara perlombaan jalan 50 kilometer (selama puluhan tahun, dianggap cocok hanya untuk pria) telah digantikan oleh estafet campuran, wanita masih berkompetisi dalam heptathlon tujuh acara, bukan dalam dekatlon sepuluh acara.

“Aku tidak pernah menyadari apa yang wanita harus perjuangkan,” kata Genre, sineas itu. “Aku lahir di tahun 1980-an, dan itu bukan perjuangan bagiku. Aku tidak tahu bahwa tinju wanita tidak ada di Olimpiade sampai tahun 2012. Dan maraton, pada tahun 1984? Itu setelah aku lahir. Itu gila bagiku. Aku pikir ada olahraga wanita sejak awal.”

MEMBACA  4 Perintah Linux untuk Mengelola Waktu (dan Mengapa Hal tersebut Penting)

\”